Setiap antara kita memang tidak sunyi daripada melakukan kesalahan. Sama ada terhadap pasangan, keluarga, jiran-jiran dan orang yang sering berhubung dengan kita. Kadang-kadang kesalahan yang dilakukan tanpa sedar telah mengguris hati mereka.

Apatah lagi bila dengan nyata selalu mencari kesalahan orang lain terhadap diri, tentu sahaja hidup ini tidak akan tenang. Alangkah baiknya, andai sifat memaaf dan memohon maaf sentiasa ada dalam diri kita. Pasti hubungan dan komunikasi kita menjadi lebih baik dan dipandang mulia.

Ikuti perkongsian ini agar dapat mendidik diri kita untuk menjadi insan yang lebih baik dalam aspek hubungan sesama manusia. Jom semak. 

Mengaku Salah Sifat Yang Mulia

Hari-hari kita buat salah dengan Allah. Hari-hari pula kita merintih merayu supaya Allah ampunkan dosa kita. Tanpa rasa jemu. Tanpa rasa malu.

Namun, itu tak sesekali menjadikan kita manusia hina. Bahkan kita jadi lebih mulia. Bahkan ia mengangkat darjat dan martabat kita di sisiNya.

Ada kala kita buat salah dengan manusia secara spesifik. Kita kena cepat-cepat minta maaf dan mengaku salah kita. Takut nanti tak sempat. Takut nanti ada salah seorang daripada kita yang mati dulu.

Jangan dipelihara rasa sombong dan ego kita. Beralahlah walaupun ada kalanya kita bukanlah puncanya pun. Itu akan memulihkan hubungan kita yang mungkin retak jika dibiarkan berlama-lama.

Terkadang juga kita buat salah dengan manusia secara umum. Tambah pulak kalau kita ni figura masyarakat, selebriti, ahli politik dan tokoh agama.

Usah dibelit-belit lagi jika ternyata memang ianya salah kita. Usah dicari-cari dalil dan dalih untuk membenarkan tindakan kita. Sehingga kita terpaksa berbohong ke sini dan ke sana.

Yang salah itu salah. Walau macamana caranya sekalipun kita berusaha untuk justify, ia tetap salah.

IKLAN

Rendahkan diri. Rendahkan hati.

Jangan cari salah orang untuk tutup salah sendiri. Sampai tergamak tuduh orang sana sini. Hingga tak tersedar boleh jadi fitnah dan caci maki.

Jangan salah guna ayat Al-Quran untuk kepentingan diri. Tafsir dan hurai ikut sedap hati. Reka dan tokok tambah fakta ikut nafsu. Itu namanya menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah.

Jangan petik hadith Nabi SAW untuk sokong kelemahan diri. Konar jugak supaya kena dengan kita dan selera kita. Selongkar jugak sampai tak kira dah hadith tu apa statusnya. Ini memang perbuatan terkutuk lagi terkeji.

IKLAN

Mengaku salah. Minta maaf. Jangan diulang lagi. Itu saja caranya.

Orang yang suka mengaku salah, itu orang hebat. Hebat dunia, hebat akhirat.

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club 

 

Sumber : Khairul Anuar Basri