Apabila bergelar suami isteri, sudah pasti kita sanggup setia, susah dan senang bersama pasangan.

Cari rezeki sama-sama. Ada masa susah, sama-sama harungi. Akhirnya mampu miliki segala harta benda untuk kebahagiaan keluarga.

Namun, jika salah seorang pergi dulu, hati mana yang tak sedih. Dulu berdua mencari rezeki dan membesarkan anak-anak, kini seorang diri.

Lebih sedih jika isteri yang kehilangan suami. Kehilangan ketua keluarga lagi perit untuk meneruskan kehidupan. Lagi pula, isteri tidak berkerja.

Malah, harta pula perlu dibahagi secara faraid atau tiada penama.

Islam ini mudah. Mengikut pendidikan syariah selain faraid, ada juga harta boleh dihibahkan.

Nak tahu kepentingan hibah dan sebab apa ia perlu. Wanita ini yang juga merupakan perunding kewangan, memberi info mudah tentang hibah.

Ikuti perkongsian ini.

Sebaiknya baca bersama dengan pasangan.

Begini, hibah takaful takkan selesaikan sepenuhnya harta 70 billion yang beku ni. Tapi boleh dijadikan pelampung untuk pasangan yang masih hidup.

1. Pelampung untuk negosiasi dengan waris faraid yang lain.

IKLAN

Contoh, katakanlah ada waris faraid yang betul – betul nak tuntut bahagian rumah yang kamu dan pasangan duduk bersama. Dan rupanya, itu adalah rumah milik pasangan yang meninggal dunia. Bila perkara ni terjadi, pasangan yang hidup boleh bernegosiasi dengan waris faraid yang lain menggunakan pampasan hibah takafu. Daripada jual, gantikan dengan sama amount rumah tersebut untuk waris faraid tersebut. Ini contoh negosiasi.

2. Pelampung untuk pasangan yang hidup besarkan anak-anak sementara tunggu harta pusaka dicairkan.

Nak selesaikan urusan harta pusaka, tak mudah. Makan masa, ada 6 bulan, ada 1 tahun.

Sementara tu, wang pampasan dari hibah takaful, pasangan yang hidup boleh gunakan untuk besarkan anak-anak.

IKLAN

3. Pelampung untuk waris sara hidup.

Bila harta pusaka tak dapat nak dicairkan, maka pasangan yang hidup tak ada pendapatan untuk tampung komitmen selama ni. Katakan sebelum ni komitmen ditanggung bersama, bila salah seorang meninggal, yang hidup kena tanggung 100%.

Semestinya perkara yang berat untuk pasangan yang hidup untuk tampung keseluruhan secara tiba – tiba. Jadi, dengan wang pampasan hibah takaful, dapat meringankan banyak beban kewangan yang dihadapi.

Begini kawan, psangan dan anak-anak tu memang waris faraid kepada harta-harta yang kamu tinggalkan. Tapi sepanjang urusan pembahagian ikut faraid, turun naik mahkamah bertahun-tahun tu, makan pakai dorang siapa nak tanggung, kan?

Saya cadangkan, kamu segerakanlah untuk ambil hibah takaful dan namakan isteri kamu sebagai penama hibah, beberapa hari lepas kamu mati, isteri kamu akan dapat pampasan. Kalau coverage kamu RM1juta, isteri kamu dapatlah RM1juta tu terus. Tak lalu faraid.

Carilah kawan-kawan kamu yang kerja ejen takaful tu dan minta advice daripada dorang apa plan yang sesuai dengan kamu. Jangan lari-lari lagi dah. Sekarang dah tahun 2020 wei. Bukak luas-luas minda tu!

Sumber: Siti Fatira