Bukan mudah untuk membesarkan anak-anak istimewa. Selain punya kesabaran yang tinggi, ibu bapa harus berjiwa kental dengan padangan masyarakat sekeliling. Terkilan dengan sikap segelintir masyarakat yang memberi persepsi negetif anak istimewa ini. Ikuti luahannya Noriza Hashim dilaman facebooknya.

JANGAN KAITKAN DENGAN DOWN SINDROM

Setelah lebih sedekad memiliki anak dengan Sindrom Down, aku merasakan persepsi negatif masyarakat terhadap Sindrom Down tidak banyak berubah. Jika dulu kita sering mendengar lawak-lawak OKU dikaitkan dengan Sindrom Down untuk dijadikan bahan ketawa namun pada zaman media sosial ini masih ada lagi hinaan mengaitkan Sindrom Down atas nama Sarscam. Lagi teruk ada yang menggunakan akaun palsu untuk menyelar ibu bapa yang mempertahankan anak syurga dilabel membawang dan pembaris.

Apabila disebut kurang upaya selalunya masyarakat mengaitkannya dengan Sindrom Down sedangkan kategori kurang upaya terbahagi kepada:
1. Kurang Upaya Pendengaran
2. Kurang Upaya Penglihatan
3. Kurang Upaya Fizikal
4. Masalah Pembelajaran
5. Kurang Upaya Pertuturan
6. Kurang Upaya Mental
7. Kurang Upaya Pelbagai

Kategori Kurang Upaya bagi Sindrom Down adalah Masalah Pembelajaran. Sama kategori dengan lembam, kurang upaya intelektual, Autisme, ADHD, Diksleksia, Diskalkulia dan Disgraphia serta lewat perkembangan global (global development delay). Semuanya berbeza, tidak boleh pukul sama rata dan mencampak semua ketidakupayaan itu kepada Sindrom Down. Anak-anak syurga kami selalu diejek dan dihina dengan panggilan “Budak Sindrom” tetapi banyak lagi sindrom lain yang ada di dunia ini seperti Sindrom Patau, Sindrom Edward, Sindrom Tourette dan lain-lain. Tetapi mengapa Sindrom Down yang selalu menjadi mangsa kejian dan umpatan? Mungkin kerana kejahilan masyarakat tentang ilmu berkenaan Sindrom Down menyebabkan mereka sering dihina dengan perkataan bodoh, hodoh, lemah, penyakit, cacat kekal, balasan, kenan dan tak hidup lama. Betapa tegarnya mereka sehingga sanggup mengutuk ciptaannya Tuhan. Malah ada yang masih menganggap ia suatu taboo dan patut disorokkan daripada masyarakat.

Tuduhan-tuduhan tadi sudah lali didengar tetapi hakikatnya sekarang keadaan banyak berubah. Cuma minda dan hati kita sebagai masyarakat masih tertutup menerima golongan istimewa ini dengan hati terbuka. Masalahnya adalah kita. Kita yang tidak tahu untuk bertindak balas dengan mereka dengan cara yang betul, sopan dan berhemah. Kita yang lari dari mereka. Kita yang tidak mahu memandang mereka. Kita tidak diajar cara menyantuni anak istimewa. Kita masih menganggap mereka bermasalah. Tanya diri kita adakah ini masalah kita atau mereka? Ya. Benar, mereka mempunyai kesukaran untuk hidup SEMPURNA di dalam dunia NORMAL kita. Kita yang sering memandang mereka abnormal, tidak upaya sedangkan kita yang normal ini tidak berupaya membantu mereka. Kita lupa mereka ini VVIP syurga yang penuh kasih sayang, bersih tiada dosa dan tidak berdendam seperti kita.

Ini bukan ujian untuk mereka dan keluarga mereka sahaja. Ini ujian untuk kita semua. Jangan dipinggirkan mereka. Sudah lama kita meminggirkan masalah mereka untuk menyelesaikan dahulu masalah kita. Menganggap mereka golongan minoriti dan kebajikan mereka dan keluarga dikesampingkan. Lebih teruk jika kita melayan mereka seperti insan yang berdosa tetapi kita tidak menyedari dosa kita mengabaikan mereka. Hakikatnya mereka ini gudang pahala. Tangan-tangan mereka mungkin akan menarik kita ke syurga. Tatkala kita terus mentertawakan dan menghina mereka di dunia, tanpa perasaan simpati dan empati, fikir-fikirlah dan bermuhasabahlah.

IKLAN

Kami akan terus berjuang

Kami sebagai ibu bapa anak hebat ini akan terus berjuang. Berjuang sehebat anak-anak kami yang kuat menghadapi ketentuan Tuhan ini. Kami sebenarnya menumpang kekuatan mereka. Biarlah yang orang lain menganggap mereka “DOWN, DOWN, DOWN”. Memang kadangkala semangat kami adakalanya “DOWN” tapi setiap kali memandang wajah-wajah mereka aura kekuatan itu datang.

IKLAN

Ibu ayah anak-anak syurga, ujian ini bukan mudah. Kadangkala payah. Tapi sentiasa ada sinar harapan. Warna ceria sentiasa muncul. Kita sama-sama menangis dan ketawa. Kehadiran anak-anak syurga memberi banyak warna dalam kehidupan kita. Merekalah Panas, Hujan dan Pelangi dalam kehidupan kita.

Bagi netizen pula, jangan mudah menghina anak ini. Dan jangan sesekali menyamakan perbuatan salah orang NORMAL tetapi mengaitkan dengan Sindrom Down. Anak DS ini jarang melakukan perbuatan pelik dan ketagih viral macam manusia yang sentiasa menggelarkan dirinya NORMAL.

Catatan ikhlas Noriza Hashim