Dlam melayari bahtera rumah tangga, tidak hanya terletak pada ketua keluarga atau  suami sahaja dalam membuat keputusan. Sebaliknya isteri sama-sama memainkan peranan.

Begitu pun, dalam mengharungi hidup bersama ini pasti ada onak dan duri. Bohonglan andai kata setiap masa bahagia, perselisihan faham itu asam garam dalam rumah tangga.

Jika suami isteri tidak bergaduh, pasti ada masalah lain yang timbul. salah satunya masalah menantu dan mentua menjadi isu ‘hot’ dalam rumah tangga. Nak nak lagi bagi si ibu yang enggan  ‘melepaskan’ anak. Inilah yang menyebabkan menantu makan hati.

Gambar sekadar hiasan

Sebagai mentua kena tunjukkan teladan dan comtoh yang baik, memberi nasihat dan panduan supaya rumah tangga anak kekal bahagia. Begitu juga menantu kena bijak beli jiwa mentua barulah hubungan itu dapat dieratkan.

Paling penting peranan suami sebagai ketua keluarga yang harus mempimpin ke jalan mana yang patut dilalui, bukan berdasarkan petunjuk orang lain, sebaliknya diri sendiri perlu membuat keputusan dan disusuli dengan perbincangan bersama isteri.

Gambar sekadar hiasan

Wanita bernama Nur Liyana Farahin  ada berkongsikan beberapa tip nasihat dari seorang sheikh yang menjadi panduan dan pegangannya selama ini.


Fara nak share nasihat Syeikh yang sering menjadi panduan dan pegangan Fara.

1. Bila anak-anak sudah besar dan dewasa, berikan mereka ruang dan kebebasan. Kita sebagai parents hanya boleh bagi nasihat tapi bukan memaksa tak tentu pasal.

2. Jika anak-anak melakukan kesalahan atau kesilapan dalam hidup, support mereka dan biarkan mereka ambil tanggungjawab dan bangun balik, belajar dari kejatuhan diri sendiri. Dengan cara ini mereka jadi independent. Seperti ketika kecil kita biarkan anak jatuh ketika ingin berdiri dan bangun sendiri, hanya dengan cara ini mereka mampu berjalan sendiri.

 

3. Hidup dan pilihan anak-anak yang sudah dewasa, kita sebagai parents tak seharusnya nak tentukan apa-apa, biarlah mereka dengan haluan masing-masing. Asalkan tidak bertentangan dengan agama.

4. Bila anak sudah berkahwin dan ada kehidupan sendiri, jangan sesekali campur tangan dalam rumahtangga mereka kerana itu boleh berakhir dengan penceraian.

5. Apa yang elok bagi kita, tak semestinya elok bagi anak-anak. Apa yang berlaku pada kita, jangan dipaksakan pada zaman anak-anak. Hidup mereka biarlah mereka yang pilih. Zaman sudah berubah, cara pun sudah berubah.

Gambar sekadar hiasan

6. Jangan dihimpit, jangan dipaksa, jangan main mainan emosi kerana tiada yang menderita melainkan anak-anak jua.

Moga Allah memberikan hikmah dan kebaikan kepada pasangan ini dan kesabaran untuk sembuh. Allah jualah yang menentukan segalanya untuk kita.

#SemogaAllahMemberikanSabar
#SYARIFAHFURAIHA

 

Tinggalkan Komen