Kalau saya.

Berbanding sangat berjimat.
Tak berjalan ke mana-mana.
Tak langsung beli makanan sedap, beli yang murah sungguh.
Tak berbelanja untuk kebahagiaan sendiri.
Tak gembirakan anak-anak dengan berjalan sini sana.
Hidup dalam keadaan tak ceria, serabut, tertekan tanpa sedar, kerja dan kerja semata demi untuk menyimpan di masa akan datang.

Kemudian, dapat beli rumah tanpa hutang, di usia 50 Tahun.

Berbanding begitu.

Saya lebih rela, makan apa yang saya teringin nak makan, sekali sekala berjalan travel membahagiakan diri dan keluarga.

Membeli baju, reward diri sesekali enjoy-enjoy dan manjakan diri untuk berehat di hotel. Memberi pada yang memerlukan. Belanja anak saudara, adik beradik yang kekurangan. Walaupun tak mampu beli rumah, mungkin hanya menyewa, itu lebih saya sukai dan enjoy my life to the fullest.

Kita penuh duit dalam bank,
Namun anak-anak kekurangan kasih sayang, anak-anak tak ada memori menarik untuk dikenang. Kita berjimat dan menyimpan bersungguh, dengan harapan

“Nanti anak aku ada rumah. ada aset untuk aku tinggalkan…”

Ketahuilah. InshaAllah anak ada rezeki dia kelak. Allah sediakan.

Tapi, masa untuk bergembira, masa untuk dia ada memori kanak-kanak yang ceria, yang dia boleh cerita pada rakan-rakan tiada.

IKLAN

Saya lebih suka hidup yang gembira, bahagia, walau tak ada simpanan mana, cuma ada juga untuk kecemasan, yakin yang rezeki Allah sentiasa ada.

Berbanding ada duit banyak, beli benda itu ini cash, namun hidup tak ceria mana, tiada warna warni di sana. Rumah ada, namun tiada bahagia dalam isi rumah.

Kalau saya lah!

Biar kita takde duit full akaun bank.
Tapi we live our life to the fullest.

IKLAN

Supaya ketika hari kematian kita,
Kita tak cakap macam ni…

“Ruginya aku kumpul banyak harta, tapi aku abaikan anak, tak bawa anak jalan-jalan, tak bagi kenangan indah…aku kerja untuk bagi mereka selesa kelak…tapi mereka lebih inginkan kasih sayang, anak nak makan KFC pun aku sangat berkira…
I wish I make people around me happier…”

Tapi penting juga menyimpan, bukan joli sakan. Bergembira, namun masih sederhana. Hotel bajet pun dah mengembirakan, makan aiskrim murah pun tak tak kurang bahagia, pakai baju tak branded pun bukan tak bahagia.

Begitulah!

Sumber: Amalina Nudin