Perginya seorang wanita bergelar isteri dan ibu kepada anak-anak yang masih kecil pastinya cukup terkesan untuk seisi keluarga meneruskan kehidupan tanpanya. Sama ada bagi si suami mahu pun anak-anak. Sekelip mata perjalanan hidup telah berubah 360 darjah. Begitulah yang dialami oleh Nazri Ahmad bila isterinya dijemput Ilahi pada tanggal 6 Februari 2021 yang lalu.

Apa yang lebih menyentuh perasaannya bila mana dia terbaca whatsapp Indah, anak perempuan mengadu tentang betapa dia sedih menguruskan pelbagai kerja di rumah. Sebagai ayah, hatinya seakan retak seribu dan merasakan betapa gagalnya menjadi ayah terbaik buat Indah.

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

IKLAN

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!Semalam baca whatsapp Indah.

Tapi dia bukan whatsapp ke saya. Ke orang lain yang dia selalu mengadu sekarang ni selain saya.

Hati retak seribu rasanya. Feels like a failed daddy.

Saya di Cheras on the way ke Bangi semalam masa ni, dan sepatutnya lepas setel di Bangi ada niat nak jumpa kawan sekejap di situ yang mai dari Kulim.

IKLAN

Tapi semua tu saya cancel. Perjalanan dari Cheras ke Bangi tu rasa macam jauh sangat. Dan dari Bangi patah balik ke Shah Alam tu speeding macam apa lagi. Lantaklah nak dapat surat speeding ka apa.

Nak cepat-cepat ja sampai rumah. Rasa macam Indah ni dah burn out. Luluh ja hati ni.

Dalam banyak anak, dia sorang ja yang betul-betul boleh buat abah jadi serba tak kena.

Harapnya ada sinar di sebalik semua kesedihan dan ketidakpastian dalam nak adapt semua benda baru ni.

IKLAN

Bahagia itu kita cipta dan akan datang sendiri nanti in sha Allah.

* Gambar pertama tu, tahun lepas. 2020.

Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!

Passed away. Sudden death | 6th Feb 2021

Saya tak pernah pun bebani anak dengan tugasan wajib di rumah handle adik-adik. Itu cuma rutin harian even semasa Natasha masih ada pun. In fact, tugasan tu mama sendiri yang assign for every kids of our own.
Pemergian mama tu satu yang mengejut tanpa sakit demam. Siang keluar buat kerja. Balik malam tu, tiba-tiba habis umur sampai ajalnya. Of course. Bebanan emosi masih terasa till now.
Rutin harian yang dah biasa pun, tiba-tiba jadi luar biasa letihnya. Rindu. Memori lama bersilih ganti datang dan pergi. Benda ni masih dalam proses healing.
Anak Ni Mengadu Keadaanya Tak Sama Setelah Ibunya Meninggal. Undang Sebak & Ramai Doakan Terus Kuat!
Untuk umur semuda dia 12 tahun. Mestilah ada masa rasa letih. And it is a good thing anyway bila dia ada tempat nak luahkan.
Parenting setiap orang berbeza-beza. Just don’t simply compare it between you and me. Kita mungkin dalam situasi yang sama. Tapi jalan berbeza-beza. Indah dapat tahu cerita ni tadi. Dia kata tak baik tau simply cakap sebarangan.

Sumber : Nazri Ahmad

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club