Saat rakan-rakan seusianya bermain dan bergembira dengan rakan-rakan seangkatan, dia sudah bekerja di pasar. Semuanya demi mencari rezeki yang halal buat keluarga. Di bahunya sudah diletakkan tanggung jawab untuk membantu keluarga. Tiada rasa keluh kesah, jauh sekali merungut. Itulah pengorbanan seorang anak.
Sesiapa berkunjung ke Pasar Lahad Datu bolehlah mendapatkan khidmatnya atau memberikan sebarang bentuk bantuan untuk anak ini. Dia bekerja di awal usia untuk mencari rezeki halal.

Kisah anak berusia 10 tahun ini dikongsikan oleh saudara Edlee Al-Aswad Black menerusi laman facebooknya.

AKU BUDAK PASAR
Namaku Amat. Aku berusia 10 tahun. Tidak bersekolah tapi aku belajar melalui pengalaman. Seawal usiaku, aku sudah memerah keringat mencari rezeki yang halal buat diri dan keluargaku.
Di hari minggu ini, sewaktu kanak-kanak lain yang seusia denganku berlibur dengan keluarga masing-masing, aku pula kesana kemari menawarkan perkhidmatan mengangkat barang di Pasar Lahad Datu. Dengan beban yang dibawa aku tidak pernah mengeluh. Aku cuma berpeluh.
Aku tidak menetapkan kadar bayaran, terserah pada ihsan pelanggan, mereka yang menentukan. Aku hanya memudahkan urusan mereka dan berharap Allah memudahkan urusanku pula. Aku redha dan pasrah, yang penting aku tidak melakukan kerja salah.
Perjalanan hidup ku tampak kabur dan kelam.

IKLAN

Namun selagi aku mampu dan terdaya, aku tidak akan berhenti berusaha dan memasang impian. Rezeki itu milik Tuhan dan DIA tidak pernah mengabaikan mereka yang tekun, gigih dan sabar.
Inilah secebis kisah Aku Budak Pasar. Semoga kita sama-sama mendapat hikmah, pengajaran dan iktibar. InshaAllah…

IKLAN

#lahaddatukini