Memberi gajet seperti telefon pintar dan tablet kepada kanak-kanak kini sudah menjadi kelaziman bagi kebanyakan ibu bapa. Jadi tidak hairanlah permintaan seperti “Ibu, nak main handphone”, “Mama, adik nak phone”, “Ayah, nak tab” dan macam-macam lagi kita dengar bila anak berasa bosan di rumah. Pasti telefon atau gajet yang dimintanya terlebih dahulu.

Akibatnya, anak-anak berkenaan menghabiskan masa berjam-jam untuk meneroka segala aplikasi dan permainan dalam gajet berkenaan hingga ada ibu ayah merasakan anak-anak zaman sekarang sudah tidak pandai atau bermasalah untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan orang lain. Ini kerana dunia anak-anak hanya dirinya dan gajet!

Photo by Alireza Attari on Unsplash

Memberi respon terhadap hal tersebut, Dr Kamarul Ariffin Nor Sadan berkongsi pandangannya di Twitter dan pendapatnya itu menarik perhatian warganet terutamanya bagi mereka yang bergelar ibu dan ayah.

Apa yang pasti, jangan kita sebagai ibu ayah menuding jari mencari salah daripada pihak lain, namun lupa untuk menilai dan melihat sendiri punca semua ini berlaku.

Antara punca yang diutarakan olehnya yang menjadi anak seorang pendiam, pemalu, kuat meragam dan sebagainya yang dikaitkan dengan kesan penggunaan gajet oleh sesetengah ibu bapa, hakikatnya adalah sikap ibu ayah itu sendiri yang awalnya tidak sabar melayan karenah anak atau pun sibuk dengan urusan sendiri.

Jelasnya lagi, ibu ayah cepat berasa bosan bila anak ulang-ulang soalan dan akhirnya kita juga yang minta anak jangan bertanya lagi. Kalau jawab sekali pun soalan tersebut, kita akan jawab ala kadar, sepatah dua sahaja. Itu yang bila hendak senang, kita beri gajet kepada anak-anak biar mereka tidak mengganggu kita.

Maksudnya di sini, kita sendiri yang ajar anak-anak kita tentang cara komunikasi yang salah. Bila anak itu menjadi masalah sosial, kita salahkan pula sepenuhnya pada gajet.  Namun hakikatnya, pengawasan dan penggunaan yang betul boleh jadi platform yang baik untuk mendidik anak-anak.

Di dalam perkongsiannya juga, Dr Kamarul memberikan tip untuk ibu ayah agar dapat ‘tinggalkan’ emosi negatif dari tempat kerja di luar pintu dengan langkah-langkah berikut :

  1. Jangan terburu-buru masuk ke dalam rumah. Berhenti sejenak di luar pintu masuk rumah.
  2. Tarik nafas yang perlahan dan dalam sebanyak 5 kali.
  3. Bayangkan setiap kali hembus nafas tu emosi negatif yang berada dalam tubuh kita ikut keluar bersama hembusan nafas kita.
  4. Tutup mata dan rasakan kembali kenangan paling menenangkan dalam hidup kita contohnya kenangan mandi air terjun atau bercuti di pulau, atau kenangan pertama kali melihat anak kita semasa baru dilahirkan.
  5. Biarkan perasaan berada di air terjun, pantai atau pun semasa melihat pertama kali wajah bayi kita itu kembali ke hati dan minda.
  6. Bila dah rasa emosi negatif itu mulai kendur baru kita boleh melangkah masuk ke dalam.
  7. Sambut anak dengan senyuman dan peluk anak erat-erat sebelum berehat.

Sumber : Kamarul Ariffin Nor Sadan 

IKLAN