Biasa kita dengar orang memberi alasan jika rumah bersepah sebabnya kerana anak masih kecil dan sebab itu juga tidak berbaloi rasanya untuk dihias.

Namun, sedar atau tidak bila kita sendiri membiasakan anak-anak dengan hidup di dalam rumah yang bersepah secara tidak langsung kita sedang membentuk personaliti anak yang tidak mementingkan kekemasan.

Memahami lagi tentang pentingnya mendidik anak-anak dalam hal dekorasi  dan perkaitannya dalam membentuk tingkah laku anak sejak kecil, jom kita baca perkongsian daripada Puan Khairunnisa Hamzah ini.


“Kalau ada anak kecil macam mana nak dekor rumah? Akak hantar sofa dan perabot ke rumah mak dekat kampung sebab risau anak panjat-panjat” luah seorang ibu yang punya anak kecil ramai.

Adakah rumah tidak perlu didekor bila ada anak kecil? Di dalam buku Dekor Dekor Cinta, saya ada berkongsi tentang membentuk Tamadun bermula dari rumah sendiri.

Apabila tidak ada program dan cara hidup, anak akan bertambah liar, sedangkan saat mereka masih kecil ini lah merupakan satu peluang keemasan untuk membentuk peribadi mereka yang baik.

Ada kajian yang dibuat mendapati minda seseorang terekod dengan banyaknya semasa berusia emas, iaitu 0-6 tahun. Cara hidupnya semasa kecil yang akan membentuk peribadi diri mereka apabila dewasa kelak.

Waktu ini, otak sedang laju digunapakai dan merekod. Kerana itu waktu ini dikatakan waktu yang sangat baik untuk membentuk anak kecil yang mudah dibentuk dan diprogram. Buat kata pepatah melayu, “Melentur buluh, biarlah dari rebung”.

Tapi malangnya, kita sering diomokkan dengan kata-kata,

“Membazir saja menghias rumah masa anak kecil”

“Mereka belum tahu apa-apa lagi”

“Biarlah anak kreatif explore dunianya sendiri”

Dan macam-macam lagi.

Saya suka mengajak kepada pemikiran kenapa Sultan Muhammad Al-Fateh sudah bersedia menjadi pemerintah kerajaan pada usia yang muda ?

Bagaimana untuk jadikan anak kita sebagai seorang yang berperibadi baik dan rajin?

Kelakuan ini tidak datang dengan sendiri. Ia perlu dilatih. Ia perlu berlaku dalam rutin harian.

IKLAN

Pernah dengar tentang anak-anak kecil ini kita perlu ulang cakap beribu kali, baru mereka ingat dan faham?

Jadi, kelakuan yang baik itu perlu dilatih beribu kali baru ia boleh terjadi sendiri.

Antara latihan yang boleh dibuat adalah dengan menyediakan kelengkapan kemahiran buat mereka di rumah.

Jadikan mereka sebahagian dari penghuni rumah dan boleh kendiri (melakukan pekerjaan sendiri) di rumah mereka sendiri.

Sekiranya banyak perkara memerlukan mereka meminta pertolongan dari orang dewasa, kadangkala itu boleh membuatkan mereka rasa penat meminta tolong, hatta boleh jadi give up apabila pertolongan itu bertangguh. Yakni, lambat diberikan pertolongan kerana orang dewasa sibuk bermain telefon, sibuk selesaikan urusan lain atau tidak endah akan permintaan mereka.

Maka, lebih baik kelengkapan mereka dipersiapkan di rumah supaya mereka mampu menguruskan diri sendiri tanpa meminta bantuan seperti:

1. Tidur dan bangun di tempat tidur sendiri

2. Masuk toilet, berus gigi, buang air dan mandi sendiri.

3. Wuduk, ambil telekung dan sejadah sendiri.

4. Ambil pakaian dan pakai sendiri

5. Bersikat, berdandan, berkemas di depan cermin sendiri.

6. Mengambil buku, permainan, dan membuat latihan di meja belajar sendiri.

7. Mengambil pinggan, cawan, makanan, minuman dan duduk di tempat makan sendiri.

8. Mencuci pinggan dan cawan sendiri selepas makan.

9. Mudah mencapai tisu dan kain lap sendiri.

10.Mengambil biskut, roti, buah dan air minuman sendiri.

Nampak?

Bagaimana untuk mereka boleh buat sendiri?

Oleh itu, kita sebagai ibu ayahnya, boleh menciptakan kelengkapan anak-anak mengikut ARAS KETINGGIAN mereka sendiri.

Ini sangat penting.

Seperti kita juga, lagi-lagi orang rendah seperti saya. Andai kata kelengkapan dapur, kelengkapan almari, kelengkapan bilik air dan sebagainya tinggi tak tentu pasal, agak-agaknya penat tak kita?

Ya, sangat penat.

Perlu menjengket, perlu ambil tangga sampailah perlu panggil orang yang lebih tinggi untuk bantu ambilkan.

Susah, kan?

Tapi kita terus buat kerana kita ada rutin yang perlu diselesaikan.

Tetapi, jika anak-anak kecil, kesusahan tersebutlah sebenarnya halangan untuk mereka menjadi anak-anak yang mahir, bijak dan mampu berdikari.

Jadi, mungkin musim PKP ini, ibu ayah boleh ambil peluang untuk persiapkan kelengkapan anak-anak.

Kita hanya perlu tunduk rendahkan diri dan lihat menggunakan aras mata anak-anak kita.

Lihat, apakah keperluan mereka dan bagaimana kita boleh bantu mudahkan mereka.

Walau apa pun, jangan pisahkan dekorasi dengan hasil penyediaan kelengkapan tadi. Kerana akhirnya dekorasi yang menceriakan suasana dan memberikan impak peribadi dan aura yang luar biasa.

Berikut saya berikan contoh-contoh idea dari carian pinterest sebagai pencetus ilham buat ibu ayah yang mahu buat sudut khusus buat anak-anak di rumah.

Salam sayang dari
Mommy Dekor

Sumber : Khairunnisa Hamzah