Hukum mudah sesetengah masyarakat kononnya pelajar mendapat semua A adalah bijak sudah menjadi fahaman dan pegangan sesetengah ibu bapa sejak sekian lama. Tidak hairanlah ada ibu bapa yang berlumba-lumba mahukan anak mereka terbaik. Tanpa sedar, mereka ini melahirkan anak-anak bersifat robot, tiada jiwa dalam segenap ilmu yang dipelajarinya. Itu belum bab silibus yang serba menekan.

Bayangkan, anak-anak yang baru memasuki darjah 1 sudah ditekan untuk berfikir yang bukan ditahap pemikiran mereka. Tekanan demi tekanan bahkan silibus bertukar  membuatkan anak-anak ibarat tikus makmal yang dijadikan bahan uji kaji.

Justeru, perubahan yang berlaku di dalam sistem pemerintahan baru ini dilihat mungkin menjadi pemangkin dalam mengatasi hal yang kian kronik ini. Tidak hanya ibu bapa, bahkan rata-rata warga pendidik turut mengharapkan Menteri Pendidikan yang baru dilantik, Dr Mazlee Malik berupaya mengubah sistem pendidikan sesuai dengan keperluan pelajar.

 

 

Hal ini turut dikongsikan oleh ZF Zamir  menerui laman facebooknya. Zamir menerima sms dari seorang teman yang menyatakan tekanan diterima pelajar ketika menjawab soalan peperiksaan yang terlalu tinggi tahap pemikirannya. Sehinggakan ada pelajar yang menangis kerana tidak boleh menjawab soalan tersebut.

Ini antara butiran sms tersebut:


 

“Mir, agak-agak Dr Maszlee akan ubah tak silibus melampau aras tinggi untuk anak di sekolah? Plus agak-agak dia tau tak perangai Bahagian Perkembangan Kurikulum (BPK) & Lembaga Peperiksaan yang tak seiring sejalan? Plus dia tau tak pegawai kat MOE selalu kondem Cikgu saja tanpa mahu mendengar keperluan sebenar murid-murid kat sekolah?

Aku tengok soalan Tahun 1 exam tadi, ada anak menangis tak boleh jawab, aku rasa down sebab aku tengok soalan memang susah, format sama macam tahun 6, cuma direndahkan aras dan dikurangkan panjang petikan.

Aku tak faham kenapa dari Tahun 1 sibuk nak ikut format ni? Zaman kita dulu jawab soalan Bahasa Melayu darjah 1 seronok je mewarna, suai, isi tempat kosong, sambung ayat. Ini dah jawab petikan. Cuba tengok buku teks dan buku aktiviti tahun 1 – tahun 3, tinggi aras soalan, anak baru terkial-terkial nak baca dan eja, dah suruh faham petikan dan jawab soalan pemahaman.

Ada anak memang boleh buat, ramai pun. Cikgu nak ajar memang seksalah, tapi Cikgu biasanya okay je, akan cari jalan. Tapi kalau begitulah bentuknya dari tahun 1 hingga ke tahun 6, ya Allah betapa bosannya.

IKLAN

Kalau cakap kat MOE, kat BPK, ingat diorang nak terima ke? Balik-balik Cikgu juga yang salah, sebab dia cakap cikgu juga yg gubal silibus. Cuma yang kita tak tahu, Cikgu yang macam mana yang diorang ambil ni? Background macam mana? Jelas tak konsep perkembangan kanak-kanak?

Aku tak tau nak cakap kat sapa, aku down sangat tengok budak stress jawab soalan. Tahun 1 kot, panjang lagi perjalanan hidup dia.  Satu yang aku rasa diorang tak faham, nak jadikan anak cerdik bukan dengan jadikan silibus susah, soalan susah, nak jadikan anak cerdik kena banyak beri dia peluang, beri pendedahan, cuba gunakan semua deria dalam kelas, beri ruang dia berkembang, bukan tekan dengan benda yang bukan tahap dia,”


 

 

IKLAN

Dr Mazlee perlu dapat informasi yang betul

Tidak pasti apa Dr Maszlee akan jawab, tapi bagi Zamir yang penting Dr Mazlee perlu dapat informasi yang betul.

Iaitu dari orang yang melaksanakan di bawah. Bukan dari orang atas yang selama ni dalam semua laporan tak tulis satu pun keburukan MOE ni sebab nak puaskan hati orang atas.

Dr Mazlee Malik

Aku rasa ini cabaran baru. Untuk bekerja bersama-sama birokrat dalam MOE serta yang paling penting adalah untuk cakap kepada Menteri perkara-perkara yang menyakitkan macam ni.

Untuk ubah mindset birokrat termasuk Ketua Jabatan di setiap lapisan tu satu hal. Untuk belajar turun dan terima realiti – supaya perubahan boleh dilaksanakan tu satu hal lain.

Aku cuma jawab ke Cikgu atas ni aku tak boleh janji apa. Tapi aku boleh cuba sampaikan. Dan minta doa semua. Terutama untuk Dr Maszlee yang akan angkat sumpah sekejap lagi jam 5.30 petang (Nota ini ditulis pada 21/5/2018), supaya kita semua boleh bekerja sama-sama untuk buat perubahan ni.

Sumber: ZF Zamir