Mendidik anak ada caranya, bukan membabi buta. Emosi anak-anak ini senipis kulit bawang, jangan dicalar kerana boleh meninggalkan kesan mendalam.

Sementelah di zaman yang cukup mencabar ini. Pendekatan kita sebagai ibu bapa baik mendidik atau membimbing anak-anak takkan sama dengan zaman kita dahulu.

Elakkan berkasar kerana bukan sahaja mencalarkan emosi malah boleh menyebabkan hubungan kita renggang.

Antara sebab anak menjauh ialah sikap kita yang suka marah anak dengan emosi. Kata-kata dan perbuatan kita akan penuh dengan emosi. Ini yang dikongsikan oleh saudara Firdaus Mokhtar di dalam facebooknya.

Semoga kita mendapat manfaat daripadanya.


Antara sebab anak menjauh ialah sikap kita yang suka marah anak dengan emosi.

Kata-kata dan perbuatan kita akan penuh dengan emosi.

Ini akan mendorong kita untuk menghukum juga dengan emosi.

Ini bahaya.

Gambar sekadar hiasan.

Sesuatu yang dipenuhi dengan emosi akan menghiris hati anak-anak. Ibarat pisau yang cukup tajam, dengan hirisan nipis sudah meninggalkan luka yang amat pedih.

Bukan untuk anak-anak sahaja, kita sendiri kalau kena marah dengan kata-kata penuh emosi, turut sama akan menjauh hati.

Keadaan yang sepatutnya menjadi hukuman yang ada didikan ke anak-anak, jadi sebaliknya. Paling ditakuti keterlaluan emosi marah boleh membawa kepada anak itu dipukul teruk. Ini yang jadi kes dera anak.

Ingat kawan-kawan, anak-anak adalah amanah buat kita. Tidak semua yang dah berkahwin macam kita dapat rezeki ada zuriat. Kadang berbelas tahun kahwin, tak ada rezeki lagi.

IKLAN

Jadi hargai anak-anak dengan mendidik mereka, diberi kelembutan dan kasih sayang.

Satu lagi yang perlu diingat, kita juga manusia. Sangat tidak sempurna. Lagi lah anak-anak yang kecil. Mereka cuma belajar dengan cara melihat dan mendengar.

 

Entah-entah yang kita marahkan sangat dekat anak itulah teguran Tuhan buat kita. Tuhan nak bagitahu itulah kamu! Tengok dekat anak tu!

Allahu.

IKLAN

Jadi elakkan marah dengan emosi. Kalau kita rasa kita sedang dalam keadaan yang tidak tenteram, jauhkan diri daripada anak-anak. Takut kita marah luar daripada batas.

Bila perasaan kita dah tenang balik, baru datang semula dekat anak tadi. Pegang mereka dan tegurlah dengan kata-kata yang paling lembut dan sesuai. Dari hati.

Ini lebih berkesan daripada kata-kata keras dan tinggi suara.

Seperti menyatakan cinta, mesti dengan suara yang lembut dan ayat yang tersusun indah ye dak? Cewah.

Sekian.

Firdaus Mokhtar,
Banyak lagi nak kena belajar untuk jadi walid.