Siapa sangka, niat  seorang abang berhenti sebentar di hentian Rehat & Rawat (R&R) hampir mengundang musibah pada adiknya.

Kisah ini katanya berlaku di R&R Temerloh. Ketika berhenti di R&R berkenaan, dia berasa diri diperhatikan sekumpulan lelaki, namun dia tidak mengambil pusing tentang itu.  rupa-rupanya ada cubaan pukau dan culik.

Ikuti kisah selanjutnya seperti yang di ceritakan lelaki ini.

Moga menjadi pengajaran buat semua dalam berhati-hati dan sentiasa alert dengan keadaan sekeliling.


Peringatan untuk para perantau semasa berhenti di RnR..

31 May memang akan jadi kenangan pahit.

Kalau tersilap langkah and lambat keluar dari tandas tadi aku mungkin akan kehilangan adik aku buat selamanya diambik orang kerana cubaan bukak kereta aku oleh 2 orang warga india di RNR Temerloh.

Ceritanya pada awal sampai aku diperhatikan oleh segerombolan manusia iaitu terdiri dari melayu dan india. tetiba masa nak makan mereka mengambil tempat meja sebelah aku, dorang pandang aku cubaan untuk pukau tapi gagal.

Masa nak ke parking mereka tunggu di parking. syak wasangka memang tak la, sebab bulan posa ingat orang semua baik baik. tapi !

IKLAN

Cubaan pukau gagal, lalu mereka cuba menggunakan kekerasan cubaan membuka pintu kereta semasa bongsu sendirian di dalam kereta nasib baik sebelum aku ke tandas aku berpesan pada bongsu

“ adik lock pintu “ and masa dalam tandas adik call aku berkali kali, kali ketiga baru aku angkat dia cakap emergency. terus aku bergegas keluar.

IKLAN

2 india tu dah larikan diri.

P/S : hati hati kalau anda semua stop di rnr temerloh. sebab ada mata yang sedang memerhati. tunggu peluang untuk rompak/samun/ pukau.

Serius trauma ! sampai ngigau bongsu malam ni.

Kredit story : tarmiziani

Kredit pic : tarmizi sulaiman