Satu kisah yang cukup menyentuh hati, wabak Conavirus mengganas sehingga kini tanpa mengenal erti kasihan. Seramai 20 pesakit disahkan meninggal dunia semalam. Manakala kes meningkat walaupun kadar pertambahannya berkurangan daripada sebelum ini.

Dalam satu perkongsian oleh saudari Hana Hadzrami memuat naik satu kisah yang cukup meruntun jiwa. Kisah seorang suami yang dalam keadaan genting antara hidup dan mati, namun masih lagi mengambil berat akan hal isterinya.


Waktu kami dapat tahu ada seorang lagi yang meninggal di Covid ICU kami malam tadi, kecoh di Whatsapp group doktor kami nak tahu pesakit mana satu.

“Which patient?”
“Is that the one Ki***/ Nah**** intubated?”
“Please don’t tell me that one!”

Bertalu-talu semua nak tahu pesakit mana satu.

Sebabnya baru semalam rakan saya bercerita saat pesakit tersebut nak diintubasi dan kemudiannya ditolak masuk ke ICU. Dia meminta untuk call anaknya. Kami benarkan panggilan dibuat.

Gambar sekadar hiasan

Perkara pertama dia cakap pada anaknya ialah; jangan lupa bawa ibumu pergi follow up, jangan lupa bawa ibumu pergi follow up. Berulang kali dia pesan. Barangkali isteri dia pesakit kronik yang selalu berulang-alik ke hospital.

Kemudian barulah dia sampaikan pesan lain seperti akaun bank, nombor pin dan sebagainya.

Penutup bicara dia pesan lagi; jangan lupa bawa isterinya pergi follow up.

Penuh lelah dia berpesan; antara nak tarik nafas demi hidup, rasa sedih tak dapat bersama orang tersayang dan sugul membayangkan maut yang bakal menjengah.

IKLAN

Selepas telefon barulah dia benarkan kami tidurkan dia untuk disambungkan ke mesin bantuan pernafasan.

Memang dia suami yang sangat kasihkan isteri.

Kami yang dengar cerita kawan kami tu, bergenang-genang airmata.

IKLAN

Sebab itu kami nak tahu sangat pesakit mana satu.

Rupanya benarlah dia yang pergi. Sedihnya kami. Namun sedih lagi keluarga yang ditinggalkan.

Orang pengasih ini memang Tuhan panggil awal kan?

.
.

Hana Hadzrami
Semua pesakit yang kami jaga ada tempat istimewa dihati kami