Siapa sangka dalam waspada menjaga keselamatan anak, kejadian yang tidak diingini tetap berlaku.

Bukan tidak prihatin tentang soal keselamatan anak-anak terutama di sekitar rumah.

Namun anak yang lincah kadang kala  ibu ayah terlepas pandang.

Begitulah yang terjadi kepada sebuah keluarga ini yang hampir kehilangan anak tersayang akibat lemas dalam kolam buatan sendiri.

Anaknya yang masih kecil tanpa disedari keluar ke halaman rumah tanpa sengaja telah jatuh di dalam kolam.

Setelah hampir 5 minit telah berjaya diselamatkan oleh ibunya sendiri dengan bantuan CPR.

Siapa yang tidak sedih dan trauma kejadian ini terjadi kepada darah daging. Lebih lagi kejadian berlaku didepan mata.

Jauh di sudut hati tidak  mahu perkara yang sama berlaku kepada keluarga lain, pasangan suami isteri ini berkongsi detik cemas itu. Ikuti perkongsian saudara Abdul Rahim menerusi facebooknya.

Moga jadi ikhtibar!

Pengajaran buat kami sekeluarga hari ini.

Pertama, betapa penting pengetahuan CPR.
Alhamdulillah, dengan kuasa Allah, petang tadi Atikah Mohd Ramzan dapat kembali anak bongsu kami selepas berjaya buat CPR sejurus selepas angkat dari kolam. Hampir 5 minit ibunya buat CPR anak kandung sendiri. Super Mom.

Kedua,
Penghadang yang lebih tinggi dari kepala pun dia boleh ambil kerusi dan panjat.
Jadi berwaspadalah sentiasa dengan anak kecil.

Kolam ni dah pun kami simpan.
Tak pasang dah lepas ni.
Pasang sebelum ni pun untuk ajar anak-anak berenang dan apungkan badan.
Kakaknya dah mahir, dia saja belum.

Mohon doakan banyak2 lagi untuk anak bongsu kami Alita Raysha Abdul Rahim.
Update dari ward kanak-kanak HRPB yang Alita mungkin dimasukkan ke ICU malam ni.

Ya Allah permudahkanlah urusan kami.

Video untuk ikhtibar bersama

 

Video ini asalnya untuk rekod sahaja kepada doktor mengenai berapa lama durasi kanak – kanak tersebut lemas tanpa oksigen.

Alhamdulillah semuanya selesai dan saya boleh simpan sendiri video ni. Tapi saya tekad untuk kongsi kecuaian dan kelemahan diri saya ini supaya menjadi kesedaran kepada ibu bapa lain, bahawa ‘hazard’ ada di mana-mana dan dari perkongsian ini kemalangan seperti ini boleh dielakkan dan banyak nyawa kanak-kanak lain juga boleh diselamatkan.

Kerana kerusi atau alatan untuk anak memanjat halangan ini ada di mana – mana, bukan penghadang kolam saja, malah penghadang di rumah kondo atau flat.

Tentang pagar yang terbuka, kami berada di luar berhampiran ketika itu. Semua sedang mencuci seluruh rumah termasuk kolam tersebut. Tentang lalai kami akui. Kerana itu kami berkongsi.

Ini kelemahan kami pada waktu itu. Itu yang kami ingin kongsikan. Realiti tak sentiasa indah, Video berdurasi 3 minit. Kurang 10 saat selepas tu kami tiba dan dengan izin Allah sempat diselamatkan.

Tapi jika ingin berlaku kemalangan, 10 saat kecuaian kami pun sudah cukup. Tentang kolam pula, air akan dikosongkan atau kolam ditutup apabila tidak digunakan.

Saya mendoakan dan memohon kepada Allah SWT agar anda semua disini dihindari dan dijauhi dari perkara seperti ini berlaku kepada ahli keluarga anda. InsyaAllah.

 

Kronologi kejadian 

IKLAN

Ini video & kronologi apa yang berlaku kepada keluarga kami dalam tempoh 24 yang lepas, harap jadi iktibar kepada ibu bapa yang lain;

1. (Video) Jam 3:20 petang anak bongsu kami Alita Raysha lemas dalam kolam ketika bermain. Dia telah ambil kerusi dari belakang rumah dan panjat penghadang.

2. Kemudian kebetulan abangnya lalu dan nampak Alita kaku di dalam kolam.

3. Abangnya panggil saya dan isteri. Isteri saya cepat – cepat angkat Alita yang dah kaku dari kolam.

4. Isteri saya, seorang bekas jururawat di PPUM, yang selayaknya digelar Super Mom Atikah Mohd Ramzan dengan tenang melakukan CPR keatas anaknya sendiri yang dah tak bergerak masa tu.

5. Badan Alita dah keras dan membulat masa buat CPR tu, tiada respon apa-apa langsung. Memang dah terasa seperti kehilangan anak kami masa tu.

6. Alhamdulillah, dengan izin Allah S.W.T setelah lakukan CPR dengan sabar sambil memanggil – manggil nama anak kami tanpa mengalah, Alita kemudian merengek dengan sangat perlahan. Anak kami telah kembali kepada kami 5 minit selepas lakukan CPR. Kami terus hantar ke Jabatan Kecemasan HRPB.

7. Ketika di Jabatan Kecemasan, setelah stabil anak kami dihantar ke PHDU, namun malam itu jam 10 malam, Alita diserang sawan yang memberi isyarat mungkin ada gangguan pada otak akibat terputus oksigen seketika pada insiden petang tadi.

8. Pada jam 10:30 malam, doktor telah memindahkan anak kami ke Unit Rawatan Rapi Pediatrik untuk pemerhatian rapi.

9. Alhamdulillah, (Gambar) pagi ini Alita telah sembuh sepenuhnya dan menunggu tempoh 24 jam untuk discharge.

10. Kami jadikan ini pengajaran dan pengalaman betapa pentingnya pengetahuan CPR. Tanpa tindakan pantas isteri saya semalam, kami mungkin kehilangan anak kami selama – lamanya. Dan menghabiskan baki usia kami dengan penyesalan yang tak berkesudahan. Tak dapat malah tak sanggup kami bayangkan.

IKLAN

11. Kami juga jadikan ini pengajaran kepada kami yang mana setinggi mana penghadang sekalipun, anak tetap boleh ambil kerusi dan panjat. Pengawasan maksima keatas anak – anak sentiasa diperlukan.

12. Kolam itu tujuannya adalah untuk mengajar anak kami pengetahuan berenang dan apungkan badan dalam air ketika kecemasan. Dua orang kakak dan abangnya dah pandai, tapi Alita belum habis belajar lagi.

10. Harini kami ambil keputusan untuk simpan kolam ini, cuma mungkin pasang kemudian apabila anak dah betul – betul dewasa nanti. Mungkin juga tidak pasang terus.

11. Saya naikkan video ini hari ini agar menjadi pengajaran kepada yang lain untuk sentiasa berhati – hati. 5 minit sudah cukup untuk insiden seperti ini berlaku.

Hari ini, anak kami telah dikeluarkan dari ICU dan mungkin akan discharge sepenuhnya dalam tempoh 24 jam.

Alhamdulillah. Semuanya selesai.
Terima kasih kepada yang mendoakan.

Terima kasih juga kepada Kompleks Wanita, Kanak-Kanak dan Kardiologi HRPB yang memberi layanan terbaik kepada anak kami dan anak-anak kecil yang lain. Hanya Tuhan dapat membalas jasa baik kalian.

Semoga apa yang berlaku pada kami ini akan menjadi pengajaran pada ibu bapa yang lain juga.

Anak adalah rezeki dan juga tanggungjawab. Jagalah sebaiknya.

Sumber: Abdul Rahim

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

 

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club