Bukan untuk membuka pekung didada, tetapi moga dijadikan iktibar kepada apa yang terjadi. Biarlah ia menjadi pengajaran, moga kemudian nanti tidak berulang. Begitulah yang dapat digambarkan mengenai tujuan paparan video yang dimuat naik oleh pegawai perubatan mengenai kes yang masih tular kini, anak yang tidak divaksinkan. Lebih menyedihkan anak itu, telah meninggal dunia akibat akibat difteria.

Siapa yang tidak sedih, anak yang dikandung selama sembilan bulan, pergi menghadap Ilahi. Ikuti pengakuan seorang ibu ini. Meruntun jiwa mendengar ceritanya. Moga jadi iktibar bersama.

 

Siapa yang tengok video ini, tapi tak rasa sedih, saya akan katakan mereka tu hatinya batu. Ini perkongsian seorang ibu yang kehilangan anaknya akibat difteria. Dia tidak pernah menyangka anaknya akan direnggut nyawanya akibat difteria. Disusukan hingga 2 tahun lebih, diberi madu sebagai pemakanan sunnah, pada usia 2 tahun, anak itu mendapat difteria. Anak itu tidak divaksinkan.Jangan dikutuk ibu ini. Dia sudah banyak menderita.Airmatanya sudah banyak tumpah. Hanya dengan kekuatan dan kebaikan hatinya, dia sanggup berkongsi cerita, agar jadi pengajaran. Kami telah dapatkan persetujuan ibu di awal video dan perbualan ini tidak mengikut apa-apa skrip terlebih awal. Semuanya spontan. Terima kasih Dr Rusyainie Ramli, kerana bersusah payah menolong merakamkan video ini. May Allah helps us all in this journey. #JomTolakAntivaksinners

Posted by Sakinah Sulong on Wednesday, 27 February 2019

Siapa yang tengok video ini, tapi tak rasa sedih, saya akan katakan mereka tu hatinya batu. 

Ini perkongsian seorang ibu yang kehilangan anaknya akibat difteria. 

Dia tidak pernah menyangka anaknya akan direnggut nyawanya akibat difteria. Disusukan hingga 2 tahun lebih, diberi madu sebagai pemakanan sunnah, pada usia 2 tahun, anak itu mendapat difteria. 

IKLAN

Anak itu tidak divaksinkan.

Jangan dikutuk ibu ini. 
Dia sudah banyak menderita.
Airmatanya sudah banyak tumpah. 
Hanya dengan kekuatan dan kebaikan hatinya, dia sanggup berkongsi cerita, agar jadi pengajaran. 

IKLAN

Kami telah dapatkan persetujuan ibu di awal video dan perbualan ini tidak mengikut apa-apa skrip terlebih awal. Semuanya spontan. 
Terima kasih Dr Rusyainie Ramli, kerana bersusah payah menolong merakamkan video ini. 

May Allah helps us all in this journey. 

Sumber: Sakinah Sulong