Didik anak ni ada banyak cabarannya terutama anak zaman modern ni. Malah dengan pengaruh gajet pasti agak sukar.

Ia termasuk sikap diri anak dalam rumah termasuk aspek pembaziran.

Bagi ibu ini yang juga merupakan occupational therapist menggunakan pendekatan penceritaan atau storytelling memudahkannya mendidik anak-anaknya. Ikuti perkongsiannya.

___________________

Anak-anak saya ni kerap juga tak habiskan makanan masing-masing. Walaupun tinggal sedikit saja lagi makanan, tetap tidak habis.

Saya perhati lama dah. Jadi kebiasaan walaupun dah banyak kali ditegur dan dinasihati.

Anak-anak zaman ini tak sama macam zaman dahulu. Kena guna pendekatan berbeza untuk menitipkan nilai moral dan akhlak yang baik dalam diri mereka.

Saya gunakan kaedah storytelling, gambar-gambar serta video.

Untuk sikap selalu membazir makanan, saya kisahkan tentang seorang budak miskin yang tiada duit. Mengharapkan ihsan serta sedekah orang lain untuk meneruskan kehidupan. Mengutip sisa makanan dari tong sampah dah kotoran.

Saya juga ceritakan tentang kisah nasib mangsa peperangan di Syria, Palestine dan Yaman. Mereka tidak mampu untuk makan makanan yang sedap-sedap tetapi mereka sangat bersyukur menerima rezeki dan tidak membazir makanan.

Anak-anak saya terpaku mendengar cerita. Terdiam melihat gambar yang saya tunjukkan serta video-video kanak-kanak yang kebuluran dan mengemis.

LATIH ANAK BERFIKIR

Kesimpulan dari storytelling itu, saya minta setiap anak-anak bagitahu apa yang mereka dapat simpulkan.

– Tidak membazir makanan
– Tidak memilih makanan
– Tidak tamak, habiskan makanan yang ada dahulu
– Sentiasa berkongsi rezeki
– Sentiasa bersyukur
– Sentiasa berdoa untuk dimurahi rezeki

Wah…. Membantu sangat untuk saya sebenarnya. Tak stress dah tengok makanan yang selalu tak habis. Hahahaa. Alhamdulillah.

IKLAN

Kawan,

atas semua storytelling ini, selain mengelakkan mereka membazir makanan, kita sedang melatih anak kita sikap empati di dalam masyarakat dan sekeliling.

Sikap ini wajib kita latih anak-anak kita supaya mereka bertimbang rasa, bertindak rasional, tidak pentingkan diri sendiri dan membentuk mereka peribadi yang baik.

Empati bermaksud kebolehan untuk menyelami dan memahami perasaan, emosi serta situasi orang lain.

Storytelling juga boleh digunakan untuk anak-anak yang selalu bergaduh dengan matlamat memupuk kasih sayang antara adik beradik.

Sumber: Norzi Malek

IKLAN

ARTICLE LAIN

Trending: Kongsi Cara Tahnik Anak, Ustaz Don Luah Syukur Timang Cahaya Mata Ke Empat, Tarikh Lahir Sama Anak Ketiga. – KELUARGA

Trending: Kanak-Kanak Darjah Tiga Viral Tulisan Cantik, Warganet Teruja, Ibu Ini Kongsi Tip. – KELUARGA

Viral halau tikus guna berus sabut: Wayar Penghawa Dingin Putus Dek Gigitan Tikus, Lelaki Ini Kongsi Petua Halau Guna Berus Sabut, Ini Caranya! – KELUARGA

Tanam kobis di rumah: Kobis Tanam Depan Rumah Aje, Lelaki Ini Ajar Cara Semai Hingga Tuai, Sesuai Untuk Newbies! – KELUARGA

Mesti baca: Patutlah Buat Kuih Kekadang Jadi, Kekadang Tak Jadi. Ini Jenis Tepung Beras Kena Tahu – KELUARGA

Tip Berbunga lebat: Lebatnya Ros Dah Macam Kebun Bunga! Wanita Ini Kongsi Cara Penjagaan Nak Kekal Berbunga Dan Subur.  – KELUARGA

Petua dapur:  Donut Asyik Keras Dan Tak Kembang, Cara Wanita Ini Confirm Jadi Gebu, Ini Resipinya. – KELUARGA

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club