Bukan sedikit pengorbanan dan kepayahan yang terpaksa dilalui ayah dan ibu  tatkala si kecil ini diberi ujian cukup besar.

Berat mata memandang,berat lagi bahu mereka memikul. Bayi sulung tanda kasih sayang di nanti penuh sabar dan debar. Namun percaturan Sang Pencipta tak siapa boleh menduga.

Keluarga kecil ini diuji dengan dugaan apabila bidadari kecil ini menghidap ketumbuhan dalam mulut.

Isteri melahirkan puteri sulung ketika kandungannya, bayi di dalam perut sihat walafiat. Tapi apabila anak ini keluar melihat dunia (hari pertama), kami terima satu tamparan yang sangat hebat. 

Dilahirkan pada usia kandungan 31 minggu, berat hanya 1.3kg dan memiliki ujian kesihatan setelah keluar dari rahim mamanya.

Semasa melahirkan pun, mama tak sempat nak peluk. Team di Labour room terus bawa ainul ke satu bilik (emergency) untuk beri bantuan pernafasan.

45 minit pertama hidup ainul yang begitu struggle, ainul cuba bernafas tapi tidak boleh sebab ketumbuhan sudah menyekat salur pernafasannya di mulut. Ketangkasan para doktor di Hospital Besar Melaka, akhirnya dapat memberi peluang ainul bernafas dengan menebuk lehernya (Trachea).

Kelas Ahmad Safiuddin lagi, hanya selepas tiga bulan barulah dia dan isteri berpeluang buat kali pertama memegang dan memeluk Ainul.

Usia Ainul 3 bulan baru kami dapat angkat, peluk dan cium Ainul. Gambar mama tengah kendong ainul, itu lah kali pertama mama dapat sentuh kulit ke kulit. Iya, selepas 3 bulan.

Sepanjang 3 bulan itu kami hanya mampu tengok dari luar inkubator saja. 3 bulan Ainul dalam NICU. Tiub-tiub sangat banyak waktu itu. Hampir keseluruhan tubuh badannya dipenuhi tiub dan wayar.

Jujur mengakui sudah ‘berputus asa’ pada awalnya, namun kekuatan Ainul akhirnya membuatkan Jadi kuat

Apa pun ujian datang ketika itu, Ainul sentiasa senyum. Maaf Ainul jika dahulu walid pernah berputus asa. Walid terlalu memandang rendah terhadap ainul yang sangat kecil ketika itu.

Walid rasa ainul terlalu kecil dan lemah untuk harungi ujian tersebut. Rupanya bukan Ainul yang Allah nak uji.

IKLAN

Tetapi Allah swt nak uji walid dan mama. Sebenarnya yang paling lemah ketika itu adalah walid. Ainul sangat kuat. Walid yakin, walaupun Ainul sakit ketika itu, Allah swt dah angkat rasa sakit tu sejak ainul keluar lihat dunia.

Cuma Allah swt tinggalkan kebesarannya untuk walid melihat keadaan anak walid ni untuk meminta pertolonganNya.Alhamdulillah. Saya lebih bersyukur pada hari ini.

Semasa Ainul tengah struggle dahulu, Ainul tak pernah sekali pun merengek-rengek atau menangis sebab sakit. Ini lah kebesaran Allah swt.

Tarikh 13 Ogos pastinya mmeninggalkan seribu satu memori buat Ahmad Safiuddin dan isteri. Ainul adalah anugerah terindah dari Yang Esa buat mereka suami isteri.

Tarikh hari ini, pada 3 tahun lepas telah mengubah banyak perkara dalam hidup saya dan isteri. 

IKLAN

Alhamdulillah, perjalanan dan pengalaman yang mematangkan kami. Dibantu pula oleh Doktor-doktor yang sangat hebat menyelamatkan nyawa anak kami ketika itu. Alhamdulillah. 

Hari ini, 13 Aug 21 anak ini sudah membesar bak juara. Walaupun perkembangannya tidak sama seperti rakan-rakannya yang lain, tapi kami sangat berbangga dengan progressnya pada hari ini. 

Terima kasih Ainul Mardhiah. Walid, Mama, dan semua orang sayang kakak. 

Happy birthday permata hati walid! Walid lelaki pertama yang akan sentiasa lindungi dan sayangi kakak sampai hujung nyawa.

Cukup cerita sampai sini sahaja.

Banyak lagi “peperangan” lain yang ainul lalui selepas itu.

Cukup walid katakan, Ainul ini punya semangat juang yang sangat tinggi. Walid pernah mengalah, walid pernah give up, walid pernah putus asa, apabila diberi ujian bertimpa-timpa. Lepas satu perkara, datang lagi perkara lain, tapi waktu itu Ainul tetap bersemangat. Walid fikir Ainul akan tewas, tetapi tidak.