Memang benar, jangan buat main-main doa seorang ibu. Doa ibu tiada hijab dan mustajab! Doa seorang ibu untuk anaknya akan membawa keberkatan hidup di dunia. Pernah bacakan, bahawa doa ibu setanding dengan doa Nabi untuk umatnya iaitu membawa kemuliaan, dapat menolak fitnah, membuka pintu rezeki, dan pintu hidayah.

Semoga perkongsian  pesanan daripada Ustaz Dr. Kamilin Jamilin  menjadi panduan bersama untuk membentuk keluarga mawadah dalam membesarkan anak-anak.

___________________________________________________________________

gambar hiasan

Andainya dengan tawfiq Allah saya memiliki sekelumit kejayaan, maka wanita mulia ini adalah rahsia dan kunci segalanya.
Saya tidak pernah khuatir dengan sebarang ujian dan dugaan hidup andainya saya mempunyai doa wanita ini yang saya bersangka baik termasuk dalam golongan yang Allah mustajabkan doanya.

Wanita ini tidak pernah lupa untuk mendoakan saya berpuluh-puluh minit lamanya, bersungguh-sungguh meminta setiap hari, setiap waktu solat fardu dan sunatnya.

Wanita ini akan berpuasa setiap hari musim peperiksaan saya sejak saya kecil lagi demi mendoakan kejayaan buat diri yang penuh kelemahan ini.

Saya terasa kuat dan tenang dengan doanya.

Saya tidaklah cerdik, apatah lagi rajin untuk menggapai kejayaan. Namun saya tidak pernah risaukan kegagalan kerana sentiasa ditemani doanya.

Andai saya ditanya rakan pada malam peperiksaan: “Kenapa nampak macam relaks je esok nak periksa?”, saya akan menjawab: “Apa nak risau, saya ada doa mak yang Allah pasti makbulkan” penuh keyakinan.

Gambar hiasan

Bukan pelajar pintar

Ya, wanita yang menjadi rahsia kejayaan ini ialah insan teristimewa bergelar ibu yang telah berkorban segalanya melalui pelbagai keperitan hidup demi kebahagiaan anak-anaknya.
Walaupun pelbagai “luka” dan air mata yang telah beliau titiskan akibat masalah serta sikap saya ketika remaja dahulu yang sering menggurisnya, namun wanita yang saya panggil sebagai “mak” ini tidak pernah berputus asa dari doa dan bimbingan.

Dari pelajar benak yang mendapat 5 markah Quran, hingga memiliki anak-anak didik tahfiz Darul Siddir yang luar biasa kerana doa “mak”.

Dari seorang anak “moody” panas baran yang mensia-siakan 6 tahun persekolahannya dengan kegagalan, hingga menempuhi cabaran menuntut ilmu 10 tahun di luar negara kerana doa “mak”.

Dari seorang pembenci ilmu agama, menjadi pencintanya kerana doa “mak”.

Dari seorang yang bercita-cita memartabat bangunan pencakar langit, kepada impian memartabat sunnah Rasul kerana doa “mak”.

Ketika “mak” mengetahui saya akan diviva, dialah yang lebih cemas dan panik dari saya. Saya ditegur dan dibebel kerana kelihatan lebih sibuk dengan kuliah dan “travel” ke negara jiran beberapa hari sebelum viva.
Tapi saya hanya menjawab padanya sambil tersenyum: “Apa nak risau, kan ada doa mak?”.

IKLAN

Saya katakan padanya: “Mak doakan lulus pun jadilah”.
“Mak” menjawab: “Mak doakan lulus dengan cemerlang tanpa pembetulan”.
Saya membidas: “Mak, mustahillah boleh lulus viva Ph.D tanpa pembetulan! Dahlah tebal”.
Ujarnya”: “Mak tetap jugak nak doakan”.

Alhamdulillah kuasa Allah, semua urusan dipermudahkan.
Dari urusan penulisan tesis dengan pelbagai kesibukan yang melanda, hingga dipercepatkan urusan viva.
Malah dikurniakan penyemak-penyemak hebat yang bermurah hati menutup banyak keaiban diri, menganugerahkan kecemerlangan yang tidak layak dimiliki.

Namun jika doa seorang ibu telah dimakbulkan oleh Yang Maha Kuasa, siapakah lagi yang mampu menghalangnya??

Bagi yang masih memiliki “rahsia” ini, hargailah ia dan janganlah lupa memanfaatkannya selagi kita dan dia masih bernyawa.
Kelak apabila dia sudah tiada, segala penyesalan sudah tiada guna.
Barangkali kejayaan juga “terbang” entah ke mana.

___________________________________

Dalam pada itu, admin sertakan kisah dizaman Rasulullah mengenai kehebatan doa seorang ibu. Moga kita muhasabah diri dalam membesarkan anak-anak.

Rasulullah sollallahu `alaihi wasallam telah berpesan kepada kita betapa mustajab doa seorang ibu untuk anaknya. Dalam Sahih Muslim, baginga kisah seorang lelaki, Juraij, yang begitu kuat beribadah kepada Allah. Hari-harinya diisi dengan solat sunat. Beliau mempunyai tempat khas untuk solat – pondok kecil yang agak tinggi tempatnya.

Pada suatu hari, ibunya datang menziarahinya. Sambil mendongakkan kepalanya, si ibu memanggil anaknya: “Juraij, saya ibumu, cakaplah denganku!”

Juraij khusyuk beribadah dan berkata dalam hatinya: “Ya Allah, saya utamakan solatku atau ibuku?”

Juraij memilih meneruskan ibadahnya. Ibunya letih berteriak dan akhirnya meninggalkan tempat Juraij.

Esoknya ibunya datang dan memanggilnya lagi tetapi Juraij tidak mengendahkan dan terus beribadah.

Ibunya pulang ke rumah dengan rasa hampa dan marah dalam hatinya. Semasa itulah wanita itu berdoa: “Ya Allah, Juraij itu adalah anakkku, aku mahu bercakap dengannya tapi dia menolak bercakap denganku. Ya Allah, jangan engkau matikan dia kecuali Engkau tunjukkan padanya akan pelacur.”

Ada gembala kambing yang sentiasa menggembala kambingnya di sekita pondok Juraij. Gembala kambing itu terserempak dengan ‘bunga desa’ yang cantik. Mereka berasmara sehingga wanita itu hamil dan akhirnya melahirkan anak. Namun gembala itu menghilang.

Semasa ditanya orang kampung, anak siapakah itu, wanita ini sekadar menuding ke arah pondok Juraij. Orang-orang kampung beramai-ramai mendatangi Juraij dan memanggilnya dengan marah. Juraij keluar kehairanan. Mereka menuduhnya berzina sehingga wanita itu melahirkan bayinya. Juraij bertanya: “Di mana bayi itu”

Maka mereka membawa bayi itu menghadapnya. Juraij berkata: “Tinggalkan aku untuk solat dan berdoa.”

Sesudah itu, Juraij menepuk perut bayi dan bertanya: “Wahai bayi, siapakah bapamu?”

Dengan izin Allah, bayi itu menjawab: “Bapaku ialah gembala kambing di kampung ini.”

Penduduk kampung terkejut dan malu kerana merobohkan pondok Juraij dek tertipu oleh wanita itu. Mereka berjanji akan membangunkan pondoknya dengan emas dan perak, namun Juraij menlak dan meminta pondok seperti asalnya.

Rasulullah menyatakan kisah Juraij menunjukkan betapa kuat doa seorang ibu, apatah lagi yang disakiti anaknya.

Banyak iktibar daripada kisah Juraij.

* Kewajiban anak memenuhi panggilan ibu lebih utama dibandingkan menyempurkan ibadah sunat. Dengan hadith ini, dihukumkan menurut fiqah bahawa memenuhi panggilan ibu adalah wajib berbanding meneruskan solat sunat.

* Doa ibu sangat mustajab – sama ada maksud baik atau tidak. Oleh itu, ibu perlu berhati-hati dan usah ikut perasaan.

* Ibu harus sentiasa memantau dan mengambil tahu akan keadaan kehidupan anak-anaknya agar tidak terjadi salah faham antara kededuanya.

* Ibu haru ssentiasa mendoakan kebaikan untuk anak-anaknya, terlebih lagi pada waktu solat dinihari.

* Ibu harus sentiasa menjaga mulutnya dan usah mudah tersinggung – maafkanlah dan nasihatkan serta sentiasa berdoa untuk anaknya.

* Sebagai pengasuh, ibu perlu dilengkapi ilmu demi memupuk anak yang soleh.

Seorang alim besar, Syeikh Sya`roni Ahmadi Al-Qudsy berkata: “Doa ibu adalah seperti jelmaan malaikat, bahkan ibu adalah seperti jelmaan malaikat yang nampak. Ertinya, hati-hatilah dengan doa ibumu kerana doanya begitu cepat dikabulkan oleh Allah subhanahu wa ta`ala.”

Para ibu sekalian, berdoalah sentiasa akan kebaikan anak-anak anda di dunia dan akhirat.

Sumber: FB Kamilin Jamilin – Seni Hadith dan LayarMinda