Kanser atau digelar sebagai “silent killer” adalah penyakit paling kejam di dunia. Sesiapa sahaja boleh menghidap kanser, baik tua mahupun muda. Lebih mengejutkan apabila seorang yang aktif dan jarang sakit boleh menjadi mangsa kanser juga.

Seorang pengguna TikTok yang dikenali sebagai Aliza (@akakwangii) telah berkongsi perjalanan ibunya yang baru didiagnos menghidap kanser usus tahap 4 pada bulan Jun yang lalu.

Video terbaharu yang dimuatnaik olehnya memaparkan rakaman suara (voice note) ibunya di aplikasi WhatsApp di mana dia merayu kepada anaknya untuk menghentikan rawatan kemoterapi.

@akakwangii Replying to @ZanNa MZ👠 maybe sahabat2 ada pengalaman boleh share kat sini 😢 #gengdapoakakwangi ♬ original sound – Geng Dapo Akak Wangi

Semakin meningkat usia, banyak penyakit yang boleh dihinggapi tetapi dalam kes ini, ibu si pengguna TikTok dikatakan warga emas yang aktif dan jarang jatuh sakit.

“Ibu saya sebelum ini sangat aktif, nak tengok dia demam pun susah. Masa kena Covid-19 pun sihat, tak ada gejala. Ibu suka berdikari, jadi dia tinggal seorang diri. Sejarah kesihatan pun okay, tak ada kencing manis dan darah tinggi terkawal.

Hinggalah pada awal pagi 29 Jun lalu, waktu nak ambil wuduk untuk solat Subuh, ibu terasa sakit perut. Dia kata macam nak buang air besar dan sakit berlarutan sampai tengah hari. Jadi adik hantarkan ibu ke klinik. Doktor kata kemungkinan gastrik. Kalau sakit tak berkurang bawa ke hospital” ujar TikTokers itu.

IKLAN

“Mak Dah Tak Kuat…” – Anak Pilu Dengar Rayuan Ibu Tidak Mahu Sambung Rawatan Kemoterapi

Dikatakan pada malam itu, sakit ibunya tidak berkurangan. Aliza membuat keputusan untuk bergegas ke Hospital Sultan Ibrahim (HSI). Doktor membuat pemeriksaan dan dimaklumkan bahawa kanser di dalam perut ibunya telah pecah dan kuman sudah merebak. Kanser itu adalah tahap 4.

“Mak Dah Tak Kuat…” – Anak Pilu Dengar Rayuan Ibu Tidak Mahu Sambung Rawatan Kemoterapi

Seperti pesakit kanser yang lain, ibunya perlu menjalani rawatan kemoterapi selama enam bulan. Fasa pertama adalah pada 8 September yang lalu. Sememangnya situasi ini sangat mencabar bukan sahaja buat ibu mereka yang warga emas itu, malah Aliza dan adik beradiknya.

“Dia faham penerangan doktor, tapi bila dah lalui, dia tak tahan dan merayu-rayu nak berhenti. Saya yang jaga ibu sekarang, memang tak sanggup dengar dia merayu setiap hari. Puas saya pujuk, tapi ibu macam tak mahu teruskan. Itu yang dia hantar voice note dekat adik saya, merayu perkara yang sama. Voice note itu dihantar empat hari selepas kemoterapi pertama. Orang lain yang dengar pun sedih, apatah lagi kami sebagai anak-anaknya. Dulu ibu susah nak sakit, kali ini, memang dia ‘kalah’” jelas Aliza.

IKLAN

 

Kini, ibu Aliza masih menjalani rawatan kemoterapi. Semoga dedikasi dan kasih sayang Aliza terhadap ibunya dapat memberi manfaat dan inspirasi kepada para pembaca. Semoga Aliza dan seluruh keluarganya dapat tabahkan diri. Kami dari Keluarga mendoakan yang terbaik untuk anda.

Sumber: @akakwangii

 

ARTIKEL MENARIK : “Di Rumah Auto Jadi Bapak-bapak..”-Isteri Abam Bomba Viral Kongsi Rutin Suami,Tarik Perhatian!

IKLAN