Setiap pasangan perlu menjiwai tujuan perkahwinan jika ingin kekal bahagia. Amat penting untuk kita mengetahui cara rumah tangga bahagia agar yang terbina kekal hingga akhir hayat.

Pasangan yang saling melengkapi akan memiliki rasa dimana kehadiran satu sama lain sudahlah cukup. Hidup cara sederhana sudah memadai untuk rasa bahagia.

Malah ada isteri bersikap tidak meminta dengan suami bila sedar suami kurang berkemampuan. Begitu juga dengan barang kemas yang kini harganya agak mahal di pasaran.

Barangkali bukan rezeki untuk memiliki perhiasan itu, namun baginya cukup sekadar membantu suami untuk mencukupi keperluan harian dan keperluan anak-anak.

Sebagaimana perkongsian ini bahawa emas permata bukan keutamaan tetapi keluarga itu lebih penting.

Tahu tak, masih ramai isteri2 yang tak pernah pakai barang kemas selama bertahun2 perkahwinan sebab tak pernah cukup duit nak beli walau sebentuk cincin pun?
Masih ramai ya. Bukan kerana suami tak mahu belikan, bukan kerana tak mahu ada aset atau menyimpan emas. Tapi wang digunakan utk banyak keperluan yg lain. Untuk anak2 dan keluarga. Untuk sesuatu yg lebih penting kepada mereka.

Dan istri2 ni tak pernah meminta, tak pula merungut atau tk puas hati. Kalau ada yg sebegini sebagai pasangan hidup, hargailah. Walau emas sekarang menjadi trend, mereka tetap bersyukur walau tak ada perhiasan diri.

IKLAN

Sebab mereka tahu, yg utama adalah memahami suami dan tidak membebankannya. Hargailah pasangan sebegini, yang sanggup susah senang bersama.
Masih ramai isteri yang merasakan tidak perlu pun bersaing walau terpaksa hidup dalam kekurangan. Bersyukurlah, kalau kalian salah satu dari mereka. Moga Allah swt melimpahkan rahmat dalam rumahtangga yang penuh kesyukuran.

IKLAN

Masih ada, isteri yang hidup apa adanya. Walau org lain dan jauh kehadapan, mereka tetap setia utuh bersama. Walau terpaksa duduk di rumah, berpenat lelah menjaga anak dan mengurus hal rumahnya. Walau tak pernah disajikan kemewahan dan tak pernah dibawa bercuti kerana kurang kemampuan pasangannya. Dia tetap bahagia. Kerana bahagia itu milik Allah dan kurniaan Allah swt kepada hambaNya.

Rumahtangga yang bahagia bukanlah harta, bukan rupa dan bukan juga kedudukan. Tapi keikhlasan menerima segala kekurangan pasangan dan bersyukur sentiasa. InshaaAllah.

Sumber: Suffiyah Ramadhani

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club