Selepas empat dekad mengabdikan diri sebagai pembancuh kopi, tiba-tiba dia diberikan notis tiga bulan. Tidak kata yang mampu diluahkan ketika itu.

Bayangkan selama 40 tahun itu, gaji bulanannya paling tinggi pernah dapat adalah RM1,500 sahaja. Malah, disebabkan bertukar pemilik kedai makan, gajinya turut berubah kepada RM1000. Untuk pendapatan sebegitu, lelaki ini terpaksa bekerja sehingga 12 jam sehari.

Namun, ujian berat terpaksa dilalui. Ali Kopi, tukang bancuh kopi di kedai makan di Kangar sejak 40 tahun lalu akhirnya diberikan notis tiga bulan oleh majikan yang akan menamatkan perkhidmatannya kerana PKP.

Namun, kecekalan ayah kepada empat cahaya mata itu cukup dikagumi. Biarpun diuji sedemikian, namun dia sesekali tidak menyalahkan takdir. Usai ditamatkan perkhidmatan, dia memilih untuk membuka warung dinamakan ALI KOPI di Kampung Kechor, Kangar. Kisah Ali Kopi ini dikongsikan saudara Mohd Fazli Zainul Abidin  menerusi laman facebooknya.

Syukur dengan kemahiran yang ada, Ali mengambil keputusan membuka kedai miliknya sendiri di perkarangan rumahnya dengan menjual air bancuh, semestinya kopi dan roti bakar telur gedik.

Pelangi indah yang diberikan sang Pencipta buat Ali terus memberikan tapak lebih kukuh apabila dia turut menyewakan beberapa lot gerai untuk bersama-sama memeriahkan kedainya dengan pelbagai menu.

Sebelah pagi ada nasi lemak, kemudiannya goreng-gorengan dan juga makanan berasaskan sup.

Menariknya juga, warung Ali Kopi ini turut menjadi tempat persinggahan buat peminat sukan basikal. Ini membuatkan Ali menyediakan tempat parking basikal bagi memudahkan pelanggan kumpulan ini.

Inilah dikatakan rezeki warga emas yang usianya menginjak senja itu, walaupun warungnya terletak kira-kira 1km ke dalam kampung, tetapi rezekinya tidak putus, ada sahaja pengunjung.

Menurut empunya diri lagi, ucapan  terima kasih dan syukur tidak terhingga atas bantuan yang diberikan oleh Raja Muda Perlis yang banyak membantunya.

Semasa perbualan kami, satu perkara yang Ali amat terharu, “saya tak dapat buka kedai macam ini kalau Tuanku Raja Muda Perlis tak bantu, baginda lah yang bantu beli bumbung dan beberapa kelengkapan bagi saya mulakan perniagaan ini.

Malahan baginda sendiri pernah datang minum kopi di kedai saya”.

Bersungguh-sungguh Ali menunjukkan kepada saya gambar kunjungan Tuanku Raja Muda Perlis ke warungnya itu.

Ali Kopi beroperasi jam 7 pagi hingga 9 malam dan tutup pada hari Isnin sahaja.

Semoga rezeki Pak Ali terus melimpah ruah, jom support. Nak cari lokasi? Apa ada hal, call saja Ali Kopi – 01158502107

IKLAN

Sumber: Fazli Zainul

ARTIKEL MENARIK: Rupanya Ada Tempat Letak Pewangi Dengan Betul, Barulah Satu Kereta Berbau Harum. Ini Caranya!