Corak pembelajaran anak-anak kita jika dilihat turut berubah dan terkesan apabila perlaksaan PKP semenjak 18 Mac yang lalu.Anak-anak tidak dapat pergi ke sekolah untuk belajar seperti biasa.

Pun begitu, usaha guru-guru harus diberi pujian. Walau anak murid berada di rumah, namun tetap juga menunjukkan kegigihan untuk mengajar dan mendidik bahkan memberikan latihan melalui Google Classroom.

Dan siapa sangka, betapa aktifnya para guru-guru Malaysia hingga menempatkan negara di tahap ke dua dalam statistik medium tersebut.

Hal ini dikongsikan oleh Cikgu Mohd Fadli Salleh.


Saat banyak tuduhan dilemparkan pada golongan guru sampai ada yang minta gaji cikgu dipotong, duduk saja dan sebagainya, statistik pula menunjukkan sebaliknya.

Ini fakta. Ini statistik. Ini adalah usaha sebenar guru-guru di Malaysia yang ramai orang tidak nampak. Namun statistik tidak menipu.

Nombor dua dari lebih 200 negara. Nombor dua bang, bukan dua puluh, bukan dua ratus.

IKLAN

Kita mengalahkan banyak negara-negara moden dan lebih maju dari kita. Kita mengalahkan negara yang kononnya memiliki kemajuan paling pesat, teknologi paling canggih dan hebat.

Kita berada di tangga ke-dua paling aktif menggunakan Google Classroom untuk sesi pembelajaran semasa tempoh satu dunia tengah darurat ini.

IKLAN

Tahniah semua guru-guru di Malaysia. Kalian insan hebat.

Biarkan orang terus berkata. Biarkan segelintir terus mencerca. Kita terus berkongsi ilmu tanpa jemu. Kita terus berbakti tanpa henti.

Saya bangga menjadi salah seorang guru diantara lebih 400,000 guru di Malaysia.

Sumber : Mohd Fadli Salleh