Kematian adalah perkara yang pasti dilalui oleh setiap manusia. Malah Rasulullah menyuruh kita mengingati mati kerana mati itu pasti. Tidak kira walau di pelusuk dunia mana sekalipun kita berada, ia pasti datang.

Namun sebagai umat Islam pastinya menanam cita-cita untuk menghembuskan nafas terakhir dalam keadaan yang baik atau husnul khatimah.

Melalui perkongsian ustaz,  Muhammad Muhammad Rafieudin Zainal Rasid sungguh bermanfaat untuk kita muhasabah diri agar kita mengingati mati yang pastinya datang tanpa kita ketahui.  

IBRAH DARI 3 KISAH KEMATIAN!

“Saya ingin berkongsi 3 kisah kematian yang berlaku semalam.. Sementara menunggu giliran konsultasi bayi saya bersama doktor di klinik pakar kanak-kanak di Melawati yang terlalu lama, lebih 3 jam! Maka ada banyak masa untuk menaip ceritera.

 

 

KISAH 1
Seorang lelaki tua berusia lingkungan 70-an meninggal dunia setelah 2 tahun terlantar sakit. Ketika menguruskan jenazahnya di sebuah masjid, saya mendapati bibirnya terlalu kering sehingga mengelupas.

Anaknya mengatakan arwah ayahnya itu ada penyakit paru-paru berair dan dia tidak boleh makan dan minum melalui mulut. Hanya susu sahaja yang dimasukkan sebagai makanannya melalui perut yang telah ditebuk dan disumbatkan dengan tiub. Allahurobbi.

Arwah tersebut lumpuh dan tidak boleh berkata-kata. Hanya mampu memberi isyarat melalui mata dan sesekali mengalirkan air matanya. Paling menyedihkan, dia menanggung perit sakitnya itu selama 2 tahun.. Bayangkan 2 tahun tekaknya kering tanpa air dan makanan. Allahuakbar.. ???

Pengajaran yang dapat saya kongsikan adalah betapa nikmat sihat itu sangat wajib kita hargai dan mensyukurinya. Berapa ramai di antara kita yang tidak bersyukur dan menggunakan nikmat sihat dengan sebaik-baiknya? Bila Allah swt ambil nikmat itu, barulah kita menyesal dan sanggup berkorban wang ringgit untuk mendapatkan nikmat sihat itu kembali.. Allah.. Allah.. Marilah sama-sama kita menghargai nikmat sihat itu sebaiknya.. 

IKLAN

KISAH 2
Selesai menguruskan jenazah dalam kisah 1 di atas, saya menunggu waktu solat Jumaat di masjid yang sama. Datang seorang lelaki yang merupakan ahli jawatankuasa masjid berkenaan berkongsi kisah bahawa dia baru pulang dari menziarahi arwah anak saudara perempuannya yang berusia 17 tahun yang meninggal dunia kerana terjatuh dalam bilik air di rumahnya ketika mahu mengambil wuduk pada jam 11 malam (Khamis).

Dia menceritakan sebelum kejadian, arwah dalam keadaan sihat seperti biasa sehinggalah dia ke bilik air rumahnya dan tiba-tiba jatuh tergelincir dan kepalanya terhantuk ke dinding sebelum badannya terhempas ke lantai dengan kuat.

Ketika dalam perjalanan ke hospital, arwah masih sedar tetapi tidak dapat berkata-kata selain kejang beberapa kali sehinggalah disahkan meninggal dunia tidak sampai beberapa minit di hospital. Innalillahi wainnailaihi rojiiun..

Begitu pantas kematiannya tanpa siapapun dapat menduga ajalnya pada malam itu sedangkan siangnya masih sihat dan ceria. Pengajaran besar yang dapat kita ambil bahawa mati itu tidak mengira sama ada kita dalam keadaan bersedia ataupun tidak dan tidak mengira sama ada dalam keadaan sihat ataupun sakit.. Allahurobbi.. 

KISAH 3
Berlaku tengah malam tadi sekitar jam 12:30 malam saya mendapat mesej dari ‘whatsapp group’ kejiranan saya bahawa salah seorang jiran tetangga kami meninggal dunia di rumahnya.

IKLAN

Arwah seorang wanita berusia lewat 50-an meninggal dunia di sisi anak-anak dan menantunya saat sedang leka menonton televisyen bersama-sama. Anaknya bercerita bahawa ibunya itu tidak ada sakit yang serius atau kronik dan sebelum kejadian arwah masih lagi dalam keadaan sihat dan dapat berbual mesra bersama ahli keluarganya.

Namun, detik ajal tiba tepat pada waktu yang dijanjikan tanpa terlewat walau sesaat. Tiba-tiba ibunya bersandar di bahu anak perempuannya. Anaknya menyangka si ibu ingin bermanja atau bergurau tetapi keadaan menjadi kecoh apabila ibunya terus menggigil kekejangan. Setelah bantuan CPR dilakukan oleh anak-anaknya, ibunya tetap pergi bertemu Illahi dalam keadaan yang tiada siapa yang menjangkakannya.

Inilah di antara kisah-kisah kematian yang wajib kita ambil iktibar agar bersedia sentiasa. Ketahuilah, sesungguhnya mati itu tidak mengira..
Usia TUA ataupun MUDA,
Harta KAYA ataupun MISKIN,
Pangkat TINGGI ataupun RENDAH,
Badan SIHAT ataupun SAKIT dan
dalam keadaan kita BERSEDIA ataupun TIDAK..

Mati itu boleh berlaku kepada sesiapa saja secara tiba-tiba.. Mungkin esok, lusa ataupun selepas ini giliran kita hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui.. Kita yang hidup ini hanya mampu mengharapkan HUSNUL KHOTIMAH, kematian yang baik.

Mudah-mudahan begitulah hujung pengakhiran kita nanti. Aameen…”

-Ust. Rafie Zainal-
Pengerusi,
Skuad Pengurusan Jenazah – SPJ Malaysia
Majlis Usrah Nur Fattah
013-322 7937