Kehilangan orang tersayang  dalam hidup kita memanglah akan menjadi peristiwa yang amat menyedihkan.

Apatah lagi andai orang itu pergi tanpa diduga, secara tiba-tiba.Pastinya sukar dan kita perlu mengambil masa untuk menerima hakikat bahawa si dia sudah tiada di dunia ini.

Rasa sayu ini diluahkan dari seorang anak, mengimbau kisah setahun lalu apabila ibunya ‘dijemput’ Ilahi tanpa dijangka. Hanya dengan pengsan diawalnya menjadi asbab ibunya telah kembali ke negeri abadi.

Lebih menyentuh hati, bila ibunya sempat menyediakan menu nasi lemak di awal paginya untuk dimakan oleh semua anak-anaknya yang bakal pulang.

Ayuh kita baca perkongsian penuh daripada Encik Abdul Rahman ini.


Setahun sudah berlalu..kenangan bersama mak hidup dalam ingatan..

Pagi terakhir sebelum mak pergi menemui penciptanya..mak dah masak nasi lemak dengan sambal telur..

Dalam pkul 11 dpt panggilan yg mak dah x der..so aku pon balik lah ke bp dari kl..smpai bp dalam pkol 1 lebih gitu lah..time tu jenazah kat hospital bp..untuk di mandi dan di kapan kan..ptg dalam pkol 3 jenazah mak di bawak rumah untuk di lihat buat kali terakhir..time bukak ikatan kain kafan tu lepas tu aku nampak yg dalam bungkusan tu adalah mak aku..

IKLAN

Aku x dapat nak tahan air mata yg tersangat lah sedih…lepas tu sembayang kan kat surau dan di kebumi kan..setel semua sebelom magrib mcm tulah..

Kat rumah mak, rasa lapar pulak..bukak tudung saji ada nasi lemak ngan smbal telur..aku tahu ni masakan terakhir mak..aku cedok dah bahagi sorang sikit adik bradik.

IKLAN

Suapan pertama tu..ya allah..aku rasa lain sangat masakan tu..aku makan sambil nangis..tapi aku abis kan jugak nasi lemak tu..sbb tu masakan terakhir mak..dan aku x kan dapat rasanya lagi.

Setahun sudah berlalu..kenangan bersama mak hidup dalam ingatan..

Sumber : Shota Shimizu