Kehidupan ini sentiasa diuji dengan pelbagai perkara, bahkan ujian itu juga sudah sebati dalam diri setiap orang seperti merujuk kepada lautan yang terbentang luas, kadang-kadang tenang, sekali sekala dilanda gelora.

Terkini, kita semua berdepan dengan ujian berkaitan kesihatan yang cukup membimbangkan. Lantas, Pu Amin ada berkongsi serba sedikit berkaitan Raja Segala Penawar Racun Adalah ‘Taubat’. Ayuh kita selami coretannya dan bersamalah kita muhasabah diri untuk kebaikan bersama.

Ini perkongsiannya.


Raja segala penawar racun adalah ‘Taubat’.

Kalau anda nak tahu dulu pada tahun 478h berlaku wabak ta’un dan demam di iraq hijjaz dan syam . Banyak binatang mati di pedalaman, angin hitam datang ke kampung menyebabkan pokok tumbuh tumbuhan gugur. Semua orang takut dan panik.

Khalifa Al Muqtadi Bi Amrillah memerintahkan agar dilaksanakan amar makruf nahi mungkar, alatan muzik yang melalaikan di pecahkan . Akhirnya penyakit demam,ta’un dan waba berlalu pergi (Lihat Al Bidayah Wa Nihayah 16/93)

IKLAN

Ramai yang takutkan Virus Covid 19. Hakikat nya Allah Swt yang menciptakan Virus ini , bukan untuk menzalimi kita , tapi mengingatlan kita tentang kebesaran Nya . Sekuat dan sehebat mana teknologi dan kepakaran manusia , ia tetap tidak mampu menandingi kehendak Allah Swt.

Yang sakit terkesan dengan penderitaan . Yang berniaga terduduk jatuh kerugian . Apa logik penawar taubat dengan virus ? susah nak diterima akal , tapi itulah jawapan nya . Tuhan nak kita bermunajat , dekat dan terus dekat . Nampak mudah , tapi berat .

IKLAN

Hentikan segera acara maksiat . Ajak lah manusia untuk duduk menghadap kiblat . Tuhan tak pernah tidur . Teruskan berdoa . Merintih ketakutan hanya pada Allah Swt . Ingatlah Sabda Rasulullah Saw , semua penyakit dan racun ada ubat nya . Bertawakal kita . Sedia , usaha , redha menghadapi sebarang kemungkinan .

Ya Allah ! Peliharalah kami !
Ya Allah ! Ampunkan kami !
Berkat Jumaat penghulu segala hari , maka turunkan segera ubat dan penawar bagi racun Covid 19 ini !
Ya Allah ! Makbulkan doa kami !

sumber : PU Amin