anak-yang-lagi-sedih

Sebagai ibu ayah kita memainkan peranan dalam mendidik anak untuk menjadi manusia yang baik dan terpuji akhlaknya. Kita juga menghantar anak-anak ke sekolah agar mereka dapat menimba ilmu untuk dijadikan bekalan hidup.

Pun begitu, menyentuh tentang bila anak-anak telah kembali ke sekolah ketika ini kita sebagai ibu ayah ada juga perasaan bimbang andai anak kita dibuli oleh rakan sekolah. Apatah lagi bila kita sendiri ketahui masalah buli semakin meruncing sepertimana kes tular yang menyayat hati sebelum ini terjadi.

Namun dalam bimbangnya kita terhadap anak dibuli bagaimana pula andai yang terjadi sebaliknya, rupanya anak sendiri menjadi pembuli?

Tahukah anda anak bersikap atau bertindak sedemikian sebenarnya ada sebabnya dan mana tahu ianya berpunca daripada tingkah laku kita sebagai ibu ayah yang kita sendiri tidak sedar telah lakukannya sekian lama.

Jangan didik anak jadi pembuli
Saya cukup takut nak cakap pasal ni. Sama sekali tak nak diuji anak dibuli atau jadi pembuli. Saya sedar. Anak-anak saya idaklah soleh mana. Sekali-sekala, terlepas juga kata-kata ejek. Ada juga tangannya terlepas hayun ke kawan.

Tapi untuk membenarkan buli, dan sengaja ajar anak jadi pembuli, tidak patut dijadikan pilihan!

Tak kiralah ianya dilakukan secara FIZIKAL, VERBAL, SOSIAL mahupun secara SIBER.
Saya sendiri pernah jadi mangsa buli waktu sekolah.

Disalat tahi hidung di tudung. Ditolak cawan waktu minum. Digantung basikal kat pagar sekolah. Disorok beg dalam tong.

Tak taulah kenapa budak skema ni selalu seronok dijadi bahan buli. Haih. Nasib baiklah saya naif. Kadang-kadang buat tak faham je orang buli saya. Agak-agak teruk sangat, saya nangis jelah.

Kisah saya ni kelakar juga bila dikenang. Tapi sepanjang melaluinya, mental saya koyak tau!

Jangan biar anak sesukati koyakkan mental dan emosi orang. Kerana itu penting untuk kita ajar anak :
1) Menegur dan menyapa kawan dengan cara dan bahasa yang baik.

2) Terima rupa fizikal kawan-kawan yang berlainan dari orang lain.
Walau unik mana pun rupa mereka. Walau ada tangan sebelah, bertongkat, tahi lalat besar di wajah, gigi tak rata, juling dan besar.
Mereka layak dihormati dan mahu didampingi macam kita juga. Buatkan mereka rasa yang mereka sempurna dan cantik.

 

3) Biasakan meminta maaf. Dan bertanggungjawab bila terbuat silap. Paling penting, ingatkan. Ingatkan. Dan ingatkan.
Memang akan ada drama ‘tak nak kawan’. Berbalas pukul. Dan mengata-ngata.
Peranan kita untuk terus mengingat.
At the end of the day, kids will always be kids. Kita yang parents ni lah berperanan untuk sentiasa ingatkan ‘It’s NOT OK to be bully.

Jangan normalisaskkan buli. Jangan mula dari dalam rumah lagi! Kesan pada mangsa meninggalkan parut pada mangsa secara emosi. Paling kita taknak, si pembuli membawa karektor membuli sampai ke besar. Masuk ke dalam organisasi. Dan sebarkan ia sebagai amalan yang cool untuk dicontohi.

Kadang-kadang kan, kita sendiri tak sedar pun yang kita mendidik anak jadi pembuli.
Jom kita cek, apa contoh perlakuan kebiasaan kita yang secara tak langsung, membina karektor Pembuli dalam diri anak.

TANDA-TANDA IBU BAPA DIDIK ANAK JADI PEMBULI

IKLAN

 

Dan apa nak buat, kalau anak jadi mangsa buli?

IKLAN

Sumber : Wawa Shauqi