Sesungguhnya pertalian di antara ibu bapa dan anak ialah salah satu hubungan yang paling kuat dan tiada penghujungnya. Malah ada ibu bapa sanggup melakukan apa sahaja untuk menuruti kemahuan anak tersayang. Namun, apabila anak dijaga sepenuh hati, sebaliknya apabila semakin meningkat matang, anak menjadi degil, tak dengar cakap, naik kepala sehingga menjadikan ibu bapa seperti hamba.

Tidak harus dibiarkan situasi ini berlaku, anda harus bertindak supaya anak tahu menghormati orang tuanya. Ikuti panduan yang bermanfaat melalui perkongsian dari Pakar Kekeluargaan, Keibubapaan Dan Kasih Sayang, Ibu Rose yang berpengalaman dalam memberi motivasi mengenai kekeluargaan.

3 RAHSIA ELAK ANAK JADI ‘ANAKKU SAZALI’.

Ramai ibu bapa yang sangat sayangkan anak boleh memasuki perangkap menjadi hamba anak seperti ayah dalam cerita ‘Anakku Sazali, bila mereka tidak tahu 3 perkara ini.

Mereka kemudian bertanya diri, “Mengapa anak-anak yang disayangi sepenuh hati menjadi degil, naik kepala dan jadikan aku ni macam hamba!

Sayang anak bukan bermaksud menjadi hamba mereka! Ingat tu. Kita jadi pemimpin bukan menjadi hamba mereka. Kita perlu bijak mendidik, membimbing dan membawa kehebatan mereka.

Pertama, bila kita sebagai ibu bapa sayang kepada anak-anak kita, tidak bermaksud kita mesti mengikut segala telunjuk mereka. Lihatlah apa yang diminta.

Tunaikan jika itu memang berpatutan. Contoh, meragam nak main handfon…tak perlulah beri. Just say know kindly dan jangan beri. Melalak atau dia menjerit; teruskan cekal hati dan bayangkan bila dia besar nanti tanpa anda ikut semua kehendak dia yang tak perlu tu sekarang, dia menjadi anak yang bijak menggunakan pilihan hidupnya. Anda nak anak begini kan? Anak yang bijak mengawal nafsu? Oleh itu sabr dan cekal hati jangan mengikut apa sahaja yang anak hendak.
.
Kedua berani melalui apa orang kata.

Jika anak meragam hendakkan barang berguling-guling di lantai kedai, angkat dia dan bergerak dari situ. Walaupun orang kata anda tak berperikemanusiaan. Cuma janganlah anda pun menjadi orang hilang akal di situ. Lakukan dengan tenang. Usah peduli apa orang nak komen.

IKLAN

Jika dia meronta pegang dia kemas-kemas. Elakkan dari membebel, menengking walaupun pada ketika itu, anda mahu sahaja memukulnya agar dia diam, elakkan dulu. 
.
Cuma tinggikan sedikit suara untuk dia faham anda mahukan anda ‘in-charge’ dan bukan dia. Sekarang ini, dia sedang power struggle dengan anda. Lagi anda tenang lagi mudah anda mengawalnya. Lagi anda serabut, lagi mudah dia mengawal anda. Sabar.

Kalau anda suka emas dan berlian, Sabar itu lebih dari emas dan berlian. Anda akan tengok hasilnya nanti bila anak dah besar, dia menghormati anda sebagai ibu atau bapa. Hormat kata-kata anda dan senantiasa mahu menjadi anak yang membanggakan

Ketiga, berkata TIDAK dengan penuh kasih sayang dan TEGAS.

Tegas bukan garang.

Tegas itu garang adalah fahaman yang salah dan menghancurkan. Menjadi ibu bapa tidak perlu garang tapi perlu tegas. Kerana anak-anak perlu tahu yang mana baik dan yang mana buruk dan memudharatkan. No means No. No drinking alchohol today and bila-bila.

IKLAN

No missing solat after 10 years old, then, now and forever. No snicking out of the house after 7 pm, unless receive permission from parents. Then it is not called snicking!

Oleh itu nak kata Tidak tu tarik nafas dan pada ketika itu, nyatakan, TIDAK dengan tegas tapi tak perlu menengking. Jika dia terus meragam, biarkan dulu. Jika ada air, bacakan doa dan basuhkan mukanya. Air boleh menenangkan. Bila dia sudah tenang, barulah anda menjelaskan mengapa anda tidak mahu mengikut kehendaknya.

Jika dia tidak juga tenang, bawa balik dan lakukan sesuatu yang berbeza untuk menukar keadaan ‘state’ dirinya. 
Selalu yang menjadi masalah dan mengapa anak memanjat kepala ialah ketidaktegasan. Sekejab boleh, sekejab tidak. Mula-mula tidak beri, tapi bila dia mengamuk dan meragam, lalu diikutkan kehendaknya. lama-lama dia sudah tahu strategi apa yang dia hendak menggunakan kepada anda.

Remember being firm is about being loving. Ingat, ketegasan ialah kasih-sayang.

Salam Kasih,
Ibu Rose.
Empower With Love.
Jadilah ibu bapa yang bijak, cemerlang dan berwawasan. Itulah First Class Parents, pembentuk dunia sejahtera hari ini dan masa hadapan.

Sumber: FB Ibu Rose – Mesejnya Kasih