Mendidik anak adalah tugas yang mencabar bagi setiap ibu bapa.

Mana taknya, jika salah asuhan ia akan memberi kesan kepada perilaku anak.

Ibu  bapa yang tak sedih jika anak menjadi harapan keluarga menunjukkan karenah yang tidak baik. Boleh hilang sabar dibuatnya.

Sebagaimana perkongsian ibu ini berkongsi bagaimana kenakalan anaknya itu membuatkan dirinya hilang sabar hingga meluahkan kata-kata yang tak sepatutnya.

Namun, akhirnya dia menyedari bahawa tindakannya akan membuatkan emosi anak terganggu.

Begitulah cabaran bila bergelar ibu bapa. Seterusnya ikuti perkongsiannya.

Marah anak tapi ini sebenarnya kena tahu

Hari tu saya geram betul dengan anak sulung.

Saya tengah drive. Anak-anak bergaduh kat seat belakang. Cakap tenang-tenang tak jalan. Terus saya jadi geram.

Saya punya geram tu sampai mulut tak boleh berhenti bebel marahkan diorang. Paling teruk kena bebel, si sulung. Sebab dia punca.

Bebel punya bebel. Sampai terkeluar label ‘degil’ dan ‘susah dengar kata’ dari mulut saya.

Ya Allah.
Kadang bila emosi sangat, penulis sendiri pun tak ingat apa yang ditulis. Shut down terus otak rasional.

Begitulah. Penulis pun manusia biasa. Ada masanya terlajak buat salah juga.

Tengah saya bebel tu, tiba-tiba, azan berkumandang. Terus bebel saya terhenti. Berkali-kali saya istighfar untuk habiskan sisa marah.

Dah hilang marah, baru timbul sesal dalam hati. Saya pandang anak dari cermin pandang belakang. Nampak muka si sulung sugul betul.

Tak salah ibu minta maaf

Saya pun cari parking untuk keluar dari kereta. Dan dapatkan anak-anak di seat belakang. Saya minta maaf pada mereka sebab ikut emosi.

Saya ambik tangan si sulung.
Dari mata dia, boleh nampak dia terkesan dengan label ‘degil’ yang terkeluar dari mulut saya.

Saya pegang mukanya. Dan pandang matanya.

“Ammar, sorry mama cakap Ammar degil. Ammar bukan degil. Mama baru teringat Ammar memang macam ni.

Kalau nak something tu, nak jugak-jugak. Mama boleh rasa besar nanti, perangai Ammar ni boleh buat Ammar senang berjaya.

Cuma, kalau boleh nak minta Ammar tolerate sikit. Bila Ammar tolerate, hati Ammar jadi lembut. Mama pun akan lembut dengan Ammar. Orang lain pun sayang sangat Ammar.”

IKLAN

Terus longgar ketegangan yang saya dapat rasa tadi. Kami berpelukan seminit dua.

Saya tau. Ammar ni macam saya. Kalau dia simpan terasa tu, efeknya lama. Susah nak move on.

Boleh nampak reflected pada tingkah laku dia. Jadi makin keras. Cakap dengan orang lain pun macam nak cari gaduh. Kadang tengok saya pun pakai ekor mata je.

Tapi bila saya setelkan ketegangan waktu tu juga, insya Allah ok. Percakapannya lebih lembut. Lagi mudah dengar kata. Dengan orang pun dia jadi lagi mesra.

Saya sedar. Kata-kata ibu ni kena jaga.
Sebab ia tak ada hijab. Direct terus sampai kat Allah. Dan jadi submission doa.

Tu sebab kita mak-mak kena waspada. Jangan selalu kalah dengan emosi.
Nanti laju je mulut cakap benda tak sepatutnya.

Risau-risau, apa yang keluar dari mulut kita ni terus jadi label kat diri anak. Dan label tu, terus jadi kepercayaan dalam diri anak,
‘Yelah, aku kan degil.’
‘Yelah, aku kan bodoh.’

Dan kepercayaan sebegitulah jadi setting untuk bentuk keperibadian dia. Seterusnya memberi kesan pada nasib dan siapa diri dia di masa akan datang.

IKLAN

Kalau terlajak kata, undur cepat-cepat.

Anak ni memang Allah hadirkan sebagai ujian. Mana ada automatik jadi baik. Kita yang bertanggungjawab membentuk.

Ujian perangai tu tak lain tak bukan untuk tagih doa yang baik-baik dari mulut kita. Juga untuk membentuk kita jadi mak bapak yang lebih baik.

Sumber: Wawa Shauqi

*Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

Mesti anda teringat kartun-kartun zaman dahulu? Siapa yang selalu terpacak depan TV mesti tahu banyak kartun. Jadi jom tonton berapa banyak agaknya yang adik-adik BK kita ni tahu pasal kartun popular tahun 90-an dan awal 2000.

Follow dan subscribe Youtube Channel @BintangKecilMy#BintangKecilMy #BintangKecil #KitakanJuara