Kecoh di media sosial mengenai pergelutan peguam Samirah bergaduh dengan jurugambar media (video) di mahkamah.

Difahamkan suasana di pekarangan Mahkamah Tinggi Shah Alam gamat seketika apabila petugas media dipercayai dihalang merakam gambar oleh seorang peguam dipercayai mewakili Samirah Muzaffar yang hadir bagi mendengar keputusan peringkat pendakwaan membunuh suaminya, Allahyarham Nazrin Hassan empat tahun lalu di Mahkamah Tinggi hari ini.

Dikatakan peguam berkenan telah menjerit dan meminta supaya diberi laluan selain cuba menolak jurugambar yang melakukan tugasan di lokasi. Akibat tidak puas hati dengan tindakan peguam itu, jurugambar media yang ditolak telah membalas dan berlaku pergelutan namun dihalang beberapa individu. Kejadian itu berlaku ketika Samirah bersama beberapa peguam lain tiba untuk menaiki lif ke mahkamah tersebut, kira-kira pukul 9.05 pagi.

Dalam pada itu, kejadian itu telah menarik perhatian mantan editor, Norman Radzuan menerusi facebooknya berpendapatan perkara itu tidak harus berlaku.  Ia melibatkan etika seorang jurugambar semasa bertugas. Ikuti lanjut pandangan beliau.

Jika saya masih Editor saya salahkan jurugambar.
SIAPA BERSALAH PEGUAM ATAU JURUGAMBAR?

Jurugambar ‘hempuk’ kepala peguam siapa yg bersalah? Beginilah jika mengikut mahkamah majistret jurugambar tu bersalah tetapi jika mengikut mahkamah sesyen peguam tu bersalah…so kita tunggu mahkmah rayuan buat keputusan muktamad.

Ok serius. Semalam viral kes jurugambar memukul peguam dgn kamera. Berulang kali saya melihat rakaman kejadian tersebut dari pelbagai video. Ya sikap peguam itu agak kasar (kurang diplomasi) kpd jurugambar.

Peguam ini kurang profesional dlm berbicara dgn jurugambar atau bahasa lainnya melakukan provokasi walaupun dia berniat utk melindungi anak guamnya.
Tapi saya melihat lebih tidak profesional sikap sebilangan jurugambar. Saya rasa tiada keperluan pun utk berebut rebut mengambil gambar closeup berulang kali. Apatah lagi peguam dan anak guamnya memakai mask… jadi reaksi wajah tidak dpt. Snap byk mana pun tetap keadaan yg sama.

Akhirnya berita anda sendiri yg menjadi perhatian berbanding dgn kes mahkamah tersebut. Gambar atau video kalian yg menjadi pertikaian dan berita.
Atau dlm istilah lainnya wartawan ambil berita wartawan. Kalian cipta berita sendiri di mahkamah. Lain yg patut dibuat liputan… anda pulang bawa berita sendiri.

Mungkin kadang2 terlebih seronok bersama rakan2 jurugambar berkerumun camtu atau dlm bahasa lainnya over. Saya lihat mereka terdiri dari anak2 muda yg agak excited dgn tugasan mereka. Sdgkan gambar yg akn dimuatkan di dlm akhbar nanti hanyalah sekeping. 50 keping snap gambar tetap tanpa reaksi.

Yang pelik yang pakai kamera DSLR tu ambil sampai depan muka tu dah kenapa? Cukuplah 10 kali snap dan tak perlu pun berkejar sampai ke pintu lif utk apa??? Kalau ambil gambar di pintu lif boleh jual ratusan ribu akhbar?

Lainlah anak guam tersebut ingin ditemubual.16 tahun saya dlm bidang kewartawanan rasa kadang2 situasi begini byk kelucuannya. Tak dinafikan ada juga rakan-rakan jurugambar ketika itu yang terover terutama yang masih baru. Sampai lupa ganti film atau terover pakai film (era 90an masih gunakan film).

IKLAN

Ada juga dulu era 90an seorang jurugambar pergi ikut operasi ‘maknyah’. Bila polis dan pihak jabatan agama kejar mak nyah… dia pun sibuk kejar.

Balik office tanya gambar dia (jurugambar) kata lupa snap sb over excited buat kerja org lain. Kita nak ambil berita pulang tanpa berita. Akhirnya dia mendapat gelaran khas di pejabat.

Sejujurnya jika saya masih antara editor. Saya akan menegur gaya kerja jurugambar saya jika mereka berada dlm kejadian tersebut. Mengapa sampai halang laluan, mengapa perlu berebut rebut, mengapa sampai kamera depan muka dan sampai perlu memaki dan memukul peguam tersebut.

Ya benar peguam tersebut kurang diplomasi tetapi kita kena bekerja secara profesional. Di luar negara ramai atlit, artis, org politik ambil kamera campakkan ke lantai.

Kita kena saling hormat menghormati. Ya tugas kita perlu gambar tetapi lihatlah situasinya bagaimana. Lagipun zaman ‘abang’ dulu… kami atas budi bicara boleh minta gambar dkt rakan2 di Utusan, Berita Harian, Star, Sun dan lain-lain.

IKLAN

Maaf ya jika saya menegur… jika rasa betul teguran ini harap jgn lakukan lagi. Saya doakan peguam itu tidak saman kau dik.

TERKINI: 

Sumber: Norman Radzuan

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club