Kita semua pasti biasa mendengar ungkapan, sesungguhnya doa itu senjata bagi seorang mukmin. Di sini dikongsikan di sini satu kisah berkaitan doa daripada seorang suami yang benar-benar dapat merasa pergantungan kepadaNya dengan berdoa dan bukannya doa dibaca hanya sekadar lafaz di bibir. Semua ini berlaku setelah dirinya menukar kerjaya. Jom semak.


Doa ini sesuatu yang sangat berharga untuk manusia. Cuma kadang-kadang kita tak perasan. Mungkin sebab tak tahu atau tak rasa. Dulu waktu makan gaji, aku rasa hidup ini sudah terjamin. Gaji masuk tiap-tiap bulan. Walaupun tak seberapa, tapi bolehlah untuk keluarga kecil. Nanti bila naik pangkat, naiklah lagi gaji tu.

Waktu itu, berdoa pun sekadar melafazkan di bibir saja. Konon-konon, tak adalah nak minta apa sangat selain naik pangkat dan naik gaji. Tidaklah terlalu terdesak.

Sombong.

Sekarang bila tiada siapa yang beri gaji pada aku, melainkan aku perlu cari duit untuk menggaji diri sendiri, baru aku tau langit tinggi rendah.

Bila aku mula berniaga, aku mula merasai betapa pentingnya doa itu dalam hidup. Aku beli banyak buku dan cari bahan bacaan berkenaan rahsia doa. Apa doa-doa yang Nabi ajar, doa dari Quran, apa punca doa ditolak, bagaimana nak dapat doa mustajab dan lain-lain.

Aku cakap terus terang. Bila kau duduk dalam situasi aku, kau akan tahu bahawa diri kau ini tiada apa. Kosong.

Kau bergantung seluruhnya pada Tuhan.

Kau buat apa pun, akhirnya nanti semuanya ditentukan oleh Dia. Tugas kau berusaha dan berikhtiar, hasilnya memang kau tak boleh jamin.

Kau buat marketing, sales, FB Ads, buka booth dan macam-macam lagi teknik jualan. Ada kala untung, ada kala rugi. Ada kala produk kau laku, ada kala tak terjual.

Dan siapa yang tentukan rezeki kau?

Tuhan.

Yang sebelum ini ketentuan rezeki-Nya aku mungkin tak ambil pusing, sebab kononnya dah tetaplah aku akan dapat slip gaji tiap-tiap bulan.

Sekarang, tiada tempat lagi aku nak minta selain dari-Nya.

Baru aku tahu erti pergantungan dan pengharapan kepada Tuhan. Setiap bait doa itu aku tuturkan bukan mainan kata semata-mata, tapi betul-betul datang dari hati. Seolah-olah seperti seorang manusia yang terkapai-kapai hampir lemas di laut dalam, minta diselamatkan.

Akhirnya tersedar, pentingnya doa untuk aku ‘connect’ dengan Tuhan, kerana hanya Dialah tempat mengadu dan minta pertolongan.

Usaha itu aku tetap lakukan. Ilmu jualan dan pemasaran, kelas-kelas perniagaan, kelas penulisan, semua aku cari. Itu tugas sebagai hamba.

Namun duit yang datang selepas itu, tiada siapa yang tahu berapa jumlahnya.

Ketika ini baru kau nampak, ada benda yang kau tak boleh kawal. Siapa sangka ada orang nak tawarkan kau projek juta-juta entah dari mana. Kadang-kadang kita buat promosi produk pada orang lain, tiba-tiba orang lain yang beli.

Semua benda dalam kawalan Tuhan. Mudah saja bagi Dia. Maka kau perlu minta pada Dia banyak-banyak.

Minta supaya Dia mudahkan urusan kau, perancangan kau berjaya, dan kau dapat hasil seperti mana kau mahu.

Kau sihat, kaya, perniagaan maju, semua sebab Tuhan izinkan.

Sebab itu aku sekarang banyak menulis tentang doa dan tawakkal, dua konsep yang penting dalam hidup bertuhan, namun sering kita terlepas pandang. Mungkin bukan kau, tapi aku yang kurang ambil berat sebelum ini.

Aku tak kata semua orang makan gaji dan berniaga sama situasi dengan aku. Mungkin orang lain semua ‘smooth sailing’. Cuma aku saja yang lalui pengalaman begini. Baguslah, peringatan untuk aku juga supaya dekatkan diri dengan Tuhan.

Apa-apa pun situasi kau sekarang, jangan tinggalkan doa dan tawakkal.

Kalau kau dah senang, kaya, sihat, anak-anak semua menjadi – kau doalah supaya kesenangan itu berkekalan dan berpanjangan.

Kalau kau dalam kesusahan, hutang keliling pinggang, anak tak dengar kata – kau doalah supaya Tuhan beri jalan keluar dan mudahkan urusan hidup kau.

Pusing ikut mana pun, sama ada kau sedar atau tidak, kau perlu selalu berinteraksi dengan Tuhan melalui doa dan solat. Kau tak lupakan Tuhan, Dia takkan tinggalkan kau keseorangan menghadapi kehidupan.

Doa, kawan-kawan. Satu senjata ampuh yang Tuhan sediakan untuk kita. Agar kita sedar, diri ini hamba dan tiada apa-apa melainkan Dialah pemberi segala-galanya.

sumber : Ahmad Affzan Abdullah

Tinggalkan Komen