Berita duka dari seberang yang membuatkan sesiapa sahaja akan berduka apabila anak yang tidak berdosa menjadi mangsa kepada tekanan hidup ibu bapa.

Akibat tekanan, akal dan waras tidak seimbang. Tindakan dilakukan diluar batas fikiran. Inilah yang terjadi apabila seseorang itu mengalami tekanan yang kronik.

Biarpun kisah ini bukan berita dalam negara, namun kisah masyarakat ini meruntun jiwa. Moga ia jadi iktibar bersama bahawa sokongan suami dan kasih sayang amat penting dalam sebuah rumahtangga.

Menurut laporan harian post, ibu bernama Kanti Utami (35) membunuh anak perempuannya sendiri yang berusia 7 tahun dengan mengelar lehernya, manakala 2 lagi anaknya, berusia 5 dan 10 tahun turut mengalami kecederaan parah di bahagian dada dan leher.

Menurut polis di Daerah Tonjong, Kabupaten Brebes, Jawa Timur, kira-kira jam 4:30 pagi Ahad, penduduk tempatan bergegas ke rumahnya apabila mendengar jeritan dari rumah milik suspek berkenaan.

Bagaimana bantuan penduduk tempatan, tiga daripada dua anaknya dapat diselamatkan dalam keadaan cedera parah.

Luah tidak mahu anak hidup susah dan mahu disayangi suami.

Dalam video berkenaan, wanita tersebut yang kelihatan berada di belakang jeriji besi mengaku ‘tidak gila’ dan hanya mahu menyelamatkan anak-anaknya.

“Saya gak mau anak-anak sakit, hidup susah kayak saya. Saya ingin menyelamatkan anak saya biar gak hidup susah. Cara menyelamatkan mereka ya biar mereka mati,” katanya.

Malah turut memberi tahu bahawa dirinya sedih dan ingin disayangi oleh suami dan ibunya kerana sejak kecil merasa hidup susah dan selalu dikurung.

“Saya mahu disayangi suami, tetapi suami sering tidak bekerja. Saya tidak boleh terima suami saya di luar kontrak dan tidak bekerja lagi.”

Difahamkan wanita tersebut bekerja sebagai make-up artist (MUA) manakala suaminya merantau di Jakarta bekerja sebagai sekuriti.

 

Sumber: Harian Post dan Tribun Batam

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

Keluarga akan mengadakan program e-keluargagader : Jom Masak Menu Iftar Kegemaran Keluarga secara virtual pada 2 April ini jam 2.30 petang- 4.30 petang. Jom daftar ramai-ramai, kita belajar buat 2 menu berbuka yang istimewa daripada chef terkenal, Chef Amer. Hanya RM 20, dan anda layak menerima satu tiket Farm In The City secara PERCUMA dan banyak lagi hadiah menarik ditawarkan untuk peserta. Jadi usah tunggu lagi, jika anda berminat, daftar di link ini https://toko.ideaktiv.com/product/jom-masak-menu-iftar-kegemaran-keluarga/ Anda juga boleh whatsapp admin di 016-9647520 untuk info lanjut.

IKLAN

KELUARGA TALK: Nak tahu formula mengurus belanjawan keluarga dengan sistematik? Ikuti Keluarga Talk kali ini dengan tajuk ‘ Ringgit Diurus Keluarga Lebih Tenang’ bersama panel Prof Madya Dr Nuradli Ridzwan Shah Bin Mohd Dali Fakulti Ekonomi Dan Muamalat, Universiti Sains Islam Malaysia (USIM).

Terkini: E-TOUR KE FARM IN THE CITY. ENJOY!

MedicKeluarga: Dialisis, Peluang Kedua Pesakit Ginjal. Pakar Buah Pinggang Ni ada jawapannya.

MedicKeluarga: Obesiti dalam keluarga atasi cara selamat. 

IKLAN

MedicKeluarga: Berapa lamakah luka jahitan czer atau caesarean akan pulih? Bilakah masa sesuai untuk memulakan hubungan intim?

MedicKeluarga: Mandi malam ketika hamil. Ada pendapat kata nanti bengkak kaki. Pakar ini jelaskan lebih lanjut. 

MedicKeluarga: Betul ker ni, makan atau minum pati ikan haruan mampu sembuhkan luka operation dengan cepat? Pakar ini jelaskan lebih lanjut. 

Bintang Kecil: Periksa mata, kerana dari mata turun ke hati

Follow dan subscribe Youtube Channel @BintangKecilMy#BintangKecilMy #BintangKecil #KitakanJuara