Perkahwinan ikatan dua hati dalam melayari alam rumah tangga. Dua insan yang berbeza hidup sebumbung dan berkongsi segala-galanya. Suami sebagai pemimpin dan ketua keluarga, manakala sang isteri sebagi suri yang menjadi pembantu kepada pemimpin.

Sebagai suri dalam rumah tangga, sudah pasti menuntut banyak pengorbanan dari seorang wanita yang bergelar isteri dan juga ibu. Justeru, sang suami patut menghargai setiap apa yang isteri lakukan.

Tidak perlu hadiah atau barangan mahal, memadai dengan perhatian, ucapan terima kasih dan paling penting menghargai apa yang isteri dan ibu kepada anak-anak mereka lakukan.

Perkongsian wanita ini cukup menggambarkan betapa penghargaan itu cukup bermakna. Hilang segala penat dan letih tatkala menerima ucapan yang cukup ringkas namun besar maknanya. Betapa ajaibnya ucapan TERIMA KASIH dari seorang suami itu buat seorang isteri.

Namun, tidak bermakna tidak perlu langsung sebarang hadiah dari suami untuk isteri. Sesekali buat kejutan tanpa perlu yang mahal-mahal pun pasti isteri akan gembira dan tersenyum lebar. Tak percaya cuba buat nanti ya.

Sebelum itu, jom baca perkongsian dari Intan Dzulkefli ini. Moga memberi manfaat kepada pasangan lain di luar sana.


Langit gelap seakan mahu meruntuhkan air. Resah hati apabila melihat jam, sudah tiba waktu menjemput anakanda solehah.

“Bismillahi tawakkaltu ‘alallah,” bisik bibir sambil menyarungkan kasut ke kaki Insyirah. Tiada pilihan. Kereta dibawa suami ke tempat kerja. Payung besar ada di bonet.

Berbekal payung kecil merah jambu bercorak strawberi kepunyaan anakanda, langkah kaki laju menapak menuju ke sekolah Maira sambil melayan Insyirah yang becok bertanya itu ini.

Tepat seperti yang dijangka, hujan titik demi titik mula turun waktu tiba di bawah pokok depan sekolah.

Apa lagi, berlarianlah sambil mendukung Insyirah menuju ke tepi sekolah ada rumah yang sudah direnovasi, berbumbung tambahan dan bertangga untuk berteduh.

MasyaAllah. Hujan terus lebat seolah dicurah-curah melalui tempayan yang sangat besar dan penuh air. Kami berdiri di atas tangga, taklah basah kuyup terkena air.

Dalam pada itu mata ini nampak satu persatu kereta ibubapa yang lain menjemput anakanda masing-masing.

 

‘Ya Allah, harapnya kakak tak menangis.’

Lama menunggu hujan reda. Sampai Insyirah yang mulanya ceria menyanyi mula menghulur tangan minta didukung sebab sudah penat berdiri.

Rasanya lebih kurang 45 minit berlalu, hujan sudah tidak terlalu lebat. Tetapi payah juga jika mahu mendukung Insyirah sambil pegang payung dan dukung kakak juga sebab tak ada tempat berteduh depan sekolah. Basah jawabnya nanti.

“Adik tunggu sini kejap boleh? Ummi lari ambil kakak kejap nanti ummi dukung adik semula ya?”

Insyirah yang baru 2 tahun tersenyum mengangguk sambil menunjukkan isyarat ‘bagus’. Ummi positif, insyaAllah kejap je nak ambil kakak. Bukan jauh pun. Nanti lari cepat-cepat semula ke adik.

Berlarian ke depan sekolah yang cuma sejengkal. Nampak kakak di sebalik pintu kaca sedang duduk di kerusi. Mukanya nampak penat, sedih pun iya juga.

Sebaik melihat ummi, dia tersenyum lebar dengan mata bersinar.

‘Allahu, kesian anak ummi,’

Sementara menunggu dia menyarung kasut, melayan pertanyaan dan cerita cikgu, ‘dum!’ berdentum bunyi guruh.

“Terima kasih cikgu, maaf saya lambat ambil Maira,” kata ummi.

Kemudian bergegas mendukung Maira menuju semula ke adik Insyirah. Sambil itu mulut Maira pun becok bertanya kenapa lambat menjemputnya hari ini.

Di belakang rumah tadi, nampak adik didukung.

“Menangis dia takut guruh..” ujar insan yang baik hati menenangkan anak solehah. Beliau tuan rumah yang duduk di dapur dengar adik menangis, lalu mendukung adik. Sebaik nampak ummi mendekat terus makin laju esakannya.

Ummi menurunkan kakak di tangga. Lalu mengambil adik. Memujuk keduanya. Jiran yang baik hati meminjamkan payung yang lebih besar.

“Terima kasih banyak-banyak ya…” ucap ummi terharu kebaikan hati wanita itu. Berjalanlah sambil mendukung adik dan kakak. Jarak tak jauh pun dengan rumah tetapi bila mendukung kedua puteri rasa jauh pula tiba-tiba.

Fuhhhhh.. Dalam keadaan hujan yang masih renyai, Alhamdulillah akhirnya sampai juga ke muka pintu rumah. Semput ummi mendukung hampir 30kg puteri-puteri solehah.

Masuk ke rumah, terus mandikan anak-anak.

Lepas itu contact suami. Bercerita panjang lebar tentang peristiwa sebentar tadi seperti tipikalnya para isteri- yang semua hal pun mahu bercerita dengan suami.

Panjang bercerita kisah lama tunggu hujan lebat di belakang rumah jiran sampai lenguh kaki.

“Sorry yang…” balas suami.

Si isteri terus menyambung lagi bercerita kisah Maira hampir menangis tunggu ummi di sekolah. Kisah anak seorang lagi menangis takut bunyi guruh. Dan tak dilupakan kisah ummi berlarian sambil mendukung anak-anak solehah yang boleh tahan beratnya.

Ting! Mesej masuk.

“TERIMA KASIH YANG…”

Zup!

IKLAN

Eh hilang sudah ayat panjang berjela-jela dalam kepala, yang rancak mahu bercerita lagi tadi.

Semput, penat tadi pun lesap juga. Tiba-tiba diganti rasa seronok seolah baru dapat perkhabaran gembira.

MasyaAllah….

Begitulah ajaibnya ucapan TERIMA KASIH dari seorang suami itu buat seorang isteri.

Simple sangat ayatnya. Namun besar sangat impaknya buat seseorang yang sayangkan kita.

TERIMA KASIH.

SORRY.

LOVE YOU.

Tiga ayat ringkas tetapi mampu mengubah emosi isteri sekelip mata. Fitrah wanita dia suka baca dan dengar kata-kata azimat seperti ini.

Sebab itu bila pasangannya ambil mudah, jarang mengucapkan kata-kata ini, mereka akan membebel, mereka memberontak, mereka marah. Muka mereka kelat.

Kerana apa? Sangka mereka kalian suami tak nampak dan tak pandai menghargai pengorbanan mereka.

Kalian tak sayang mereka.

Iya, kadang hal tersebut remeh sangat, seperti menyediakan makanan yang ringkas untuk makan malam, tetapi percayalah apabila ucapan penghargaan TERIMA KASIH suami ucapkan dengan senyuman, dalam hati mereka berbunga-bunga ibarat ladang Tulip KeuKenhof tahu?

Sebab apa? Sebab bagi wanita bergelar isteri, penghargaan suami itu juga adalah tanda cinta.

IKLAN

Dia suka nak dengar 3 ayat yang ringkas ini diucapkan kepadanya.

‘Terima kasih masakkan saya makanan.’

‘Terima kasih jagakan anak-anak.’

‘Terima kasih sebab tolong jemput anak-anak sekolah.’

‘Sorry susahkan sayang.’

‘Love you yang…’

Silap-silap tiba-tiba basah pipinya bila suami ucap kata-kata sebegitu.

Kalau kalian suami jarang ucapkan ayat-ayat ni, cuba lazimi mulai sekarang. Lihatlah sendiri kesannya bagaimana. InsyaAllah kalian akan nampak perubahan pada mood isteri, intonasi suaranya, layanannya pada anak-anak. Taklah asyik nak marah je memanjang.

Tak percaya cuba dulu.

Jujur, kiranya isteri asyik marah-marah, kurang senyum, asyik tak ada ‘mood’ , malas nak berbual, cuba koreksi diri. Mungkin itu kerana kalian sebagai suami terlalu jarang menunjukkan penghargaan melalui kata-kata.

Betul, isteri berkhidmat kepada suami dan anak-anak kerana inginkan redha Allah semata. Tetapi jangan lupa, mereka juga manusia biasa yang suka dibelai, dipuji, dipeluk, disayang. Emosi mereka memerlukan semua itu.

Mereka mengungkit kerana mereka terlalu mahukan kata penghargaan dari lelaki yang mereka cinta.

Kalau bukan dari suami mereka mengharapkan semua ini.. Siapa lagi kan?

Sayangnya kadang hal remeh sebegini ramai suami terlepas pandang hingga kadang isteri rasa dirinya ibarat pengemis yang meminta-minta.

Yang dikatakan para orang alim tentang hakikat suami perlu memberi nafkah batin, bukan semata bab jimak ya tuan-puan. Hal sebegini juga salah satu daripadanya.

Itulah dia, menggembirakan dan menenangkan hati isteri dengan kata pujian dan penghargaan. Kata sokongan dan kasih sayang.

Every woman deserves a man that will value her, respect her, that loves her and above all that will PROVE it to her.

Isteri yang dihargai akan menghargai. Isteri yang berasa aman tenteram hatinya akan mententeramkan dan menyejukkan hati suaminya. InsyaAllah.

After all marriage is about mutual respect, a healthy dose of admiration and never ending portion of love and grace. – Fawn Weaver

Intan Dzulkefli

Memori payung strawberi.

010419

#intandzulkefli

#notabaitulmuslim