Sabar itu cukup mahal, sabar itu juga indah. Dan kesabaran wanita kesayangan Negara ini nyata cukup berbaloi. Selalu bersangka baik dengan Dia Yang Satu, jangan putus berdoa dan  selama 11 tahun dia  tidak pernah berhenti berharap bahkan sentiasa berdoa untuk diberi peluang menjadi seorang ibu.

Setiap hari, setiap masa bahkan setiap waktu mustajab doa dimakbulkan, beliau tidak ketinggalan untuk meminta padaNya. Allah akan berikan yang terbaik pada hari, tarikh yang betul.

Akhirnya doanya dimakbulkan. Naluri keibuan terserlah dalam diri wanita bernama Siti Nurhaliza Taruddin ini tatkala pertama kali berpeluang mendukung zuriatnya sendiri.

“Alhamdulillah, doa yang selama ini saya tadah dijawab jua dan memang inilah impian saya nantikan selama ini. Selama ini saya dok usap perut dan kini sudah ada di depan mata. Mendidik anak bukan mudah tetapi ia amanah dan dugaan pada kita. Saya sentiasa ingatkan diri untuk berikan yang terbaik untuk anak.

“Pengalaman melahirkan secara pembedahan dan alhamdulilah walaupun tumpah darah, tetapi hari ketiga dah kuatkan diri dan semangat untuk berjalan. Tiada apa yang lebih kuat sebagai  seorang wanita apabila melahirkan kerana apabila melihat bayi di depan mata memang segala kesakitan hilang.

“Saya sentiasa berdoa semoga diberi peluang untuk menjadi seorang ibu, menikmati pengorbanan seorang ibu dan doa saya selama 11 tahun untuk memberi peluang saya menjadi seorang ibu akhirnya dimakbulkan. Walaupun menanti bertahun namun Allah mendengar doa itu dan saya amat bersyukur dan berterima kasih kepada ibu kerana melahirkan saya dan ibu mentua saya kerana melahirkan suami saya.

“Ini adalah satu anugerah yang sangat terindah dalam hidup saya. Saya sangat hargai dan pengalaman yang sangat nikmat walaupun ada komplikasi tetapi Allah permudahkan segalanya. Doakan yang terbaik untuk saya menjadi ibu yang baik, isteri yang mithali dan anak yang baik untuk ibu dan mentua saya. Dan saya bersyukur dengan kehadiran Siti Aafiyah Khalid dalam hidup saya dan suami.

“Aafiyah itu membawa maksud segala-gala maksud yang baik. Ilham nama anak kami diperoleh ketika kami di tanah suci mekah apabila doa yang dibaca ada menyebut perkataan tersebut. Malah, doa pendek tersebut bukan sahaja suami nampak tetapi tak sangka setiap hari ada sahaja orang yang menghantar doa yang menyebut tentang nama yang sama kepada saya.

IKLAN

“Itulah yang menjadi pencetus untuk kami memilih nama Siti Aafiyah Khalid. Terima kasih atas semua doa kepada saya Aafiyah selama ini. Cuma kini cabaran saya adalah untuk menyusukan Aafiyah. Saya berjaga malam untuk menyusukan kerana ragam Aafiyah tak banyak Cuma siang dia banyak tidur malam berjaga. Dia juga banyak menyusu tetapi saya tidak kisah kerana mahu dia sihat.

“Saya tidak minta apa-apa asalkan diberikan kesihatan dan kekuatan untuk mengharungi sepanjang berpantang.  Soal anak terkenal sekarang, saya tidak boleh buat apa-apa kerana ibu Aafiyah seorang selebriti dan nak tak nak dia kena tempias.

IKLAN

“Lagipun bukan saya sahaja yang menanti bahkan peminat semua juga demikian. Itu yang membuatkan dia menjadi terkenal. Saya suka dengar jika Aafiyah panggil saya ibu, lembut sahaja bunyinya.

Aafiyah dilahirkan secara pembedahan dengan berat 3.55 kilogram di sebuah pusat perubatan swasta kira-kira jam 8.17 pagi pada 19 Mac lalu.