Satu perkongsian diulang siar oleh puan Ashikin Hashim menerusi laman facebooknya cukup menyentuh hati. Perkongsian itu dimuat naik satu ketika dahulu selepas terkesan dengan berita kematian sepasang suami isteri dalam satu kemalangan jalan raya.

“Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” Menurut Puan Ashikin, hebatnya ayat Allah ini yang mengingatkan kita, bukan hanya sekadar lafaz bila dengar khabar kematian. Sebaliknya ia adalah tanda peringatan oleh Allah SWT terhadap kita yang masih hidup ini.

KEMATIAN ITU PASTI: BAJU SUAMI YANG TERAKHIR AKU GOSOK
—————————————————————————————————

Edisi Repost

Mak-mak…

Allah berfirman di dalam surah Al Baqarah ayat 156

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”

Inilah ucapan istirja yang paling banyak saya dengar dan baca hari ini kerana perginya menghadap Allah, 2 orang insan yang dipanggil ibu dan ayah oleh anaknya yang bernama Hana Safiyyah iaitu pelajar Genius Aulad Seksyen 23 Shah Alam.

Peristiwa ini berlaku seolah-oleh ulangan kejadian yang menimpa sahabat kepada anakanda saya iaitu Daris yang juga kehilangan ibu dan ayah (termasuk adik bongsunya) di dalam satu kemalangan jalan raya sama seperti ibu ayah Hana Safiyyah.

Ucapan ini diucapkan apabila kita mendengar khabar dukacita (bukan hanya tentang kematian).

Hebatnya ayat Allah ini. Ayat yang mengingatkan kita, bukan hanya sekadar lafaz bila dengar khabar kematian. Kita yang hidup ini yang sebenarnya diperingatkan oleh Allah SWT 😭

Mak-mak…

Ucapan ini adalah ucapan untuk kita juga sebenarnya.

Kita kepunyaan Allah.
Suami kepunyaan Allah.
Anak-anak kepunyaan Allah.
Ibu ayah kepunyaan Allah.

Tiada pun milik kita. Allahu akbar 😭
Tiada yang milik kita. Allahu akbar 😭

Semua yang kita ada hatta suami yang paling kita cinta dan damba setiap waktu pun kita tak mampu nak pegang hati dia. Walau kita tembok dia sekukuh tembok besar China sekalipun takkan dapat kita menahan dan memegang hatinya.

IKLAN

Semua yang kita ada hatta anak-anak yang kita sayang dan jaga bagai menatang minyak yang penuh. Tak bagi walau seekor nyamuk gigit anak kita pun tak mampu kita ikat dan paksa dia dengar cakap kita.

Hati mereka Allah yang pegang.

Kita hanya mampu merayu, sembah sujud dan mohon kepada Allah untuk minta kepada Allah.

Maka apa yang kita bangga sekarang: suami romantik, anak bijak, rumah besar, kereta mewah, pekerjaan hebat.. Itu semua ihsan Allah. Itu semua hibah dari Allah.

Satu hari nanti kita bakal menghuni barzakh. Lebih lama dari kita huni dunia mungkin.

Allahu akbar 😭

Bila-bila masa Allah boleh ambil nyawa kita.
Tapi kita selalu alpa.
Kita leka dengan dunia.
Bangun tidur ingat dunia.
Solat kita susahnya nak khusyuk
Doa tak sungguh-sungguh.
Kita tak jadikan akhirat dan jumpa Allah itu matlamat kita
Ini semua saya 😭 Saya cakap pada diri saya sendiri.

Mak-mak…

IKLAN

Ramai yang risau kalau aku mati siapa nak jaga anak-anak aku.
Kalau aku dengan suami aku mati serentak macamana rumah, kereta, duit, anak-anak.
Kalau aku yang pergi dulu, suami aku kahwin lagi ke.

Allahu akbar… Itulah fikiran kita. Betul tak mak-mak.

Saya pujuk diri.

Janganlah risau… Allah ada.

Allah sebaik-baik PERENCANA.
Allah sebaik-baik PERANCANG.

Dari kita mati sampai ke siapa yang menjaga apa yang kita tinggalkan semua Allah dah susun atur cantik.

Jom lah mak kita teruskan hidup ini.

Semoga Allah bagi senafas lagi buat kita untuk terus berbakti kepada keluarga.
Mungkin hari ini hari terakhir kita gosok baju suami kita.

Selamat malam.

Sumber: Ashikin Hashim