Tidak dinafikan kita semua inginkan rezeki yang melimpah ruah. Ia adalah impian semua manusia yang lumrah sukakan kesenangan. Setiap hari kita berdoa inginkan kehidupan dilimpahi kemewahan tanpa ada kesempitan hidup.

Namun, untuk mendapat rezeki yang melimpah pasti ada caranya. Menarik untuk perkongsian ini, wanita ini berkongsi amalan arwah ibunya. Amalan biasa yang kita dengar tetapi semakin kita lupa untuk dilakukan.

Ikuti perkongsian ini. Semoga muhasabah diri.

Ada masa kita yang bergelar surirumah, yang tak bekerja ni terfikir macam mana cara nak murah rezeki. Nak Allah beri rasa cukup, nak Allah beri rasa tenang tanpa fikirkan soal wang dan sebagainya. Menjadi surirumah sepenuh masa bermakna kita tiada pendapatan.
Tarik nafas. Tenangkan diri.

Sedikit sebanyak saya cuba mengimbau rutin yang Mak pernah buat dulu semasa hidupnya. Ya, saya harus akui rezeki Mak memang murah. Bayangkan waktu Mak dah meninggal pun orang hulur wang di hari pengkebumian pun banyak.

Bukan sedikit yang bagi. Orang ni hulur rm800, orang ni hulur rm400, orang ni hulur rm500. Itu belum lagi ramai yang bagi rm100 dan sebagainya. Memang dari Mak hidup sampailah Mak meninggal, memang Mak tak pernah menyusahkan.

Amalan ibu semasa hidup

Apa yang Mak buat?

Siap sedia solat

1) Jaga solat.
Kalau sesiapa yang mengenali Mak atau selalu mengikuti kisah saya menjaga Mak dulu mesti tahu rutin harian Mak. Setiap kali solat 5 waktu 15-30 minit sebelum masuk waktu Mak dah stand by dengan telekung. Mak sentiasa menanti waktu solat. Bukan dah azan baru nak ambil wudhu. Mak sangat menjaga solat di awal waktu. Bila solat kita jaga, jangan bimbang, urusan kita yang lain Allah permudahkan. Sampai di hujung usianya waktu Mak sakit, bila tersedar dari tidur perkara utama yang dia tanya berulang kali,
” Waktu solat dah masuk ke?”
Ya, itulah Mak.

Solat lama

IKLAN

2) Mak akan tunaikan solat sunat setiap kali solat 5 waktu. Mak solat memang lama. 30 minit dah tentu. Siap pakej solat sunat dan zikir selepas solat. Solat sunat Dhuha juga adalah aktiviti yang Mak akan buat biasanya dalam pukul 9 pagi.

3) Saya masih ingat. Selepas balik dari menunaikan haji Mak beli tasbih berbentuk besi bulat. Kalau takde buat apa, waktu bersantai di ruang tamu, tasbih tu la yang jadi peneman. Mulut Mak terkumat kamit membaca zikir sambil jari kanan menekan button di tasbih tersebut.

Meraikan tetamu 

4) Meraikan tetamu. Mak cukup pantang kalau tetamu datang tak dijamu apa- apa. Kalau ikutkan Mak, posmen datang, orang TNB datang cek meter pun kalau boleh dia nak jamu. Hehehe. Mak cukup susah hati kalau tiba- tiba orang datang waktu tu makanan habis/ tiada. Nak juga jamu orang, biskut 4 segi dengan air teh pun tetap mak akan hidangkan. Pernah sekali posmen datang hantar komputer di rumah. Kebetulan waktu tu ada kuih muih. Sakan mak siap bancuh teh susu. Kenyang lah abang posmen tu. Hahaha.

IKLAN

5) Tidak berkira terutama dengan anak cucu. Mak dan Abah pernah menjaga cucu- cucu. Eloklah ada peneman,penghibur Abah dan Mak di kampung. Ada 2 orang cucu yang Mak Abah jaga sampailah dorang habis form 5. Sekarang kedua- duanya dah menamatkan pelajaran di universiti dan dah pun bekerja. Mungkin berkat menjaga cucu dengan ikhlas adalah satu asbab Mak dimurahkan rezeki. Oh ya, Mak dan Abah juga ada bawa bersama adik- adik mereka tinggal bersama. Cuma waktu tu saya tiada lagi/ ada yang saya masih kecil. Yang saya tahu ada 2,3 orang adik abah yang tinggal bersama waktu mereka bersekolah menengah. Dan ada seorang adik perempuan Mak umur sebaya Long yang Abah dan Mak jaga sehingga darjah 6. Selepas darjah 6 mak saudara tu menyambung pelajaran di MRSM Seremban.

Sedekah

6) Bersedekah. Ini habit yang Mak suka buat. Pelik sebab Mak takde pun income, tapi dia suka memberi. Bila cucu- cucu datang ziarah, waktu dorang nak balik Mak akan sibuk masuk bilik cari dompet. Mesti nak hulur jugak. Dan bila suka memberi Allah balas semula. Adik- adik mak, anak murid abah kalau datang ziarah mesti akan hulur pada Mak. Dorang bagi bukan sikit.

7) Berjimat cermat dan hidup secara sederhana. Kalau kita perhatikan mak mak kita zaman dulu sangat pandai berjimat cermat. Dapat duit beli lauk dan barang dapur mereka pandai gunakan dengan sebaik mungkin. Malah, ada lagi lebihan dan mereka simpan. Sebab tu tak perlu hairan kenapa mereka boleh menyimpan duit. Ada masa saya pun pelik bila memikirkan. Mak tak bekerja, tapi macam mana Mak boleh menyimpan dalam tabung haji sampai jumlahnya 5 angka.

Ada masa kita tercari- cari formula bagaimana nak Allah bagi rasa cukup, nak Allah permudahkan rezeki. Sebenarnya ada tips simple yang boleh kita buat dan jadikan habit. Yang penting ikhlas, jadikan ianya sebagai habit dan terus istiqomah.
Allah dah tetapkan rezeki untuk setiap dari kita. Apa yang penting kena bersyukur dan hargai segala nikmat yang Allah dah beri. Ianya takkan terhitung..
Al fatihah Mak.

Sumber: Nurlia Mohd Nor