Baru-baru ini tular satu rakaman video seorang lelaki yang mendakwa lagu raya Sesuci Lebaran nyanyian Datuk Sri Siti Nurhaliza sebagai toksik kerana menghina golongan orang miskin ketika bahagian ” Bantulah miskin hina “.

Mungkin, dia salah faham atau tidak tahu makna disebalik lirik tersebut.

Tidak ketinggalan, pengacara dan personaliti terkenal, Ahmad Fedtri tampil memberi penjelasan tentang makna lirik ‘ miskin hina ‘ dalam lirik lagu Sesuci Lebaran.

Fedtri menjelaskan bahawa maksud miskin hina tidak bermaksud kita menghina orang miskin tetapi katanya ia hanya perkataan menunjukkan miskin itu taraf lebih rendah dari kaya.

Tambahnya lagi, kutuk hina itu bukanlah bermaksud menghina tetapi sebaliknya ia membawa maksud sebagai merendah diri dalam status sosial.

“Dalam doa pun kita digalakan menghina diri kepada Allah, merendah diri untuk sesuatu yang baik. Kita perlu meletakkan diri kita di bawah, di atas hanya Allah yang berkuasa.”

IKLAN

“Kita perlu banyak membaca bahasa Melayu ini keraa ia banyak maksud dan kiasannya malah banyak falsafah disebalik perkataan itu,” tambahnya lagi dalan rakaman video tersebut.

@fedtriyahya Miskin hina hanyalah kiasan saja. Kena banyak membaca 😀 #sesucilebaran ♬ Sesuci Lebaran – Siti Nurhaliza

IKLAN

Untuk pengetahuan anda, lagu Secuci Lebaran ini dicipta oleh Allahyarham Pak Ngah dan liriknya oleh Hairul Anuar Harun. Mula dimainkan pada tahun 2003 dan masih kekal ‘segar hijau’ sehingga Aidilfitri yang menjelang tiba tahun ini.

Sumber : Fedtri Yahya