Sungguh kehilangan orang tersayang bukanlah satu perkara yang mudah. Rindu pasti ada di hati, bukan tidak tidak redha dengan apa yang terjadi. Tapi rindu itu tetap ada tanpa batas.

Siapa jangka, ajal menjemput isteri dahulu. Sudah tentu kehidupan bertukar 360 darjah. Setulus cinta seorang suami tidak hilang, kenangan kekal abadi dalam diri sehingga hayat.

Begitulah nukilan jiwa Khairul Abdullah atau juga dikenali sebagai SuperDaddy yang sering berkongsi kisah hidupnya bersama ketiga-tiga anak setelah isteri tercinta pergi selamanya di laman sosial facebook miliknya.

Terbaru, beliau berkongsi momen meraikan sambutan hari jadi arwah isteri tercinta. Biarpun hilang dimata, tapi tidak dihati. Hari jadi tetap dirai bersama anak-anak. Biarpun sibuk dengan rutin harian, diri tidak lupa akan hari istimewa insan yang pernah bertakhta dihati.

Ikuti perkongsiannya.

ANAK-ANAK PENYERI HIDUP 

Kelam kabut aku pagi tadi. Kelas untuk semester baru dah start. Semuanya online, nak kena mengadap pc sepanjang hari.

Sambil dengar lecture sambil goreng telur untuk breakfast anak-anak pun boleh tahan mencabarnya. Sambil diorang breakfast sambil aku nak ambil nota pun mencabar jugak.

Ada budak tertelan pensil ni karang.

Sambil ambil nota dengar pulak classmate pompuan yang sendawa kuat 3 kali tu pun menikam kalbu jugak. Kenapalah dia tak mute microphone tu.

Dah selesai breakfast.

Baru nak fokus, depa ni bertumbuk pulak.

Siap bedebuk-debuk bunyi tumbuk tampar dan dengan adegan berguling-guling lagi. Siap dengan sound efek jeritan dan pekikan yang diakhiri dengan tangisan secara berjemaah.

Huhuhu, aku nak tumpang nangis jugak weh. Baru habis 2 kelas. Ada lagi 2 kelas sampai pukul 6 petang ni.

IKLAN

Lunch ni aku order jer online.

INGATI HARI KELAHIRAN ARWAH ISTERI

Budak bertiga ni dah kalut tanya birthday cake untuk mommy depa. Khaleel request suruh letak bunga kat atas. Mommy suka bunga katanya. Khaleef suruh letak 4 lilin supaya kami 4 orang dapat tiup sorang satu.

Khaleed pula bergaduh dengan Khaleel katanya tak perlu kek, mommy dah tak ada. So depa bertumbuk lagi. Entah macam mana ketiga-tiga join bertumbuk dan Khaleef luka di bawah mata.

IKLAN

Dan, telinga aku sebelah masih dengar apa lecturer cakap dan lagi sebelah melayan tangisan mereka yang tewas bertumbuk.

My plate is full guys. Tak cukup tangan dah.

Doakanlah agar aku berjaya mengharungi hari yang mencabar ini. Dan, berjaya sampai ke hatimu.

SAYU PERMINTAAN ANAK-ANAK SIMPAN KEK UNTUK ARWAH MOMMY

Tengah hari tadi kami raikan hari lahir orang yang kami sayang. Nyanyi happy birthday lepas tu anak-anak sama-sama berdoa ringkas untuk mommy depa. 
“Oh Allah, please forgive my mommy and put her into syurga. Aamiin.”
Aku pun potong kek. 
“Daddy, put five plate okay. One for mommy.” Aku dah sebak dah. Bergenang dah.
Aku letaklah sepotong untuk mommy depa dengan strawberry. Semua tak nak ambik strawberry tu sebab itu feveret mommy katanya.
“Daddy, that mommy punya put it in the fridge okay.”
Huhu, aku pun simpanlah potongan kek tu dalam fridge, sambil lap air mata yang mengalir laju. Huhu.
That is how kids remember their mother. Haishhh.
Okeh, aku sambung masuk kelas. Biasalah off camera of mic. Boleh lah cover apa yang patut kan.Budak-budak ni pulak, lepas dapat gula, dia punya hyper tu tak boleh blah. Dia pakat melompat dan menjerit pulak dah.
Macam nak ambik rotan jer tau. Tak dapat aku dengar apa yang lecturer cakap. Jenuh suruh berhenti menjerit tapi depa buat tak tau jer. Akhirnya aku mengalah.
Aku buka pintu, pergi naik trampolin dan melompat sorang-sorang sebelum depa pakat mai melompat sekali.
Bergembiralah kami seketika. Berat lompatan aku ni buat depa pakat melambung dan jatuh tergolek. Hahaha. Pakat mengekek gelaknya.
Tapi tu lah. Sepandai-pandai aku melompat.
Akhirnya jatuh ke hatimu juga.

#superdaddy

Sumber: Khairul Abdullah

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club