Siapa sangka, birthday yang disambut gembira bersama anak-anak dan isteri menjadi kenangan terindah yang tidak akan dilupakan buat selama-lamanya.

Perkongsian wanita bernama Nurul Husna yang kematian suami akibat sakit jantung benar-benar mengubah segalanya.  Sang suami yang menjadi nadi rumahtangga pergi tanpa sebarang pesan.

Our last family portrait bersama arwah. 

29 Mei 2022, 28 Syawal 1443H (Ahad) 

Kami sambut 2 hari awal birthday arwah disebabkan ada kekangan masa. Masa ni, arwah tak tunjuk langsung tanda yang pelik. 

Dia tetap sama macam selalu. Happy go lucky, makan lalu, tak merungut sakit, tak dak perkataan atau ayat yang luar biasa pon yang akan membuatkan kita rasa ada sesuatu yang tak kena. 

31 Mei 2022, 30 Syawal 1443H (Selasa) 

‘Happy Birthday Papa’. 

Kebetulan arwah perlu selesaikan urusan kerja di Johor. Aku bila ada hari² penting macam ni yang memerlukan perjalanan yang jauh, aku mula tak sedap hati. Tapi memikirkan demi sesuap nasi kami anak beranak, aku izinkan. 

Arwah sampai dari Johor dalam pukul 10.00 malam. Dia pegi lepak makan dulu dan balik rumah dalam pukul 11.15 malam. 

Aku dan anak² dah standby kek belakang pintu, nak surprise kononnnya.  

Zieya ada ada tanya, 

“Mama, kenape kite nak potong kek papa lagi, kan kita dah potong kek hari tu? “

Lancar ja mulut aku menjawab,

“Antara mama dengan papa, kita tak tau sapa yang akan meninggal dulu. Selagi ada masa, kita ambik peluang untuk raikan hari² istimewa macam ni” 

Dan malam tu berlalu dengan penuh gelak ketawa kami anak beranak. 

1 Jun 2022, 1 Zulkaedah 1443H (Rabu) 

Arwah uruskan anak² yang bersekolah macam biasa. Aku pulak pegi pejabat, last jumpa arwah pagi tu ja, aku salam dan bergegas sebab dah lambat. 

Pukul 1.41.petang, aku masih berwhatsapp dengan arwah. Pukul 3.30 petang aku whatsapp tapi tak da respond. Masa ni langsung tak rasa apa sebab aku andaikan arwah mungkin sibuk uruskan anak kecil kami, Hafiya. 

Pukul 5.20 petang, aku sampai rumah. Dari luar dengar suara Hafiya nangis, bukak pintu tapi berkunci. Dah rasa pelik kenapa pintu berkunci. Selalu petang macam ni pintu tak kan berkunci sebab arwah dah keluar ambik anak² balik kafa. 

Buka ja pintu rumah, ada sesusuk tubuh yang sangat aku kenali dah terbaring kaku, dihujungnya ada anak kecil yang menangis, entah untuk berapa lama aku tak pasti. 

Allahuakbar. 

Aku berlari dapatkan arwah. Aku pegang tangan, aku pegang leher, aku bukak mata arwah. Sejuk, tiada respond dan tanpa sebarang nadi. Hati aku kuat mengatakan yang arwah dah tak ada. 

REDHA.

Pelan² aku capai anak kecil, aku call 999. Pihak berkenaan nak guide cara cpr tapi aku menolak, sebab hati aku kuat mengatakan arwah dah tak ada masa tu. Dengan anak yang tengah menangis mana mungkin aku ada kekuatan untuk buat cpr. Cuma aku mintak ambulance datang dengan segera.

Aku call anak buah arwah, family dan beberapa kenalan untuk datang rumah. Aku whatsapp dan call family untuk maklumkan keadaan arwah. 

Pihak ambulance sampai, depa mintak izin untuk buat cpr. Aku jugak mintak izin untuk uruskan Hafiya dan solat asar. Selesai solat, selesai jugak cpr, pihak paramedik maklumkan yang arwah dah tak ada. 

Innalillahiwainnailaihirajiun. 

REDHA, aku redha dengan ujianMu ya Allah.  

Aku tanyakan apa langkah seterusnya sebab aku tak dak pengalaman uruskan kes macam nie. Jiran² sebelah mula datang menjenguk, dan mula membantu mana yang patut. 

Dari urusan dengan pihak polis, surau, perbadanan Putrajaya, semua selesai dengan mudahnya, alhamdulillah Ya Allah. Jiran² tolong, komuniti Presint 11 tolong, family dan kawan² jugak tidak terkecuali. 

Bermula maghrib, ramai kenalan arwah, kenalan aku sendiri, jiran-jiran, family, yang jauh yang dekat memenuhi ruang rumah. Sungguh aku tak sangka terlalu ramai yang sayangkan arwah. 

Bagi yang bertanyakan apa sakit arwah, cukup aku simpulkan arwah meninggal disebabkan jantung. 

IKLAN

Dan malam berlalu dengan terlalu perlahan bagi aku. Mungkin untuk aku habiskan masa² akhir aku bersama arwah dengan sebaiknya. 

Sambil membaca yassin, baca al-quran, aku usap perlahan muka arwah, tangan arwah, badan arwah. Ya, ini kali terakhir aku berpeluang untuk berkhidmat untuk insan yang paling aku sayang. 

Tenangnya arwah, bersih mukanya. Lagi buatkan aku redha. Aku tau, arwah orang yang sangat baik. Dia dah jalankan tanggungjawab sebagai hamba, sebagai suami, sebagai papa, sebagai kawan, sebagai jiran, sebagai anak, abang ipar dan adik dengan sebaiknya.  

2 Jun 2022, 2 Zulkaedah 1443H (Khamis) 

Arwah dibawa ke Surau Al-Furqan, Presint 11 untuk dimandikan, dikapankan dan solat.  

Masha Allah bang, ramainya orang. Ramai yang sayangkan abang. Abang baik, semua orang cakap benda yang sama. Abang suka belanja makan dalam diam, abang mudahkan urusan orang, abang baik dengan semua. Subhanallah. 

Urusan disurau selesai dengan mudahnya. Pihak surau dan team pengurusan jenazah sangat membantu. Alhamdulillah.

Gambar sekadar hiasan

Perjalananan diteruskan ke Tanah Perkuburan Islam, Presint 20, Putrajaya.  

Sekali lagi, ramainya orang sayangkan abang. Masha Allah. Urusan pengkebumian berjalan dengan lancar, pihak perbadanan sangat menyantuni keluarga arwah dan menjalankan khidmat dengan sebaik mungkin. 

Talkin dibacakan, untuk iktibar dan peringatan untuk kita yang masih hidup didunia. 

Abang, selamat jalan ke negeri abadi. Ayang redha. Abang seorang yang sangat pentingkan keluarga, family man. Nak lepak makan dengan kawan² pon abang pastikan kami anak bini abang makan dulu. 

Abang sangat baik untuk ayang dan anak². Abang cuba penuhi setiap masa bersama dan keinginan kami tanpa rasa jemu. 

Allah jemput abang sehari selepas abang dah gembira menyambut birthday dengan ayang dan anak². Allah bagi pinjaman tak ternilai nie selama 12 tahun untuk kita bersama. Sayangnya Allah dekat kita kan bang. Dan yang pasti, Allah lebih sayangkan abang. 

IKLAN

Walaupun ayang tak tau macam mana saat² akhir pengakhiran abang, ayang tak tau pukul berapa abang pergi, ayang tak tau sebab apa abang boleh rebah.  

Tapi ayang pasti, abang hanya nak mudahkan urusan ayang dengan menguruskan jenazah abang. Semua tu tetap menjadi rahsia Dia, Maha Pencipta dan disaksikan anak kecil, Hafiya yang masih tak mengerti apa.  

Allahuakbar. 

6 Jun 2022, 6 Zulkaedah 1443H (Isnin) 

Hari ni genap 6 hari hidup kami tanpa kehadiran abang disisi. Ayang tau abang ‘ada’. Anak² semua okei, main dengan sepupu² bagi hilangkan rasa rindu kat abang. 

Cuma Hafiya, badan dah dedar. Rindu papa barangkali, tapi tak reti nak luah 🥺. 

Abang, doakan ayang kuat nak galas tanggungjawab sebagai mama dan papa. Doakan ayang berjaya pimpin anak² hingga ke syurga. Abang tunggu kami kat sana, ya. 

—————————————————————————-

Buat kenalan arwah, kawan² sekolah, kawan² politeknik, kawan² UiTM, kawan² bola, kawan² futsal, kawan² grab, kawan² proton, kawan² banker, kawan² lepak makan, kawan² rumah sewa dan semua yang mengenali, 

sekiranya arwah ada buat salah silap, saya bagi pihak arwah mohon ampun dan maaf dari hujung rambut hingga ke hujung kaki. Dan sekiranya arwah ada berhutang, mohon sangat² maklumkan kepada saya ya.

Buat keluarga tercinta samada keluarga sendiri dan keluarga mertua, jiran², kawan² yang mengenali husna dan yang sangat husna sayang, kawan sekolah rendah, kawan sekolah menengah, kawan rumah sewa, kawan poli, kawan uitm, kawan KSM, kawan KDN dan terutamanya kawan² JPK, terima kasih atas sokongan dan kasih sayang semua.  

Terima kasih atas keprihatinan dan kebajikan, terima kasih untuk doa² dan ucapan kekuatan. Terbukti husna tak keseorangan. 

Doakan husna terus kuat, demi anak² dan perjalanan masa depan. Mohon juga doakan arwah ya.

Big hugs. 

Assalamualaikum dan Al-Fatihah.

Sumber: Nurul Husna


ARTIKEL MENARIK: Tak Boleh Ikut Peraturan, Bersedialah Untuk Dihukum, Bukan Minta Dilayan Macam Raja

ARTIKEL POPULAR: “Teruja Nak Kongsi Berita Indah. Saya Hamil!.” Alahan Teruk, Dr Amalina Syukur Suami & Ibu Banyak Bantu

BACA INI JUGA : Neelofa Rancang Ikut Suami Sambung Belajar Di Tanah Arab & Dedahkan Bilal Persekitaran Baru!


Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  dan join keluargagader club