Tugas isteri ini memang tak pernah habis. Sebaik buka mata, ada sahaja yang nak dilakukan. Lebih-lebih lagi jika ada anak kecil.

Malah masa makan pun, tidak tentu. Namun jika ada suami yang prihatin, tentu ia jadi tak sukar. Suami akan teman isteri makan bila settle uruskan anak-anak. Bukan mengada nak bermanja tapi inilah pengikat kasih. Inilah yang buat keluarga makin bahagia.

Begitu juga dengan perkongsian ini.

IKUTI PERKONGSIAN INI.

Semalam terjadi satu situasi di rumah yang saya rasa ramai boleh ambil iktibar.

Di meja makan sudah terhidang nasi dan lauk pauk untuk dimakan. Sedang kami asyik mula makan, anak kecil kami si Daisy menangis dan tak nak duduk diam.

Dia kerap datang ke meja makan dan menganggu mamanya Nora Azni makan. Kami letakkan di kerusi baby untuk makan bersama pun tak nak. Berterusan menangis.

Isteri saya yang baru sahaja mula makan terpaksa berhenti dan mengambil Daisy untuk disusukan. “I susukan Daisy dulu ye, U makanlah dulu”. Dia pun masuk ke bilik.

Saya terus suap sekali nasi beserta daging masak sup beserta sambal mangga muda yang sangat membuka selera. Kemudian saya tinggalkan sahaja pinggan makan yang masih belum saya habiskan dan bergegas basuh tangan di sinki dapur.

Tinggallah Jasmine, Akbar, Umi saya dan Jururawat pembantu Umi meneruskan makan.

Saya masuk ke bilik, tutup pintu dan ditanya oleh isteri. “La, kenapa tak makan je dulu?”, “takpe, I tunggu U, kita makan sama nanti” jawab saya sambil mengusap pipinya.

“Terima kasih sayang” jawabnya manja bercampur seronok. Saya pun duduk dan menunggu isteri saya selesai sambil tengok tv.

Bukan saya tak nak suapkan, cuma dia pernah beritahu yang dia hilang selera dan rasa kenyang bila makan sambil menyusukan anak.

TEMAN ISTERI URUSKAN ANAK

Rupanya Daisy lapar susu dan mengantuk. Selesai tidurkan dia, kami pun berdua keluar semula sambil berpimpinan tangan untuk menyertai kembali mereka yang sedang makan.

IKLAN

Mungkin ada yang bertanya, “sampai 2 orang nak tidurkan anak?” Sebenarnya tak perlu pun. Saya boleh sahaja teruskan makan dan biarkan isteri saya berhenti makan dan menyusukan anak.

Bila baca semula ayat terakhir tu lagi sekali patutnya kita boleh nampak, betul tak? Sampainya hati saya terus makan dengan sedap tapi si isteri terpaksa putus suap untuk susukan anak. Saya tak sampai hati.

Semasa saya menjaga Daisy sebelum itu, dia bertungkus-lumus masak di dapur. Dengan sup daging, ikan goreng, telur dadar dan sambal mangga muda. Lauk tu semua bukan tiba-tiba ada secara magik.

Selesai masak, dia sediakan tempat makan pula. Alas pinggan siap terletak, pinggan makan dan hidangan lauk, siap tersusun. Sebelum makan, nasi pun dia sendukkan ke dalam setiap pinggan.

Dia buat semua tu untuk saya dan keluarga. Jika ditanya perlu ke saya teman dia untuk susukan anak pada waktu itu? Jawapannya YA yang besar. Sangat perlu. Makan bersama suami dan isteri adalah satu pengalaman atau aktiviti yang sangat menyeronokkan bagi kami. Ia satu cara kami eratkan perhubungan.

IKLAN

HARGAI ISTERI

Berhenti makan dan meneman si dia supaya kami boleh sambung makan bersama ialah tanda saya menghormati dan menghargai isteri.

Kita tak nampak benda ini penting jika kita tidak sedar. Tetapi percayalah yang ini satu perbuatan yang membuatkan isteri sangat gembira. Dia rasa dihargai, disayangi dan dihormati.

Jika ada yang kata isteri saya bertuah kerana saya cakna benda ni semua, sebenarnya kebahagiaan itu tercipta dari dua arah. Saya melayan dia dengan baik kerana dia melayan saya dengan sangat baik.

Bukalah mata, ambillah peluang untuk menunjukkan yang kita menghargai, menyayangi dan menghormati pasangan kita.

Sekadar perkongsian dari hati seorang suami. Semoga bermanfaat.

Jemput follow saya Akhtar Syamir. Saya selalu menulis mengenai hubungan suami isteri, kekeluargaan dan isu semasa.

Jom join Supergroup Telegram BroOhsem Fans di mana kita boleh berinteraksi dengan lebih rapat lagi.

Sumber: Akhtar Syamir