Keputusan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) Tahun 2021 telah diumumkan semalam. Sudah tentu ibu ayah teruja untuk berkongsi keputusan cemerlang anak-anak di media sosial.

Anak itu menjadi kebanggaan ibu ayah. Malah slip keputusan peperiksaan anak dipaparkan di media sosial.

Namun dalam teruja itu , ada juga anak yang mendapat keputusan tidak cemerlang. Malah ia membuatkan ibu ayah kecewa. Malah ada yang melontarkan kata-kata tidak sedap didengar oleh anak.

Tanpa sedar kita telah menguris perasaan anak itu. Tetapi semua itu sudah tentu ada hikmahnya. Anak yang tidak cemerlang akademik tidak bermakna hidupnya terus gelap, tiada masa depan dan tidak sumbangan pada keluarga.

Hakikatnya dakwaan ini tidak benar. Sebagaimana perkongsian ini, ia sungguh meruntun jiwa apabila seorang ibu tidak menyangka anak yang dahulunya tidak dihargai kerana memperolehi keputusan peperiksaan yang teruk, rupanya merupakan anak harapan buatnya.

Moga kisah ini menjadi iktibar supaya ibu ayah muhasabah diri dan menerima anak seadanya.

Renungan buat Ibu Bapa.

Saya ada 3 orang anak.Semua berjaya kecuali sorang.Ada doktor dan enginer Tapi anak yang Bongsu tak menyerlah langsung.Dapat cukup makan ja SPM…

Sangat mengecewakan saya.Tuisyen beratus ringgit sebulan.Tapi hasil tak da. Tak macam abang, kakak dan adik dia. Dapat straight A.

Dapatlah kerja kilang…Tiap kali sebut pasal belajar mesti saya ungkit dia.

‘Tengok macam adik beradik yang lain, semua keja elok-elok.Kau sorang kerja kilang.Buat malu keluarga ja.’

Ini ungkapan yang selalu saya lepaskan pada dia.

Masa berlalu pantas. Takdir Allah saya kena strok. Isteri saya pun sakit juga.

IKLAN

Tak mampu nak uruskan saya.Ingat ada anak yang jadi doktor mudah la sikit. Dak juga.. Harap anak-anak lain semua sibuk dengan kerja masing-masing.Hanya datang lawat sesekali, lepas tu cepat-cepat nak balik.

Satu hari anak ke-3 balik dengan beg besar. Saya tanya kenapa? Dia jawab berhenti kerja nak jaga abah.

Kelu lidah saya. Menitis air mata saya pada hari itu. Inilah anak yang paling saya kecewa dulu.Tapi dialah yang menjaga saya hingga hari ini.

Saya mohon ampun kepada Allah atas kesilapan saya yang dahulu. Rupanya Allah jadikan dia kurang dalam pelajaran, tapi Allah sertakan dia dengan rasa tanggungjawab yang tinggi.
Demikianlah Allah takdirkan sesuatu kepada manusia ada hikmahnya.

IKLAN

Mungkin kita tidak nampak sekarang, masa depan kita tidak tahu.
Bersangka baiklah dengan Allah..

Bagi ibubapa yang dapat result anak tidak cemerlang.Jangan kecewa. Gagal dalam peperiksaan bukan berakhir kehidupan. Tapi gagal dalam agama Allah s.w.t. itulah sebenar-benarnya bala yang paling besar bagi manusia.

Sumber: FB Penang Kini

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club