Strok adalah serangan otak dan terjadi apabila bekalan darah ke otak terganggu. Otak adalah pusat saraf tubuh, mengawal setiap yang kita lakukan atau fikirkan, di samping mengawal fungsi-fungsi automatik seperti pernafasan.

Untuk berfungsi, otak memerlukan bekalan darah berterusan yang membawa oksigen dan nutrien yang amat penting. Apabila saluran darah di dalam otak anda pecah ataupun tersumbat, bekalan darah akan terhenti dan sel-sel otak akan kekurangan oksigen dan nutrien.

Bahagian otak itu mula mati. Anda mengalami strok. Dengan pantas, Dengan senyap. Kerosakan otak menjejaskan deria-deria anda, pertuturan dan pemahaman bahasa. Sebelah tubuh mungkin lumpuh, sikap, corak pemikiran dan ingatan terubah.

Seorang lelaki bernama Syuhaib Mun telah berkongsi kisah isterinya yang diserang strok sehingga hilang ingatan.

Aku bekerja sebagai service technician yang miliki segalanya, ada seorang isteri yang baik dan dua orang anak yang menghiasi hari-hari kami. Bagi aku, hidup sederhanaku ini lebih dari cukup, aku bersyukur. Isteriku juga bekerja, Munirah namanya, dia merupakan sales associate.
Gambar : Syuhaib Mun

Aku melihat dia tersenyum tapi senget sebelah kiri

Hari itu tidak seperti selalu, masih aku ingat, mustahil untuk aku lupa. 12 Januari 2019, ketika itu waktu Isyak, Munirah masuk hendak pergi ke bilik air, tapi ketika sampai di pintu, dia jeda. Hanya diam tak berkutik sedikit pun, hanya berdiri di situ. Aku memandangnya, aneh melihat perilakunya.

“Aku melihat dia seolah-olah tersenyum tapi senget ke sebelah kiri. Aku penasaran, apa yang lawaknya? Kenapa dia tiba-tiba senyum sebegitu?”

Aku yang waktu itu sedang melayan kerenah anak-anak terus menerus bertanyanya. Munirah melangkah ke arahku, tepat ke arah sofa tempat aku duduk. Aku tak putus asa, pelik melihat gelagat dia yang tersenyum kidum. Aku memandangnya, tapi kali ini aku terkejut, aku lihat air liurnya sudah mengalir jatuh ke bawah. Aku terkejut!

Aku lantas menghubungi ambulans dan dibawak ke Hospital Bukit Mertajam. Saat berada dalam ambulans, isteriku seolah-olah tidak mengenal diriku. Aku risau, benar-benar gundah. Setahu aku sebelum ini Munirah tidak pernah ada masalah darah tinggi atau kolestrol. Malah, beliau juga takda komplikasi sewaktu bersalin.

Gambar : Syuhaib Mun

Tak sanggup lihat isteri kesayangan bersedih

Memang Allah sahaja tempat aku mengadu, waktu keputusan MRI keluar, doktor maklumkan bahawa main arteri Munirah tersumbat. Hampir aku terduduk, doktor kata:

IKLAN

“Muscles untuk pembuangan air kecil tak berfungsi, tangan , kaki tak boleh bergerak, malah keadaan (penyakit) ini turut memberi kesan kepada memori dan kemahirannya untuk menulis, membaca dan bercakap.”

Ya Allah, Puas aku usaha dan tawakal kepadamu. Aku cuba buat apa yang termampu. Sekarang dia hanya mampu untuk mumbling atau humming sahaja. Aku sendiri tak sanggup melihat isteri kesayanganku bersedih.

Pernah satu haritu dia mintak aku lepaskan dia, mengucap panjang aku!

Bayangkan dia seorang wanita yang cekal dan kuat, tetapi setelah diduga begini, dia seakan-akan putus asa. Aku pandang dia, aku cakap,

“Kau isteri aku, tanggungjawab aku, aku kawin dengan kau sebab Allah, selagi aku bernafas, Insyallah sampai ke akhir nyawa aku pun, aku akan tetap jaga kau

Cuba ingat, belajar huruf ABC dan 123.

IKLAN

Lepas je aku cakap macam tu, alhamdulillah dia langsung tak pernah sebut dah pasal benda tu. Aku nampak dia makin bersemangat, fizikal dia pun semakin lama makin sihat. Cuma sekarang dia cuba mengingati, belajar huruf ABC dan Nombor 123.

Gambar : Syuhaib Mun

Syukur dikelilingi orang yang membantu

Tapi macam aku bersyukur, cukup bersyukur dikelilingi orang yang membantu, memberi sokongan dan Allah sentiasa persmudahkan urusan aku. Syarikat Munirah beri dia cuti, cuma tanpa gaji. Mereka masih beri peluang untuk isteri aku pulih macam dulu.

Aku mintak, bulan-bulan puasa ni orang ramai doakan kemudahkan urusan aku. Moga kita semua dalam lindunganp-Nya.

Sumber : Siakap Keli via Syuhaib Mun & portal myhealth