Main kutu sebagaimana kita maklum adalah apabila ada sekumpulan individu yang setuju untuk menyumbangkan wang dalam kuantiti yang sama setiap bulan untuk tempuh waktu yang ditetapkan.

Biasanya cabutan atau undian akan dilakukan untuk menentukan siapa berhak menerima duit kutu yang dikumpulkan itu secara bergilir-gilir.

 

 

Tidak dinafikan antara kita beranggapan dengan bermain kutu bersama saudara-mara, jiran tetangga atau rakan sepejabat akan dapat membantu masalah kewangan atau untuk tujuan membeli barangan berharga dan sebagainya.

Namun dalam sedar atau tidak, sebenarnya dengan bermain kutu kita rupanya menambah hutang. Ini sebagaimana cuba dijelaskan oleh pakar kewangan Dr Azizul Azli Ahmad.

BERHENTILAH MAIN KUTU?

Satu budaya menyimpan duit sejak zaman dulu kala adalah bermain ‘kutu’.

Dipejabat saya juga, budaya ini masih subur sebenarnya.

Jika pakatan ada 12 orang maka, kita akan buat cabutan siapa yang dapat bulan pertama sehingga bulan 12.

Malah ada yang negosasi,

“Boleh bagi aku bulan 8 sebab road tax Audi aku mati”. Cerita Syukri.

Jika kita kutip RM100 sebulan, sekali dapat RM1200.

 

 

Membina Hutang

Bila bulan pertama kita dah dapat, bulan depan kita dah mula berhutang dengan kawan kawan.

Kita dah dapat RM1200, dan kita mula berhutang RM1100 pada semua kawan kawan.

Bagaimana jika belum habis giliran kita, kita dijemput illahi pergi. Mati itu pasti!.

IKLAN

Elakkan main kutu kerana ia membina hutang sebenarnya.

Buat Arahan Potongan Tetap

Jika susah sangat nak menyimpan. Isi borang arahan tetap potongan masuk terus ASB atau Tabung Haji.

Ia lebih terjamin.

Secara perundangan satu kesalahan, secara hukum ianya dilarang.

Sumber : Abah Qilah, Pesan Buat Kawan

 

IKLAN

Jom saksikan selebriti berkongsi resipi dan momen memasak bersama keluarga tercinta pada 11-17 Julai ini setiap jam 2.30 petang hanya di FB keluargamagazine.

ARTIKEL MENARIK :Ditipu Agensi. Berhabis RM76K Nak Pergi Haji, Namun Suami Isteri Ni Terkandas Di KLIA!

LAGI ARTIKEL MENARIK :Ibu Ni Kongsi Pengalaman Jelajah Turki 30 Hari Guna Kereta Bersama Anak Beranak!