Setiap hari, sebaik matahari terbit, tugas seorang isteri sudah bermula.  Sama ada bekerja atau pun tidak kesibukannya sama sahaja.  Terkejar ke sana, terkejar ke sini demi memastikan keluarga tersayang tidak berkurang satu apa pun.

Namun pada saat-saat begini banyak hati wanita yang mendongkol marah dan geram. Apa tidaknya. Sedang si isteri bertungkus lumus  mengerjakan apa yang patut, ada suami bersantai-santai di sofa sambil menonton televisyen dan membaca surat khabar.

Bukan mahu mendabik dada, tetapi memang kenyataannya. Rutin seorang wanita bermula sebaik celik mata sebelum subuh hinggalah saat melabuhkan tubuh di katil.  Letih yang dirasakan memang tidak terucap dengan kata-kata.

Namun berlainan sekali dengan rutin seorang lelaki@suami (maaf, mungkin tidak semua).  Bangun pagi  sarapan sudah tersedia.  Pulang dari pejabat, selepas makan malam sudah boleh berehat sambil menonton rancangan kegemaran di ruang tamu. Aduhai…seronoknya menjadi seorang lelaki@suami!

Rasanya ini bukanlah satu isu yang baru.  Malah sejak bertahun-tahun perkara ini sering menjadi topik perbincangan hangat.  Namun ia masih menjadi satu tabu dalam rumah tangga.  Walaupun kini semakin banyak suami yang ringan tangan membantu dalam menguruskan kerja-kerja di rumah, namun bebanan tugas masih 90 peratus terletak di `batu jemala’ isteri.

Saling membantu

Kita sudah sedia maklum yang Islam amat menuntut agar setiap pasangan suami isteri mengamalkan sikap saling bantu membantu.  Nabi Muhamad SAW sendiri sentiasa membantu isteri-isteri Baginda dalam hal ehwal rumah tangga dan urusan anak.

Sikap Baginda ini sepatutnya  menjadi ikutan para lelaki bergelar suami.  Rasulullah s.a.w bersabda (yang bermaksud):  “Aku adalah sebaik-baik suami yang berbuat baik kepada ahli keluargaku.  Contohilah aku.”

Sudah sewajarnya para suami mengambil iktibar daripada hadis tersebut dalam melayari bahtera rumah tangga. Walaupun Baginda (s.a.w) sibuk menjalankan tugas sebagai Rasul, pemimpin ummah dan Negara dan sebagai panglima perang, namun Rasulullah (s.a.w) tetap dapat meluangkan masa membantu isterinya membuat kerja rumah seperti menjahit pakaian yang dan membaiki kasut.

Suami sebagai ketua keluarga seharusnya menjadi pemimpin dan pelindung.  Bukan hanya tahu memberi arahan semata-mata. Apatah lagi sekarang ini kebanyakan pasangan suami  isteri berkerjaya.  Jadi rasanya tidaklah salah jika mereka saling membantu dalam menguruskan rumah tangga.

Memang banyak lelaki yang mempunyai ego tinggi. Tetapi ini bukanlah masa untuk menunjukkan ego.  Dalam urusan rumah tangga ini para suami perlu belajar untuk mengurangkan rasa ego dan membantu isteri membuat kerja-kerja rumah seperti mengemas, memasak, mengurus anak, membersihkan rumah dan sebagainya.  Lagipun banyak kebaikan dalam kita bekerjasama  menguruskan rumah tangga. Antara manfaat paling besar ialah dapat merapatkan lagi hubungan dan menambahkan rasa kasih sayang.

Pregnancy/Birth :Young married couple embraces standing near table in kitchen. Husband hugs his pregnant wife, putting his hands on her big belly, woman is preparing breakfast. Lifestyle, couple in love, happy people.

Andai suami enggan membantu, isteri jangan cepat berputus asa.  Sebaliknya cubalah bersikap bijak dan menegur secara baik dan lemah lembut. Tindakan ini sangat bersesuaian dengan peranan isteri sebagai penasihat dalam rumah tangga selain dapat menjaga keharmonian rumah tangga.

Mengajak suami

IKLAN

Dalam menguruskan rumah tangga, kerjasama suami dan isteri amatlah diperlukan.  Lantaran itu hal ini elok dibincangkan bersama. Perbincangan akan memberi ruang untuk kita lebih saling mengenali dan `menguraikan’ apa yang tersimpul dan terpendam.

Banyak isteri yang mahu menjadi `isteri mithali’ sehingga takut untuk meminta suami membantu kerja rumah.  Ini bukan soalnya kerana `membiarkan’ suami begitu sahaja boleh menyebabkan dia menjadi “pemalas’!  Lagipun bukan suami tidak pernah melakukannya sebab kerja-kerja rumah bukanlah suatu yang asing sewaktu dia hidup bujang dahulu.

Mungkin cara terbaik untuk meminta bantuan suami adalah dengan mengajak dia menemani anda sewaktu anda sedang melakukan kerja-kerja tersebut.  Misalnya ketika anda hendak memasak, ajak dia bersembang dengan anda di dapur.

Suami mungkin mulanya akan berasa janggal dan menolak permintaan anda.  Tetapi cubalah pujuk dia dengan lembut dengan alas an mahu berkongsi banyak cerita menarik dengannya sambil anda membuat kerja rumah.  Bila  dia selalu bersama, anda boleh meminta dia membantu membuat kerja yang mudah seperti memotong sayur atau bawang. Nanti setelah terbiasa, dia tidak akan kekok lagi membantu anda.

Selain itu dengan selalu melihat anda sibuk membuat kerja rumah, mungkin suami akan perasan betapa sibuknya anda di rumah.  Baik juga secara bergurau anda luahkan betapa penatnya anda dan betapa seronoknya jika suami dapat membantu.

IKLAN

Juga manfaatkan cuti hujung minggu untuk membuat kerja rumah bersama-sama lebih-lebih lagi menjelang hari raya nanti.  Ia tidak semestinya diisi dengan berjalan-jalan  sahaja.  Mengisi hujung minggu dengan membuat kerja membersihkan rumah bersama-sama, termasuk anak-anak sekali, pasti lebih menyeronokkan dan menyenangkan daripada melakukannya sendiri.

Hargai suami

Apabila suami ringan tulang membantu kerja rumah, jangan pula anda berat mulut untuk memujinya.  Ini penting kerana itu tandanya anda menghargai bantuannya.  Ini pasti membuat dia berasa lebih gembira dengan apa yang dilakukan.  Penghargaan dapat diberikan dalam bentuk ucapan terima kasih mahupun pelukan hangat.

Namun andai suami masih berat tangan untuk membantu, jangan berputus asa.  Sentiasa panjatkan doa kepada Allah agar melembutkan hati suami.  Amalkan juga membaca surah al-Insyirah sebagai doa pelembut hati.  Baca ayat ini ketika memasak atau menyediakan minuman sambil berdoa agar suami dilembutkan hati dan ringan tulang untuk membantu anda menyelesaikan kerja rumah.