Kejayaan anak itu adalah asbab doa dan kesungguhan ibu ayah mendidik anaknya. Biar sukar hidup, mereka tetap menyediakan keperluan buat anak.

Biar tak mewah tapi cukup seadanya untuk menjadikan anak itu seorang yang hebat dan berjaya dalam hidupnya.

Begitulah yang dipaparkan oleh saudara Khairul Hakimin Muhammad betapa jaga besar jaga orang tua.

Biarlah ibu ayah marah ia sebenarnya untuk mendidik anak-anaknya.

Ikuti lanjut perkongsian ini.

 

Saya ada prinsip yang super kuat tentang emak ayah. Jenis anak yang tak boleh ada dengar sesiapa burukkan mereka. Cepat melenting juga saya cepat naik angin.

Tak kiralah dia adik beradik atau sesiapa sahaja, ia memang tak boleh berlaku di hadapan saya. Saya akan sangat laju mengamuk.

Boleh tanya sesiapa sahaja. Saya tak boleh dengar langsung.

Malah jika kalian cuba burukkan emak ayah kalian dengan saya, itu adalah sebuah kesilapan yang amat besar. Saya akan pandang kalian sebagai anak tak sedar diri, tak malu, dan perbuatan itu satu dosa besar menggunung yang saya tak mahu sertai.

Kadang-kadang, benar, emak ayah kita buat silap. Namun saya tetap dengan prinsip saya iaitu “kita takkan lebih besar dari emak ayah.”

Terima sahaja kesilapan mereka, selagi tak berkaitan dengan jenayah atau kesalahan agama, tak perlu nak ambil hati.

Pelajaran saya, ya saya lebih tinggi.
Kemajuan bisnes saya, ya saya lebih perform.
Cara saya berfikir, kaedah selesaikan masalah, ya emak abah suka rujuk, namun saya takkan lebih besar dari emak abah saya.

KENA TEGUR, TANDA SAYANG

Sekiranya saya kena tegur, saya bersyukur. Nak merajuk, takkan lama. Pergilah tanya emak abah saya, mereka akan cerita, tanya orang rumah saya, beliau akan cakap.

Emak saya memang garang ya amat. Beliau nak marah, marah ja. Saya selalu kena. Hahaha. Namun dalam kurang 10 minit saya dah boleh duduk dengan emak semula seperti biasa. Marahlah macam mana pun, saya akan tetap begitu. Saya ok tak pernah simpan apa-apa dalam hati.

Itulah emak abah yang saya ada.

Lebih saya bersyukur apabila saya kena marah. Itu tanda emak abah sangat sayangkan saya. Saya pegang yang itu.

Kita ini sebagai anak, kena belajar-belajar hargai setiap apa yang keluar dari mulut ibu bapa. Kena letak dalam kepala setiap teguran itu adalah untuk kebaikan.

Kita pandai, hebat dan bijak sekarang adalah dari didikan emak abah kita.

Apabila kita rasa kita besar, maka berlakulah kebodohan dalam hubungan. Emak cakap, kita bangkang. Emak tegur, kita tak nak terima. Emak panggil, kita tak peduli.

IKLAN

Kawan-kawan, itu bukan anak yang baik. Kalau nanti kalian dah ada anak, percayalah apa yang kalian buat kepada emak ayah kalian hari ini, anak akan buat balik kepada kalian 10 kali lebih teruk dari itu.

Nak murah rezeki, nak tenang, nak bahagia,
Kalau kena marah, lekas minta maaf.
Kalau kena tegur, lekas minta maaf.
Kalau emak ayah kita lebih pentingkan adik beradik lain, doakan emak ayah kita dapat teruskan hal itu. Mereka lebih tahu anak mana yang utama nak dibantu. Itu kebahagiaan mereka, jangan cuba-cuba sentap benda itu dari mereka.

Itu semua emak ayah kita punya kepandaian. Mereka lebih besar dari kita.

Saya pernah dapat PM itu hari, seorang anak mengadu dia berniaga masakan dari rumah. Ibunya tinggal dengannya.

Setiap hari, ibunya akan cuba tukar resipi. Kata kena tambah itu, kena tambah ini. Nak beri lagi sedap dan sebagainya.

Si anak ini berasa hati dan apabila dah tak tahan, dia akhirnya tegur emak dia supaya jangan cuba-cuba tambah apa-apa yang dia masak untuk berniaga. Dia lagi pandai dan emaknya tak tahu apa-apa.

Akhirnya emaknya keluar pulang ke kampung. Berasa hati. Nak jadi cerita, bisnesnya semakin tak menjadi selepas itu.

Kemudian barulah dia perasan, dia tahu yang dia buat silap. Sepatutnya dia bersyukur dia pandai berniaga, dan dia ada emak yang pandai memasak. Dia takkan lebih besar dari emaknya dalam berbuat apa-apa. Sentuhan emaknya itu adalah syurga buatnya.

IKLAN

Kawan-kawan,

Berhenti rasa diri kita itu lebih besar dari emak ayah. Sekiranya rezeki kalian dapat ibu yang memang hari-hari suka tegur, hadap sahaja. Sayangi sahaja. Bergurau sahaja.

Sekiranya dapat emak yang tak berhenti tegur cara kita masak, hadap sahaja. Enjoy dan jangan berasa hati. Terus jadikan ia sebagai benda bahagia untuk bergurau senda.

Sekiranya dapat ayah yang garang ya amat, nak bersembang pun takut, banyak-banyak kasi hadiah, dia akan rindu suara anak dia selalu.

Kawan-kawan,

Dah ada anak nanti, kalian tahu perasaan ini. Kita memang sentiasa ada rasa nak tegur, nak nasihat, nak beritahu itu ini kepada mereka.

Boleh jadi mereka tak suka, namun itulah kita sebagai emak ayah.

Waktu itu, seandainya anak kita buat perangai dia cuba-cuba jadi lebih besar dari kita, boleh jadi Allah campakkan ingatan kepada kita apa yang kita pernah buat kepada emak ayah kita dulu.

Waktu itu, menyesal pun dah tak berguna. Hadap sahaja. Mana yang masih ada ibu bapa, hargai sahaja keberadaan mereka.

Sayangi dan bahagiakan mereka.
Mereka berdua tetap lebih besar dari kita.

Begitulah.

Sumber: Khairul Hakimin Muhammad