Kecekalan dan ketabahan seiring dengan doa dan usaha gigih pasti akan berjaya. Itu yang cuba dibuktikan oleh anak muda ini.

Kehilangan insan tersayang bergelar ibu bapa menyebabkan dia dan tiga lagi abangnya bergelar anak yatim piatu.

Demi memastikan empat beradik ini terus bersama, waris membuat keputusan menempatkan mereka di rumah anak yatim. Kisah Adik Muhammad Hakimi Idrus nyata cukup menyentuh hati.

Kisah ini dikongsikan oleh Puan Natipah Abu, yang cukup aktif di media sosial kerana sering berkongsi kehidupan sehariannya menguruskan anak-anak yatim dan golongan yang tidak berkemampuan dalam meringankan beban mereka.

Terbaru, beliau berkongsi cerita di laman facebooknya untuk mengutip dana bagi menghadiri Perbarisan Tamat Latihan Prajurit Muda untuk anak jagaannya, Mohd Hakimi Idrus yang merupakan seorang anak yatim piatu.

Muhamamad Hakimi Idrus berjaya menamatkan latihan perajurit muda di Padang Kawad KD Sultan Ismail di Pangkalan TLDM Tanjung Pengelih, Johor.

 

 

SEDEKAH JUMAAT. 
MENGHADIRI PERBARISAN TAMAT LATIHAN PRAJURIT MUDA 
MOHD HAKIMI IDRUS – YATIM PIATU. 
TLDM PENGGERANG , JOHOR.
JUMLAH YANG DIPERLUKAN RM7K.
SUMBANGAN MAYBANK NATIPAH ABU 552107617521

Kalau sekadar hendak pergi bercuti .. kami tak akan pergi sampai ke Johor kerana sedia maklum ia melibatkan kos yang sangat tinggi.
Tapi .. demi janji kepada anakanda kami yang yatim piatu dan dibesarkan di rumah anak yatim sejak kecil ini … kami sanggup membuat keputusan ini atas nama kasih-sayang.
Mohd Hakimi Bin Idrus dan 3 orang lagi abangnya dibesarkan di rumah anak yatim ini setelah kematian ibu dan ayah. Setelah dewasa .. seorang demi seorang keluar meninggalkan rumah anak yatim dan kini giliran Hakimi sebagai adik bongsu empat beradik itu.
Hakimi kelihangan ibu ketika usianya belum pun dua tahun. Malah tidak tahu bagaimana raut wajah ibu, melihat gambar arwah pun .. dia tak pernah. 
Kematian ibu secara mengejut akibat demam tu , menyebabkan arwah ayah dilanda kemurungan lalu lumpuh.
Selama hayat arwah ayah .. ketiga orang abangnya bergilir mengurus dan menjaga arwah ayah hinggalah akhirnya arwah ayah juga pergi menjejaki ibu.
Demi memastikan empat beradik ini terus bersama .. waris membuat keputusan menempatkan mereka di rumah anak yatim.
Hakimi murid yang cemerlang dalam akademik. Keputusan SPMnya melayakkan dia diterima masuk ke tingkatan enam di sebuah sekolah primier. Tetapi kerana dia bercita-cita hendak bergelar anggota TLDM sejak sekian lama , dia menolak untuk meneruskan pelajaran.
Ketika hari pendaftaran .. demi memastikan dia tabah dan kuat semasa dalam latihan .. maka kami telah berjanji seandainya dia lulus cemerlang, kami akan membawa semua adik-adiknya di rumah anak yatim ke Kem TLDM itu.
Selain adik-adik .. kami sebenarnya tidak sampai hati membayangkan nanti ibu-ayah orang lain datang dengan jambangan bunga di tangan meraikan kejayaan anak mereka pada hari itu sedangkan Hakimi …. tak punya keduanya lagi.
Kami percaya .. selain untuk dirinya , Hakimi juga berusaha untuk lulus demi 38 orang adik-adiknya ini kerana dia ingin menjadi idola kepada adik-adik.
Jujur kami katakan .. anak-anak kami ini datang dari berbagai latar belakang. Selain susah .. mereka juga ada yang pernah kandas persekolahan. Jadi .. kejayaan Hakimi adalah hadiah yang sangat bermakna buat kami.
Atas sebab itulah .. pada 28 Feb ini, kami … 38 orang anak-anak PERTUBUHAN ANAK YATIM DAERAH KUALA MUDA dan 10 orang kakitangan serta abang kandung Hakimi akan bertolak ke Johor. 
Setakat ini .. kami sudah menerima tajaan penginapan di hotel lengkap sarapan selama dua malam . Kami juga merima jemputan makan di Shah Alam, Serdang juga di R&R Pagoh dari beberapa penderma.
Kami masih memerlukan sumbangan untuk kos sewa bas RM 4K. Makan tengahari dan malam di Johor untuk hari jumaat dan juga kos makan untuk perjalanan pulang ke Kedah pada hari sabtu setelah majlis selesai.
Anggaran kos makan yang diperlukan untuk dua hari itu ialah RM 3K dan kos sewa bas RM4K itu menjadikan jumlah kos yang kami perlukan ialah RM7K.
Akhirkata .. kepada semua di luar sana yang telah banyak membantu kami selama ini, sesungguhnya hanya Allah S.W.T saja sebagai saksi.
Kepada yang menyumbang untuk kami hari ini … “Jazakumullah Khairan Katsiran “ ( Semoga Allah S.W.T akan membalas kalian dengan kebaikan yang banyak ).

Hasrat wanita ini akhirnya didengari pihak KD Sultan Ismail sendiri dan dengan berbesar hati, pihak tersebut membantu melaksanakan impian besar itu.

IKLAN

Menurut Puan Natipah, semua kos makanan di Johor telah disumbang oleh rakyat johor serta beberapa pihak antaranya rakan di Facebook dan pemilik sebuah restoran di Serdang.

IKLAN

Menurut Natipah, Hakimi bersama abang-abangnya dimasukkan ke Pertubuhan Anak Yatim Kuala Muda setelah kepergian ibu dan ayahnya hampir 10 tahun lalu.

Sebelum ini,  empat beradik ini hanya menginap di sebuah rumah usang yang menjadi tempat perlindungan mereka.

Perkongsian Puan Natipah tentang keluarga Hakimi mendapat perhatian rakan Facebook, dan kesusahan yang dialami keluarga itu didengari pihak atasan yang akhirnya meluluskan sebuah rumah bernilai RM50 ribu buat mereka.

Semoga lebih ramai lagi pihak seperti Puan Natipah tampil dalam membantu mereka yang memerlukan.

Malah pengorbanan dan dedikasi yang ditunjukkan oleh Puan Natipah wajar dicontohi dan dijadikan sumber inspirasi buat semua.

Sumber: Natipah AbuKD SULTAN ISMAIL