Ibu bapa mana yang tidak sedih dan pilu apabila anak yang baru setahun dicurahkan kasih sayang, kini sudah kembali kepada PenciptaNya. Sementelah ‘pemergiannya’ adalah mengejut tanpa sebarang tanda.

Itu yang dikongsikan oleh seorang pengguna Facebook, Bustaman Rusli yang baru kehilangan anak perempuan bongsunya akibat jangkitan kuman dalam darah.

Di dalam perkongsian tersebut, Bustaman memberitahu, anak perempuannya sangat baik dan tidak pernah rasa susah membesarkannya  walau sesaatpun. Malah sebelum ini, kesihatan arwah sangat elok dan tidak memiliki apa-apa penyakit yang serius.

Namun, segalanya bermula selepas dia mengalami demam pada hari Jumaat awal bulan Mei lalu. Setelah bawa berjumpa doktor, arwah disahkan hanya mengalami demam biasa dan namun ada kemerah-merahan pada tonsilnya. Perkara ini berlarutan, dan hari seterusnya bawa anak tersebut untuk ujian darah.

Ketika itu, doktor yang merawatnya mengesan ada sedikit kehadiran kuman dalam darah dan keadaan masih terkawal. Cuma perlu berikan ubat antibiotik mengikut waktu yang ditetapkan. Pada malam itu, arwah tidak dapat tidur dan sentiasa merengek. Mungkin itu adalah satu isyarat bahawa dia akan pergi buat selamanya.

“Pukul 8.30am kami ke bahagian kecemasan IIUM Medical Center. Terus di rujuk red zone. Keadaan Rania amat kritikal. Hanya rengekan kecil semacam memangil kami. Doktor berhempas pulas menyelamatkn Rania dgn melakukan pelbagai prosedur dan cpr. Tepat jam 10.30 pagi pada 8.5.2019 dah tercatat di luh mahfuz tentang pengakhirannya.”

Menurut Bustaman lagi, mungkin ini telah ditetapkan oleh Maha Pencipta untuk dia memiliki hanya anak lelaki sahaja. Semoga Rania menunggu mereka di pintu Syurga nanti. Tenanglah di Sana.

 

Berikut luahan hiba dari ayah arwah rania menerusi laman facebooknya.


Salam sayang utk kenangan abadi bidadari syurga kami Haisha Rania..
Haisha =kehidupan, sihat, riang.
Rania = kesenangan, kesukaan, ratu. 
Pinjaman Allah kpd kami utk setahun sahaja.. 27.5.2018 – 8.5.2019

Fikiran masih keliru, lidah masih kelu. Betapa kami harapkn ini hanya lah sebuah mimpi.

IKLAN

Bgn pagi tercari cari helaian tawa yg biasa dihidangkan kpd kami. Bagaikn suatu semangat utk kami bile dihidangkan dgn coret wajahnya.
Namun semua itu x kan muncul lg. Kami redha ya Allah dgn Pinjaman ini. Setiap yg hidup akan pasti dipanggil kembali kepada sang pencipta.. Tidak lwt dan tidak cpt sesaat pn.

Rania anak baik, x penah pn kami rasa ssh dgn kehadirannya. Rania x de sejarah kesihatan yg buruk, x penah warded, xde apa2 penyakit. Pemergiannya btul2 sekelip mata. Bermula dgn kami rasa deman biasa pd hari jumaat ari tu 2.5.2019. Mlmnya kami bawa ke klinik dan doktor just ckp maybe deman biasa dan ada kemerahan pd tonsilnya. Seterusnya deman still on off dan kami bawak lg ke KK Beserah pd hari isnin utk blood test.

Doktor yg merawatnya mengesan ada sedikit kehadiran kuman dlm darah dan keadaan masih terkawal.. Just perlu on antibiotic je.. Kami akur Dan ikut apa yg di suruh dgn maintain bg antibiotic on time.

Namun kemuncak pd hari rabu pukul 3am, Rania mula lain dr kebiasaan.. Rania x dpt tido lena, merengek sesekali, tidak mahu tido.. Rania semacam memberi kan isyarat utk kami bersamanya, utk sisa waktu terakhir..

IKLAN

Pukul 8.30am kami ke emergency iium Medical Center.. Terus di rujuk red zone. Keadaan Rania amat kritikal.. Hanya rengekan kecil semacam memangil kami. Doktor berhempas pulas menyelamatkn Rania dgn melakukan pelbagai prosedur dan cpr.. 10.30 pagi 8.5.2019 dah tercatat di luh mahfuz tentang pengakhirannya..

Kami kelu.. Bagaikn gelap dunia ni bila melihat sekujur tubuh yg kami belai selama setahun tidak bergerak, kaku.. Kami masih mengangap Rania hanya tido utk berehat. Berehat sambil menunggu kedatangan kami di pintu syurga nanti InsyaAllah.. Rania berehatlah..

Papa mama redha dan sentiasa ingat setiap saat kenangan kita bersama.
Hanya gambar, video, pakaian, Rania je menjadi pengubat rindu papa mama skrg.

Sumpah papa dan mama rindu kn mu.

Sumber: Bustaman Rusli