Perjalanan hidup ini sangat panjang. Bagaikan kembara yang tiada hujungnya. Menyelusuri waktu yang berlalu, ada masa kita rasa bahagia pun begitu ada waktunya diuji dengan rasa sedih dan duka. Oleh itu, kewarasan akal sewajarnya dapat  memandu kita untuk menguruskan kehidupan bersama kurniaan atau dugaan yang diberikan.

Memberi makna lebih jelas berkenaan dugaan covid-19, terpanggil Dr Kamarul Ariffin untuk berkongsi nukilan di akaun fbnya dan bersama kita renung-renungkan semoga dapat meniupkan semangat untuk bangkit semula selepas berdepan dengan pelbagai ujian hidup sepanjang 2 tahun ini.

Ini perkongsiannya.

Dah hampir 2 tahun kita hadapi pandemik ni. Bermacam-macam peristiwa berlaku sepanjang tempoh ini. Sebagai seorang doktor, ia pengalaman yang banyak menyedarkan saya tentang kehidupan.

Ada pesakit saya yang asalnya adalah orang yang stabil dan hidupnya selesa, kini sedang diuji dengan keadaan yang serba kekurangan. Ikat perut, banting tulang, pecah tabung, untuk teruskan hidup.

Ada pula yang kehilangan kerja, akhirnya berjaya berdiri dengan perniagaan sendiri yang membawa rezeki yang lebih besar. Malah dia pula menyediakan pekerjaan untuk orang lain.

Ada yang dulunya aktif dan ceria, namun berubah muram dan lesu setelah dijangkiti COVID-19 tahap 5. Berapa dia rindu untuk berlari, tapi tetap bersyukur padaNya kerana masih dipinjamkan lagi masa.

Ada pula yang datang ke pusat rehab saya, bawa anak istimewa (OKU) yang kebanyakan masa hanya mengesot untuk bergerak. Sekarang, lepas latihan beratus hari, anak itu sudah mampu jalan sendiri.

Ada yang terpisah dengan ahli keluarga sepanjang tempoh pandemik ini kerana sempadan negara ditutup. Malah ada yang terpisah, dan hanya akan bertemu setelah dibangkitkan semula.

Ada pula yang telah terpisah dengan pasangan dan hanya bertemu 2-3 kali setahun, kini sudah tinggal sebumbung dan tidur sebantal. Malah, ahli keluarga pun telah bertambah.

2 tahun ini berlalu begitu pantas, namun seperti ribut yang menyusur, ia menggodak segala yang ada di laluannya. Impaknya sangat besar berbanding tahun-tahun sebelumnya.

Kita sedang diuji.

Kita diberi kepayahan agar mensyukuri kesenangan. Diberi lapar agar menikmati kekenyangan. Diberi sakit agar menghargai kesihatan. Diberi kehilangan agar mengapresiasi erti memiliki.

Kita tetap didengari.

Jangan pernah berhenti berusaha dan berdoa walaupun masa hadapan nampak kelam dan tiada harapan. Sinar akan datang di mana dan di masa yang diinginkanNya. Tiada yang mustahil.

Sumber : Kamarul Ariffin Nor Sadan 

 

IKLAN

ARTIKEL MENARIK:“Niat Asal Cuma Cuci Mata, ‘End Up’ Ada Juga Beli Barang Tak Perlu…” -Elak Boros Begini Boleh Buat!

LAGI ARTIKEL MENARIK :“Rumah Persaraan Sebaiknya Kecil & Setingkat Sahaja”-Dr Azizul Azli Jelaskan Cara Nak Persiapkan Rumah Persaraan!

Jom turut serta bersama e-keluargagader Bonding Day #dirumahaje secara virtual!
Bukan sahaja dapat eratkan hubungan dengan keluarga tersayang, tapi boleh lakukan aktiviti yang menceriakan bersama-sama. Hadiah menarik menanti anda sekeluarga!

Yuran hanya RM30.00 sahaja terhad untuk 50 famili sahaja. Satu famili 2 dewasa 2 kanak-kanak. Jadi, tunggu apa lagi? Jom daftar segera di sini: http://www.wasap.my/60169647520

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club

 

IKLAN