Tentunya seronok sangat jika kita adik beradik dapat balik ke kampung ketika ini dan dapat  berkumpul serentak  beramai-ramai setelah sekian lama tidak dapat bertemu dek kerana pandemik Covid-19.

Pun begitu, bila semua berkumpul keadaan rumah tentunya sesak dan memang tidak cukup bilik untuk semua. Terpaksa ada yang tidur di ruang tamu dan sebagainya. Keadaan ini tentu sahaja ada yang rasa tidak selesa.

Pun begitu kalau ada adik-beradik, anak saudara sudah berumahtangga dan sesekali berkumpul ramai di kampung, tentu ada diantaranya ambil pilihan untuk check in homestay atau motel murah untuk tidur dan janganlah dikecam atau perli keluarga tersebut.

Ini sebagaimana perkongsian Puan Insyirah Soleha, ada baiknya diambil iktibar dan panduan agar kita melihat ada betul dan baiknya check in homestay ketika balik ke kampung.

Sesekali Berkumpul Adik Beradik 

Benar. Rumah itu dahulunya membesar bersama-sama dari bayi sehingga dewasa, tapi bila sudah berumahtangga ada pasangan tambahan pula kalau ibu menyusu sangat perlu ruang privasi untuk berehat dan menyusu anak.

Apalagi kalau anak-anak kecil yang ramai, terkadang nak selak pakaian duduk mengadap dinding usaha nak tutup aurat masa menyusu tapi baby pula memusing kuak lentang kuak rama-rama. Ada yang meragam menangis beriya nak suruh ibu baring untuk selesa.

Gambar hiasan

Benar. Rumah itu dahulunya boleh sahaja bersesak adik beradik yang ramai, bila sudah berumahtangga ada ipar duai agak susah nak jaga aurat terutama lepas keluar tandas, takkan nak berkemban tuala pula lagi-lagi kalau dah ada anak dara.

Sepupu sepapat ramai, ada sudah bujang ada sudah anak dara tak boleh lagi nak bertepuk tampar sayang macam kecil main kahwin pondok-pondok belakang rumah nenek sambil cari biji getah buat main congkak dan kutip cendawan di pokok getah selepas hujan berhenti. Ada ikhtilat yang perlu dijaga.

Kalau 20 tahun dahulu, kita rasa meriahnya rumah datuk nenek boleh tidur ramai-ramai di beranda atau ruang tamu, hari ini kita dengar banyaknya kisah anak-anak gadis yang pernah kena gangguan seksual oleh ahli keluarga sendiri.

Tengah malam tidur separa mati sebab penat lari siang hari, tak sedar selimut terselak nampak aurat lalu pula pakcik lepas balik dari lepak di kedai kopi. Gegar juga iman walau anak saudara sendiri.

Tidur lambak di ruang tamu terutama anak dara atau ibu dara sendiri is a big no. Susah nak pelihara aurat. Dah penat seharian di dapur, tidur tak sedar aurat dah buka. Takkan nak bertudung sentiasa tambah pula musim panas kan.

Aurat Perlu Dijaga

Kadang ada yang ‘segan’ nak balik rumah mertua kerana susah nak jaga aurat.

IKLAN

Benar. Bukan selalu nak berkumpul ramai-ramai. Boleh saja sepanjang siang malam berkumpul di rumah ayah bonda nanti nak tidur menginap di homestay atau motel murah, bukan kerana berlagak tak mahu berpanas bertudung sekali sekala tetapi aurat juga sangat perlu dijaga.

Kalau tidak, masakan kita dengar datuk membaham cucu.
Bapa saudara seks grooming anak saudara.
Sepupu sama sepupu terlanjur.

Mungkin 20 tahun lalu kita anggap tak mengapa, lalu hari ini kita terpaksa mengubati mangsa-mangsa yang melalui ujian emosi untuk merawat mental mereka yang trauma.

Jangan ulangi kelam kisah pada masa hadapan.
Anak dara atau bujang teruna, masing-masing perlu dipisahkan. Ibu ayah ambil cakna, kerana kita mahu sekeluarga masuk Syurga.

Ummu Amir, Bercakap yang baik atau diam.

IKLAN

Sumber : Insyirah Soleha