Jika rezeki itu melimpah ruah pastinya kehidupan mereka dipenuhi dengan redha pasangannya dan juga ibu bapanya.

Sebagaimana perkongsian yang dipaparkan oleh pegawai perubatan ini, Dr Ezairy M. Sallih ini ada benarnya. Moga kita muhasabah diri untuk menjadi pasangan dan anak yang baik kepada ibu bapa.

Pernah tak jumpa orang yang sibuk berbelanja. Setiap bulan melancong. Setiap minggu tidur hotel. Boleh ada dua tiga buah rumah. Suami dan isteri bekerja siang malam, kerjanya pun stabil, kerja kerajaan. Boleh pakai kereta setiap seorang.

Tetapi orang macam ini masih rasa belum cukup simpanannya. Rasa belum ada lebihan wang untuk diberi kepada ibu dan ayahnya.

Member seorang lain ini, walaupun kerjanya tak seberapa, tak ada kerja yang tetap. Kais pagi, makan pagi. Kais petang makan petang. Seorang suri rumah contohnya yang mengharap wang si suami. Tetapi mereka ini mampu memberi wang bulanan kepada ibu ayah mereka.

Bahkan, simpanan mereka adalah jauh lebih banyak berbanding mereka yang bekerja. Mereka tidak ada alasan,”tak cukup duitlah… duit gaji selama ini pun cukup-cukup makan saja,”

Dan hidup orang seperti ini kita lihat mudah sahaja. Kita nampak mereka ini sentiasa murah rezeki dia. Kita rasa pelik sebab kerjanya biasa-biasa atau si suami sahaja yang bekerja, tetapi orang seperti ini cukup serba-serbi.

IKLAN

Redha orang tua

Gambar sekadar hiasan

Sebenarnya, Kalau setiap bulan masih mampu bercuti, tidur di hotel, boleh berbelanja di mana-mana, maknanya tidak ada alasan untuk kita memberi kepada orang tua kita.

Pokok pangkalnya, hendak atau tidak. Kalau kita seorang anak yang betul-betul meletakkan ia sebagai suatu prioriti kita, maka dapat saja gaji kita akan letakkan sedikit wang untuk belanja dapur ibu dan ayah di kampung. Kita akan jadikan ia kepentingan nombor satu. Tak perlu banyak sebenarnya, sekadar tanda kita beringat kepada mereka.

IKLAN

Zaman serba canggih ini tak ada alasan untuk kita memberi. Guna hadphone di hujung jari pun boleh lakukannya.

Sempena bulan baik ini, ada yang mungkin dah sampai ke kampung halaman, sudah jumpa pun emak ayah, jom kita semak semula diri kita. Di mana dan bagaimana diri kita sebagai seorang anak.

Semoga kita menjadi anak yang lebih baik.

Dr Ezairy M.Sallih
Seorang anak dan ayah