Kejayaan hidup seseorang tidak akan datang bergolek tanpa susah payah. Begitu dengan kehidupan seorang doktor ini, Rashdan Mohamed yang berkongsi kisah inspirasi bahawa untuk kejayaan itu perlu sokongan moral orang disekeliling termasuk keluarga. Jauh disudut hati beliau juga bersyukur mempunyai isteri yang begitu memahami perjuangan untuk terus menempa kejayaan.
Malah kata-kata mutiara yang terkesan yang boleh dijadikan inspirasi kepada kita adalah, kata-kata iaitu ” Permata itu terhasil dari tekanan tinggi (diamond was formed from intense pressure)” yang menjadi pegangan kepada dirinya kini.
Barangkali, kisah ini akan menjadi inspirasi kita untuk berjuang dalam kehidupan yang sukar ini sejak penularan covid-19, bahawa tekanan itu akan menjadikan kita menjadi lebih kuat untuk terus mengharungi kehidupan. Apa yang pasti, setiap masalah yang dihadapi ada jalan penyelesaiannya. Carilah sokongan untuk mencipta kejayaan mengikut acuan kita. Moga kisah ini menjadi inspirasi untuk kita turut meneruskan kejayaan dalam hidup.

IKUTI PERKONGSIAN INI.

Kejayaan yang tertangguh
Antara hikmah kisah dan ibrah “kegagalan”

10 tahun lepas, aku masih lagi bergelar doktor pelatih Sarjana Pediatrik tahun 3 (3rd year MPaeds), belum jadi pakar.

Tatkala “warkah muka buku” (seperti di gambar) ini ditulis, aku baru gagal peperiksaan (percubaan pertama). Kemudian, sekali lagi gagal (percubaan ke-dua) selepas 6 bulan.

KECEWA DALAM DIRI

Ketika itu, aku nekad untuk berhenti (quit master programs). Aku hampa. Aku malu. Dan, aku juga sedar, mungkin aku tidak cukup bagus. Aku tidak layak. Aku tidak cukup pandai. Dan aku salahkan diriku ditahun 2008, kerana memilih untuk melanjutkan pengajian sarjana. Aku patut sedar diri, orang kampung macam aku, tak bagus berbahasa English, sepatutnya tak sambung sarjana. Sesal, sakit hati, perit, aku jatuh ke dalam “pasir jerlus” (quicksand) perasaan yg mendalam. Struggle untuk keluar, semakin tertarik ke dalam kemurungan. Aku menjauhi orang lain. Dan, sesungguhnya aku memang nekad berhenti masa itu.

Namun, ramai yg datang menghulur tangan, dan bantuan. Menarik aku keluar dari pasir jerlus itu. Tanpa mereka, aku tidak mampu berada di tempat yg Allah telah janjikan ini. Bergelar Pakar Pediatrik & Pediatrik Endokrinologi.

Tatkala depresi itu, ramai rakan yang bantu ambil alih kerja dan amanah aku. Cover ward round. Cover oncall. Aku ambil cuti panjang, berjuang dlm perasaan sendiri. Cuba bangkit, dan asyik gagal. Namun, ada 4 insan yg berjaya membawaku pulang dan kembali ke landasan.

SOKONGAN MULA DATANG

Pertama, almarhumah emak. Tak tahulah berapa liter air mata. Berapa jam beliau sujud meminta dari Yang Esa, diatas sejadahnya. Namun, (bagi semua ibu), tiada hijab antara doa kalian dgn Allah. Sesungguhnya, aku bersyukur atas nikmat ber-ayah dan ber-ibu, dan sedih dan rindu yg sekarang tanpa keduanya.

Kedua, bidadari hatiku, isteriku yg satu. Benarlah, disisi setiap lelaki itu, ada wanita yg lebih kuat menyokongnya. Berkorban untuk aku. Jaga anak-anak. Sediakan semuanya. Teman aku belajar. Bertahan ketika amarah dan murung.

IKLAN

Ketiga, almarhumah Prof Fatimah Harun. Siapa graduan Uni Malaya, pasti kenal beliau. Kerap menghubungiku untuk masuk kerja. Akhirnya aku akur. Bertemu beliau. Malah beliau berikhtiar untuk mencabar keputusan yg menggagalkan aku, kerana merasakan aku teraniya. Aku mohon untuk tidak memanjangkan hal tersebut dan merasakan aku memang belum layak dan bersedia, untuk berjaya. Kata semangat dan pedoman darinya, membawa aku ke tahap sekarang.

Keempat, sahabatku yg sama-sama gagal, kecundang kali kedua, beliau telah jadi pakar besar sekarang di hospital swasta. Bro, ko kenal siapa ko, dan terima kasih, ajak aku untuk cuba yg ke tiga, tatkala aku merasakan, cukuplah peritnya kecundang kali kedua. Nama, aku rahsiakan. Antara dia dan aku sahaja.

Ramai lagi yg membantu. Tak terucap nama mereka. Tak terbalas budi baik mereka. Semua yg di UM telah berjasa kpdku. Kakak senior yg ambil mock exam untuk latih aku. Profesor yg ambil kelas tambahan untuk bantu aku. Nasihat dan panduan, seni menjawab, naikkan kembali keyakinan. Adik junior yg tolong cover kerja. Kalian, seumur hidupku, terhutang budi pada kalian, hanya Allah mampu membalasnya.

Antara nasihat yg aku terima adalah, ” Permata itu terhasil dari tekanan tinggi (diamond was formed from intense pressure)”. Kata-kata yg aku pegang sehingga kini.

DEKATKAN DIRI KEPADA ALLAH & MUHASABAH DIRI

Gambar hiasan

Dan, aku mula kembali kepada Allah, sebagai hamba. Cuba dekatkan diri kepadanya. Mulai rendah diri. Mulai muhasabah diri. Dan aku anggapkan ianya perjalanan rohani. Bersangka baik pada Allah atas ujian yg diberi (amat sukar sebenarnya, sebab tatkala itu tidak nampak sebarang hikmah atas kegagalan). Siapa yg kenal aku sebelum 2010, pasti tahu perangai ego aku, grandiosity aku. Sebab itu, aku selalu berkata, Allah tutup aib aku, jika digali pasti ditemui, sisi yg dibenci.

IKLAN

JANGAN PUTUS ASA

Tuan-puan, dari kisah ini, aku belajar banyak perkara:
Depresi / kemurungan itu nyata (Depression is real)
Dapatkan (dan hulurkan) bantuan
Perlu ada sistem sokongan
Doa doa doa, kembali kpd Allah, bertawassul atas amal baik, InSyaAllah Allah permudahkan
Kegagalan dan cabaran, awalnya tak nampak hikmah, tetapi kemudian, kita akan benar-benar beriman, sesungguhnya, Allah jualah sebaik perancang
Sesungguhnya, syurga itu dipenuhi pendosa yg bertaubat, bertaubahlah, tatkala masih ada peluang

Aku masih rakyat marhaen, tiada istimewanya. Masih di kementerian, kerana aku rasa nilai, perjuangan dan fungsi aku di sini, lagi. Cuba bantu pelatih-pelatih, doktor baru, untuk beri perkhidmatan, yg di mataku, adalah fardu kifayyah kami. Moga dipermudahkan

Untuk adik-adik dalam sarjana, PhD:
Ada antara kalian, teruji ketika pengajian sarjana atau PhD. Abang Dan pun sama. 5 tahun sarjana muda. 5 tahun sarjana. 4 tahun 9 bulan subkepakaran. Abang Dan bukti yg lejen ini bukan pass exam pertama kali, tetapi lejen itu, yg bangun bangkit berkali-kali (walaupun abg sentiasa titipkan doa kalian tidak melalui proses ini, harapnya terus berjaya pertama kali. First attempt is still the best attempt).

COVID-19 dan norma baru, pasti ada cabaran baru. Dengarnya, peperiksaan Master semua tangguh (khabar angin). Percayalah, ada hikmah di sebalik semuanya. Doa dan hati abang bersama kalian.

Nak cerita pasal master, setiap orang ada kisahnya, Ada yg keguguran. Ada yg perkahwinan terancam. Ada yg depresi. Ada yg berkorban anak dan orang tua. Ada macam-macam. Tinggal lagi mereka tak tulis dan zahirkan. Panjang kisah hari ni, tak boleh lukis dan pendekkan..

Ingatlah, ianya bukan kegagalan, sekadar “kejayaan yg tertangguh”. Cabaran itu pasti. Dan setiap kesusahan, pasti ada kemudahan. Itu pun janji yang pasti.

Bersama frontliner berdoa sebelum memulakan tugas rawatan jangkitan covid-19

Sumber: Rashdan Mohamed